Saturday, September 28, 2019

Review : Elsheskin Deep Cleansing For Normal Skin and Vitamin C Serum



Siapa yang nggak kenal Elsheskin disini? 

Semua orang nampaknya nggak mungkin gak kena, kan ya? hehe. Secara Elsheskin ini termasuk brand skincare lokal yang hits banget karena kualitasnya yang bagus. Saya sendiri termasuk kena racun buat cicip produknya saat hamil tahun lalu.  Beruntung, saya main beli aja di femaledaily sale via website tahun 2017 lalu dan produknya baru dibuka 4 bulanan tahun ini, hehe. 

Dibuka tahun ini karena bawaan pas hamil baby y, yang sukses bikin saya males banget make skincare berlapis apalagi dandan. Selama hamil tiap dandan saya selalu merasa bak badut ancol, serba menor dan aneh aja hahaha. Padahal produk elsheskin yang di review ini aman banget digunakan buat bumil, kok. Jadi daripada dibuka tapi belang betong (bs sunda artinya jarang -jarang) lalu PAO (Period After Opening) productnya jalan terus, lebih baik di keep aja sampai benar-benar mau dipakai ^^. 




Jadi mumpung masih dipakai keduanya dan Elsheskin Vitamin C Serum nya udah otw mau habis, rampung juga lah di blog ini reviewnya.  Saya bakal bahas satu per satu aja ya, biar jelas reviewnya ^^.

Elsheskin Deep Cleansing For Normal Skin




Sejujurnya saya pengen beli varian Oily Skin pas diskon di websitenya FD. Apadaya saya kalah gercep jarinya, jadinya sisa varian normal ini aja. As always, sebelum beli saya sempetin banget untuk cari dan baca review yang pakai varian normal. Meskipun nggak se-hits yang oily skin dan sensitive skin, tapi karena diskon bismillah aja semoga ini cocok ^^.

Packaging Elsheskin ini rapih, nggak berisik atau fancy, tapi juga nggak se straight forward TO juga. Masih ada klaim per product yang bisa bantu konsumen memilih, varian mana yang sekiranya cocok dan dibutuhkan sesuai kondisi kulit saat ini. Saya pribadi suka dan merasa terbantu sekali kok dengan penjelasan yang ada di kemasan. Kebantu juga supaya nggak pengen borong semuanya alias nggak impulsive, lol 😜.

Cleanser ini pun di kemas di botol plastik bening, dan pas kondisi barunya seingetku di segel rapat. Pas datang pun, alhamdulilah botolnya tetep mulus dan nggak ada yang bocor. Ukurannya yang mungil, 60 ml ini juga amat sangat travel friendly buat dibawa kemana saja.


Elsheskin Deep Cleansing For Normal Skin ini bentuknya gel cleanser tipe clear dengan tekstur sedikit padat. Maksud saya gelnya ini nggak cair seperti air, berasa gelnya gitu sih. Teksturnya jadi mudah di kontrol saat di pencet dari botolnya. Selain itu, cleanser ini tipe yang berbusa sedikit. Untuk kulit saya yang kadang suka mendadak sensitif pun aman banget pakai ini. Tapi kalau yang memang punya kulit sensitif, imho mending pakai yang varian sensitifnya aja.



Ada kandungan AHA, Vitamin A, dan citric acid di cleanser ini meski konsentrasinya rendah dan nggak disebutkan juga sih berapa persennya. Tapi memang dari pihak Elsehskin, sudah ada warning banget kok untuk pakai cleanser ini hanya 1x sehari terutama saat wajah bener-bener kotor dan menggunakan makeup.

Ajaibnya meski kecil, cleanser ini habisnya lumayan susah juga ya ternyata, haha. Dipakai hampir 2 bulan pun masih ada 3/4 nya. Ya itu tadi dipakainya cukup 1x sehari, atau kalau saya pakai seminggu 3-4x saja, mencegah overexfoliate.  Kesimpulan saya, ini baiknya di pakai saat night skincare routine aja, yang memang dituntut harus lebih bersih.

Untuk pemakaian saat ini, saya pribadi lebih suka pakai cleansing ini as second cleanser. Pernah memang pakai ini sebagai first cleanser hasilnya tetap bersih tanpa sisa di kapas + toner. Jujur entah kenapa ya,  lebih enak efek dan sensasi setelah first cleanser yang oil cleanser lalu lanjut ini gitu loh. Berasa makin bersih dan nggak ada efek ketarik atau kering setelahnya. Suka banget akutu sama ini cleanser, seriusan.

Harganya sendiri normalnya IDR 90.000, tapi kalau diskon bisa dibawah itu kok gengs. Malah saya sendiri beli ini pas diskonan hanya 60rb aja jadinya hehe. Hemat kok harga segitu, karena habisnya lama banget-banget, nggak bakal rugi buat ibu-ibu pengeretan kaya saya. Saking sukanya, saya bakal repuchase si cleanser ini 😙.

Elsheskin Vitamin C Serum 

Nah kalau beli Elsheskin Vitamin C Serum, memang saya sadar dan butuh sama vitamin C. Walaupun sempet galau juga antara yang Radiant Skin Serum atau Vitamin C ini, hehe. Tapi udah mantap beli yang vitamin c, karena selama ini memang nggak pernah ada masalah dan juga cocok dengan kandungan vitamin c dalam skincare.




Sama seperti cleanser nya, packaging Vitamin C serum ini juga gak macem-macem. Cuma dari botol kaca dilengkapi pipet. Entah saya dapet yang bad batch atau memang aslinya begini, pipet yang ada di saya nggak enakeun dong :(. Kurang bisa nyedot serumnya yang cukup kental, jadinya sekali pencet cuma bisa maksimal 2 tetes saja, hiks. Positive thinking aja ini memang bad batch deh, huhu.



Warnanya serum vitamin c bening, tapi mungkin punya saya karena udah dipakai jadi sedikit oxidize. Hasilnya, warna serum agak sedikit kekuningan. Serum Vitamin C dari Elsheskin ini bentuknya kental yang tipikal serum gitu. Konsistensi nya lumayan kental dan pliket. Namun pas dioles dikulit dan di ratakan, serum ini bisa melt di kulit dan menyerap dengan baik. Hasil instant sejak pertama pakai ya muka jadi glowy ala-ala korean honey skin gitu.



Kandungan vitamin C yang ada di elsheskin setahu aku dari instagram skincare guru Deszell dan Skinchemically, adalah tipe yang stabil jadi dia bisa tahan buat stok lama. Kalau nggak salah Ethyl ascorbic acid. Kalau tipe ethyl ini stabil wajar sih, karena vitamin c yang ada di makanan pun rata-rata bentuknya l-ascorbic acid yang mudah oksidasi dan tidak tahan suhu tinggi, cmiiw.



Untuk pemakaiannya, aku pribadi lebih sering pakai ini di malam hari ketimbang pagi hari. Walaupun sebenernya nggak apa-apa kok pakai vitamin C di AM skincare routine. Pemakaian nya setelah hydrating toner, langsung deh oles dan tepuk ke seluruh wajah. Buat satu muka saya cukup pakai 2 tetes aja sih.

Untuk efeknya, jujur aja awal-awal pemakaian saya sempet on-off sama serum ini. Soalnya pas kedua kali pakai keluar deh jerawat kecil beberapa di pipi. Karena dulu ga bisa bedain purging dan breakout, saya pun off dulu dan selang 2 minggu pakai ini lagi malah aman-aman aja. Baru ngeh deh pas awal ternyata purging dong -__-".

Proses purging berlalu, baru deh saya rasakan manfaatnya dipakai rutin +/- 1,5 bulan terakhir. Kulit jadi membaik banget teksturnya, cukup cerah karena uneven skintone nya berkurang. Efek melembapkannya sudah berasa dari pemakaian pertama, dan kulit beneran honey skin. Tapi untuk bekas jerawat yang PIH (post inflamantory hyperpigmentation), sudah mulai pudar sedikit. Dari 0 - 100, saya rasa baru 40 deh mudarnya. Jadi butuh waktu lebih lama lagi pemakaian, kalau mau hasil sampai hilang bekas jerawatnya.

Dulu saya beli Vitamin C Serum Elsheskin ini cuma IDR 100rb aja as diskonan, haha. Sekarang harga 1 tube isi 20 ml nya sekitar IDR 225.000. Cukup mahal sih, tapi karena dia kandungan vitamin c nya stabil dan efeknya bagus, sepadan banget kok sama benefit yang bakal kita dapat. Karena vitamin c brand luar yang bagus pun harganya jauh lebih mahal dari ini kok.



Kesimpulannya, saya harus akui kedua produk Elsheskin ini bagus dan keduanya juga works optimal on my skin.  Ditanya apakah akan repurchase? Ofkors, pasti dibeli lagi kok apalagi yang deep cleansingnya, auto habis pasti beli lagi. Buat serumnya, sepertinya bakal menjajal varian elsheskin yang lain, kalau vitamin c ini habis. Kalau kalian cocoknya pakai elsheskin yang apa? Sharing yuk di komen, biar aku tahu favorit masing-masing ^^.

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.
Monday, September 16, 2019

Finally, A New Me!




Bicara tentang perubahan itu seperti dua sisi mata uang. Buat saya perubahan itu kadang bisa sesuatu yang bikin gak nyaman atau malah nantinya jadi nyaman. Iya, saya termasuk orang yang adaptif tapi nggak selalu mudah di awal kalau ada perubahan. Pasti suka babarian (bs sunda : gampangan) galau pas harus jalan di atas perubahan.

Selama kurang lebih 3-4 tahun nge-blog (gak kerasa asli, masha allah walhamdulilah ^^), mulai dari 0 dengan segala kemudahan dan juga hambatannya, akhirnya saya baru memutuskan untuk ganti nama domain lagi. Keputusan buat berubah yang amat sangat berat sih, seperti ngambil keputusan besar buat diri sendiri, hikss.

Harus diakui sebulan yang lalu, Agustus yang bertepatan dengan jadwal memperpanjang domain, saya luar biasa galau banget deh. Apakah akan tetap bertahan dengan domain lama, destywidy.com apa mau ganti. Sampai sakit kepala cekot-cekot kok mikirin ini aja dong, haha gak juga sih. Apalagi saat itu di kantor juga lagi sibuk-sibuknya mau akreditasi, bikin saya susah buat merenung sih.

Makin deket habis buat masa perpanjangan, akhirnya berhasil mendorong keputusan yang cukup berani dong gaes. Saya beneran ganti nama domain! Beneran diganti, huhu. Rada dug-dug serr aslik, dan memang rasanya drama banget sampai ingin nangis tapi sadar luka ini tidak berdarah.

Akhirnya setelah nimbang sana-sini, saya ikhlaskan aja memang buat ganti nama :'). Nah sebelum eng-ing-eng nyebut nama barunya, saya mau ngasih beberapa alasan kenapa namanya harus ganti.

But this is life, like a show must go on to step to another chapter. 

1. Nama Blog Lama Dirasa Sulit di Ingat

Harus diakui saya sering denial banget saya pas dulu ganti dari blogspot ke TLD (Top Level Domain) pakai nama destywidy.com. Denial bahwa namanya nggak gampang diingat.  Cuma waktu itu udah kadung jadi jagoan abal-abal, karena beli TLD nya langsung 2 tahun gengs -__-. Langsung dua tahun, karena dapat promo. 

Coba yang mampir kemari gampang nggak sih inget destywidy.com, dengan dua huruf y di dalamnya? hehe.

2. Mencoba Rebranding dan Memperluas Niche

Dulunya blog ini lebih banyak konten beauty dan jarang banget nulis hal lifestyle. Tapi entah kenapa, setiap saya nulis hal yang rada memnag curcol di blog ini, pageview nya kok pada lumayan yah :'). padahal tulisan yang curcol itu jarang atau hampir nggak pernah di promote di socmed tapi ya ada aja yang mampir buat baca dan komen. 

Terharu loh akutu, makasih banyak udah mampir ke konten yang nggak beauty related sama sekali :'). 

Soalnya sadar nggak sadar pas nulis yang cucolan itu saya nggak banyak mikir, dan nggak banyak editing. Mengalir gitu aja, sesuai kondisi saat itu. Malah nggak jarang saya memang terlalu larut, sampai ada luapan emosi dalam dada ini keluar juga akhirnya. Tap udahnya saya merasa agak plong dan makin bahagia kalau ada yang mampir dan komen. It's really helpful loh :). 

Rebranding yang bakal ada di blog ini adalah saya nggak akan melulu nulis beauty review, tapi juga akan ada konten lifestyle, motherhood, dan mungkin sedikit-sedikit soal parenting juga. Nulis parenting ini karena sebagai ibu dari satu orang anak. Demi kewarasan mental, lahir batin sebagai working mom rasanya nulis tentang bagaimana menjadi ibu itu salah satu obat mujarab menghadapi modyarhood yang luar biasa edyan, hahaha.

3. Biar Seragam-an dengan Nama di Akun Social Media

Ini penting sih buat saya, yang kadang suka siwer gitu ditanya akun sosmed dan alamat blog nya apa. Selain itu saya juga melihat kebanyakan blogger pada berjamaah gitu semua nama akun di social media, youtube, dan blog nya. Di pikir-pikir kan ide bagus juga gitu ya, nggak bingung buat diinget sama yang suka baca blog ini. Kan kalau yang baca aja inget, pasti mampir lagi dan lagi atuh ya :D *harapannya*. 

Bersama itu pula, akhirnya saya memutuskan untuk menyeragamkan nama blog, twitter sama dengan akun instagram saya : destywids. Nama destywids ini berawal dari nama instagram saya yang tadinya 4l4y, yakni dstywdy mau diganti ke destywidy dan juga destywidyani nggak bisa-bisa, hiks.

Kalau kata Instagramnya, nama destywidy itu udah ada yang pakai, meski nggak tahu juga siapa dan orang mana yang pakai. Puter otak deh lama-lama, gantinya harus apa. Ganti nama jadi destywids pun ada alasannya. 

Desty = nama depan 
Wid = pendekan Widyani 
S = tanda beda sekaligus jadi nama belakang alm. bapak saya Subariyadi 
(biar ketahuan nasab nya siapa)



Yaudah deh, resmi lah www.destywids.com jadi nama baru blog ini, *yeaay*. 

Resmi seragaman bareng akun instagram, twitter dengan nama @destywids. Untuk akun facebook, meski jarang dibuka namanya tetap nama asli ya Desty Widyani. Kalau akun youtube, entah kapan ada nyali punya chanel sendiri, pasti nama nya mau destywids juga :). 

Ada beberapa harapan baru yang ingin dicapai dari blog ini(semoga kesampaian, aamiin) : 
1. Blog ini makin rajin bikin content dan nulis apapun di sini, share yang baik dan bermanfaat
2. Bisa ngadain giveaway secepatnya (ditunggu ya gengs, tapi jangan di rurusuh )
3. Makin membaik pageview, analytics, DA dan PA nya kembali normal
4. Yang paling penting, blog ini semakin panjang umurnya,aamiin ya rabbal alamin :). 

Mohon maaf ganti domain aja jadi konten begini, biar Mbah Google nggak salah sangka kalau domain baru ini bukan website plagiat.  Jadi postingan ini adalah cara ikhtiar saya supaya yang nama baru dari laman ini bisa dikenalkan dengan baik-baik sama si mbah gugel ☺.

Doakan aku yah gengs dan manteman semuanya buat langgeng nya blog ini. 

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.