Thursday, November 28, 2019

#MenjadiBuibu : Sepotong Cerita Melewati Masa Trimester 4

Pernah mendengar istilah trimester 4 ? Buat yang belum tahu, trimester 4 ini istilah 3 bulan pertama pasca lahiran.  Bisa dibilang fase terberat setelah melahirkan, apalagi buat ibu baru. Semua ibu pasti mengalami betapa struggle banget trimester 4 ini, termasuk saya. Maka dari itu postingan kali ini akan amat sangat curhat banget. Curhatan buibu baru setelah melahirkan, huhu. Betapa setahun lalu, trimester keempat ini fase yang cukup menguras emosi dan berat badan (alhamdulilah turun banyak :D) akhirnya bisa terlewati dengan lancar.



Semua Berubah Ketika Saya Harus Melahirkan SC


Baca juga : My Labor Story 

H+1 setalah SC saya sudah bilang suami dan ibu saya buat jangan terlalu pengumuman dulu kalau sudah lahiran. Yang tahu hanya inner circle keluarga yang dekat-dekat aja deh, soalnya saya masih lemas dan bagian tubuh / ekstremitas bawah saya masih kaku karena efek biusan. Saya jadi inget omongan salah satu dosen dan kolega di kampus Bu Nitta, kalau setelah SC itu jadi ngerti teori soal pemulihan pasca bedah ebb phase, flow phase, sampai anabolic phase.  Masih sempet-sempetnya juga minta perawat buat cek bising usus saya supaya cepet bisa minum air putih, hehe. 

Beruntungnya saat itu saya sudah rawat gabung, jadi baby y bisa langsung direct breastfeeding . Udah ambyar banget kalau mesti pumping pas badan dan perut lagi gak karuan. Jadi faham banget kalau banyak buibu diluar sana amat sangat cari tempat melahirkan yang pro ASI dan rawat gabung. Karena ya bisa setenang itu, nggak usah jauh sama bayi. Mengalami sendiri kalau tempatnya pro asi, kita sebagai ibu baru nggak usah terlalu bawel dan cemas bayi dapet ASI atau nggak. 

Hari selanjutnya sampai 2 hari kemudian, akhirnya saya boleh pulang ke rumah karena sudah bisa jalan dan duduk tegak. Meski rasanya tetep aja pusing dan leher sakit karena tensi rendah. Tanya ke obgyn ternyata, saya diperbolehkan untuk minum starbucks supaya caffein nya bisa bekerja menaikan tekanan darah daripada minum obat. Such as, blessing in disguise + guilty pleasure bisa minum kopi enak setelah melahirkan :D. 

Bayangan kehidupan setelah melahirkan itu ternyata nggak se- excited di film atau iklan di tv ternyata. Tadinya kalau saya berhasil lahiran normal, sudah banyak banget plan mau inilah itulah, dan lain-lain. Qodarullah saya melahirkan ternyata harus SC. Rasanya clueless banget saat itu, dan jujur dalam hati saya rasanya campur aduk. Antara bahagia punya anak lahir dengan selamat dan sehat, dan sedih karena badan saya rasanya lemah banget.

Di bulan pertama baby y saja, saya nggak bisa memandikan baby y sendiri dengan proper. Dua minggu umur baby y aja, saya pakai jasa homecare bidan yang untungnya masih tetangga buat mandikan dan perawatan puput baby y. Menggendong ala timang-timang saja nggak bisa. Meski begitu, hamdalah banget baby y bukan tipe bayi yang tidur harus selalu dipangku, didekap saya dan dibaju dengan hangat aja lebih dari cukup. Fase growth spurt pun hanya lebih banyak menyusui aja. Kalau dipikir sekarang, mungkin saja baby y sudah tahu kalau ibunya sedang struggling sama mentalnya, jadi dia ngerti dan tahu hal yang sekiranya bisa buat dia aman dan saya nyaman.

Akhirnya Saya Baby Blues Juga...


Perasaan campur aduk inilah, sukses membawa saya ke fase yang paling jadi ketakutan semua orang, Baby Blues. Saya mengalami banget, betapa perubahan hormonal di tubuh saya bisa membuat saya menangis seharian tanpa sebab dan merasa tertekan banget. Rasanya mirip banget sama pms, tapi ini lebih nyesek aja. Harus diakui ada trigger yang besar yang mendorong baby blues ini. Memang ada kondisi bawaan baby y, yang membuat saya sedih banget, ditambah saya yang saat itu belum ikhlas SC.  Tapi yang diluar itu rasa sedih tanpa sebabnya pun rasanya juga besar.

Karena sering menangis, tak jarang mbak yang bantu dirumah dan ibu saya pun mulai aware sama saya. Suami memang setelah lahiran hampir seminggu lebih dinas keluar kota, jadi makin drained memang. Hamdalah, pekerjaan domestik banyak yang bantu, sehingga saya bisa fokus berdua dengan bayi. Karena baby y banyak saya yang handle, alhamdulilah baby y pun nggak mengalami bilirubin tinggi, karena rajin berjemur dan menyusui selalu tepat 2-3 jam sekali. Seorang desty yang jauh dari kata rajin, rasanya ajaib saat punya anak bisa sekonsisten itu on the track soal ASI.

Saat 3 minggu pertama saya merasa lebih baik kalau dekat dengan bayi, malah teknik menggendong ala m-shape menggunakan baby wrap yang susah itu pun saya coba terus. Sampai akhirnya bisa dan sama-sama nyaman, saya akui menggendong itu bikin bonding makin kuat. Setidaknya rasa sesak pasca melahirkan saya berkurang, saya nyaman sama bayi. Perlahan mental saya terasa mulai membaik.

Namun suara-suara sumbang takut bayi nya inilah itulah, mulai sering saya dengar juga. Ujian mental ya, ketika merasa sudah agak ok harus dengerin yang nggak enak. Saat itu saya akhirnya mengerti banget, betapa bisa tertekan seorang ibu (apalagi kalau anak pertama) gegara suara sumbang yang belum tentu ilmiah. Apalagi kalau bunyinya soal melahirkan SC, duh ambyar deh gue. Karena saya introvert, mungkin terlihat apatis. Padahal mah, hati pikiran mah mulai kocar-kacir, yang ujung-ujungnya mood swingMood swing, akhirnya nangis lagi sambil meratapi luka jahitan di perut yang masih sakit.

Pokoknya dimasa saya sering dengar suara sumbang, saya membuat diri ini se- comfort mungkin deh. Meskipun nggak jarang saya sering cekcok juga sama suami karena salah faham hal yang sepele banget. Tapi ya gitu, setelahnya kami jadi makin berbenah diri, saya harus ngerem emosi, suami juga ngerti betapa sulitnya struggling kehidupan awal seorang ibu.

Problem pun datang saat itu kenaikan berat badan baby y setelah lahir ya pas-pasan angka aman. Saya nggak mengalami bahwa berat anak bisa naik sampai 1kg lebih diawal bulan lahirannya seperti katanya orang-orang. Ada nada sumbang katanya harus dikasih sufor karena ASI kurang, dan lainnya. Tapi karena saya ahli gizi, suara sumbang model gini masih bisa ditangkis :).  Walaupun sempet kepikiran gitu saya kurang bagus banget ASI-nya. Saya pun saat itu langsung evaluasi menu harian, apa ada yang kurang, apa asupan air putih nya kurang dan lainnya. Menu makanan aman, tapi ya rasa deg-degan tetep ada. Suami juga nggak berhenti mengingatkan saya untuk keep stick it and trust my gut about gain BB baby y. Biar nggak banyak mikir, katanya, simple ya pikiran bapak-bapak.

Selama maternity leave bulan pertama dan kedua, saya semakin fokus pada diri sendiri dan baby y. Terdengar aneh mungkin, tapi saya sering ajak baby y untuk ngobrol, diskusi, bahkan negosiasi. Kinda baby talk lah, kalau kata orang luar. Tapi yang saya rasakan sendiri, baby y sangat kooperatif banget jadinya, bisa ikut insting nurture saya sebagai seorang ibu. Contohnya, di gendong m shape pakai baby wrap pun mau, belajar ASI perah meski pakai dot aman dan lancar jaya. Sampai ya naik bb nya pun alhamdulilah banget stabil, sesuai kms saja cukup.

Dibulan kedua dan ketiga inilah saya pun mulai rajin pumping demi tabungan ASI terpenuhi. Tiap beres dbf, langsung pumping. Di jam-jam malam juga pumping, kapanpun pumping. Hidup rasanya harus pumping dan pumping, demi stok ASI menjelang kerja cukup. Sekarang setelah baby y setahun lebih, jadi kangen juga pumping pas ASi lagi banyak-banyaknya XD.

Suami Aware Soal Mental Health


Bersyukur banget saya punya suami yang faham soal pentingnya mental health. Tanpa bermasksud membanggakan suami saya termasuk orang yang concern banget sama baby blues, post partum depression, malah masalah post power syndrome pun dia peduli. Dia tahu banget, buat saya hanya satu cup kopi latte ala-ala itu sudah membantu menenangkan saya, mengajak saya diskusi banyak hal supaya otak saya nggak stuck. Mengingatkan banget kalau saya adalah individu dewasa yang perlu untuk menjadi orang dewasa, tidak melulu bersama bayi. Termasuk mengenalkan saya untuk yuk mau ngedesain kecil-kecilan lewat ipad karena ada procreatenya. Meskipun sampai sekarang belum ngulik semua, tapi saya merasa bisa "hidup" sekali lagi sebagai seorang ibu.

Sampai menjelang masuk kerja, alhamdulilah semua berjalan smooth banget meskipun ada drama cari pengasuh baby y, hehe. Perlahan tapi pasti, saya bisa struggling menjalani kehidupan modyarhood yang kurang tidur, mandi super kilat, dan jadi ASI berjalan buat baby y. Tapi seiring keyakinan diri, semuanya alhamdulilah bisa dilewati dengan baik-baik saja. Malah menjelang kerja juga lah, alhamdulilah saya bisa punya jadwal yang match dengan fisioterapis baby y. Kapan-kapan saya cerita soal tortikolis ya di blog ini.

Akhir Kata Trimester Empat


Jadi trimester keempat itu besar pengaruhnya buat saya. Betapa perlu banyak bersyukur dalam keadaan yang nggak sesuai ekspektasi. Bersyukur karena masih dikelilingi support system yang amat sangat peduli demi kewarasan saya sebagai ibu. Saya yang sekarang bisa terlihat "kuat" dan tertawa lepas itu, bisa ikhlas menerima bahwa lahiran SC itu tidak apa, memberi asi perah lewat dot tidak apa, berat badan baby y yang naiknya tidak sefantastis anak orang itu juga tidak apa-apa banget. Meskipun saat ini saya masih merasa berjuang sama mental sendiri hingga saat ini.

Pada akhirnya bener seperti caption di instagram, bahwa ibu yang sempurna itu tidak ada. Yang ada hanya ibu terbaik di mata anak-anaknya sendiri. Bahwa anak kita dan keluarga itu bisa bahagia, kalau ibunya sendiri sudah bahagia, dan itu sudah lebih cukup. Malaikat juga tahu, setiap ibu akan juaranya *auto nyanyi*.

Ini cerita saya saat trimester empat, kalau cerita buibu yang lain gimana? Tetep semangat yah buibu yang masih struggle di fase ini. Pokoknya  jangan lupa bahagiakan diri ya buibu, cari support system yang banyak  ^^.

Sampai jumpa di postingan lainnya. 
Thursday, October 24, 2019

My (Latepost) Preggo Story Part 5 : The Labor Story



Hi ! :)

Sambil menghela nafas, sambil nulis postingan ini akhirnya saya dengan bangga ke diri sendiri bisa juga nulis postingan ini. Iya bangga, setelah setahun kebelakang rasanya campur aduk kalau ditanya soal melahirkan. Jadi kata-kata yang sering berseliweran di sosial media sola melahirkan itu benar adanya. Memang segitu bisa bapernya seorang ibu yang ditanya melahirkannya apa dan kenapa.

Apalagi saya sendiri yang akhirnya, melahirkan dengan cara SC (Sectio Caesarea), seperti saya.

Sama seperti buibu lainnya yang mengalami, saya pun ambyar dan luruh nggak bersisa saat itu :'(.

Alhamdulilah, kondisi sekarang saya bisa senyum tanpa beban, ditanya sc ya sudah biasa-biasa aja.Ya sambil ketawa-ketawa pun bisa, ahahaha. Insha allah saya sudah ikhlas, karena sudah waras lagi. Sudah bisa menerima kalau udah takdir ya mau bagaimana lagi . Tapi kalau setahun yang lalu, jangan harap bisa begini, mau merasa diri ini baik-baik 100% pun nggak bisa, hanya maksimal 40%.

Mulai cerita yaa, teman-teman. Tahun lalu saat hamil pertama, kehamilan saya umurnya 41 week jalan ke 42. Umur kehamilan saya terhitung panjang ya, kalau istilah di orang sunda 10 bulan. Kehamilan saya, alhamdulilah kondisinya baik nggak ada kendala medis yang mengkhawatirkan dari trimester awal sampai akhir. Sebelumnya saya juga cerita kehamilan trimester sebelumnya di link bawah ini, hehe (tetep promo blog sendiri).

Baca juga : Preggo Story

Normalnya, kehamilan itu usianya dari 39-42 week, jadi seharusnya kalau di HPL, saya melahirkan tanggal 29 Juni 2018. Selama menuju HPL itu, posisi bayi dalam rahim sudah bagus, bayi sudah turun ke kebawah, dan posisinya juga sudah pas sih. Kata obgyn saya, dr. Benny Hasan, SPOG (K), tinggal menunggu si bayinya semakin turun lebih bawah ke jalan lahir.

Yawes lah saya bisa santuy (santai) aja, karena dokter obgyn saya pun saat itu bisa bilang masih bisa lahiran normal. Oiya, dr. Benny ini memang langganan keluarga saya dan sangat pro lahiran normal banget, bahkan kakak sepupu saya pun anak keduanya sukses VBAC (VBAC = Vaginal Birth After Caesarian). Jadi saya sendiri masih bisa selow menunggu baby y lahir saat itu.

Tapi makin deg-deg an juga akhirnya, karena udah mulai ambil jatah cuti tapi kok belum ada tanda-tanda kontraksi atau minimal mules pun nggak ada. Supaya nggak cemas dan nggak kepikiran terus, saya inget banget suami sampai mau anter buat nonton The Incredibles 2, dan nangis barengan pas di film pendeknya pixar, Bao. Pulang nonton pun saya masih bisa jajan bakso malang, dan masih boncengan naik motor sama suami :).

Tanggal 4 Juli 2018, saya kontrol lagi ke dr. Benny. Hasilnya tetep belum ada kontraksi dan juga mules. Dokternya bilang, kalau sampai minggu ini tetep begini terus, mau nggak mau induksi dulu ya atau nggak SC, soalnya usia janinnya sudah terlalu lama, takut ada apa-apa. Pulang dari dokter, saya lemes,  dan mulai putus asa sebenernya kok nggak ada tanda-tanda lahiran. Sempet terbesit memang kalaupun harus sc pun yaudahlah ya, yang penting bayi nggak kenapa-kenapa deh.

Esoknya, H-2 sebelum lahiran tiba-tiba perut saya mules, dan pas cek ke kamar mandi ternyata saya ada flek kaya darah gitu. Nggak lama sayapun cek ke rumah sakit bareng mama dan sepupu, dan kata dokter kandungannya saya pun sudah bukaan satu dan kontraksinya sudah mulai kencang. Kontrol ke rs jam 1, dan jam 6 kalau mules bertambah, saya disuruh ke rs lagi.

Selama jam-jam menunggu, saya pun mulai merasa mules udah nambah dan perut makin kenceng. Akhirnya jam 6 an saya masuk ke rumah sakit dan dicek lagi. Saat di cek mules memang udah makin intens, tapi bukaan saya masih mentok di bukaan satu. Satu jam berlalu, saya pun dibawa ke ruang melahirkan dan disana akhirnya saya pun di beri induksi. Iya induksi karena bukaan saya baru naik ke bukaan dua.

Part induksi ini, masha allah banget, dan nggak mau-mau lagi deh, mending naik roller coaster aja. Setelah induksi mules saya luar biasa sakitnya nggak kira-kira. Sesakit-sakitnya saya, kalau sakit masih mau makan, tapi denganmu induksi itu tidak berlaku. Makan nggak selera, tidur nggak bisa, karena mules ini datangnya 5 menit sekali tanpa ada jeda.

Tiga puluh menit induksi, obatnya ternyata di stop karena bayi saya stress dan detak jantungnya nggak stabil. Jadi demi keselamatan ibu dan bayi, induksi dihentikan. Kukira mulesnya pun nggak akan hilang, tapi nggak tetep aja mules. Bukaan saya pun cuma naik jadi tiga, dan dicek tiap 2 jam pun sudah gak ada penambahan lagi.

Sampai ketika, saya harus puasa dari jam 10.00 malam. Saya udah ngelengos dalam hati, yah beneran sc ya kayanya. Mama saya pun kelihatan mau nangis, tapi masih tegar nemenin sampai jam 11 malam. Sisanya malam itu saya hanya ditemani suami, dan ada juga mertua yang jenguk dan ikut nunggu sampai subuh.

Saking mulesnya saya udah ngoceh ngaler ngidul (bs sunda : kemana aja) kata suami saya. Bahkan sesekali saya bilang bapak sambil istighfar. Memang ya, melahirkan itu maut terasa sejengkal lebih dekat aja rasanya. Kurang lebih 12 jam bertahan, esok harinya saya harus SC, dan suami dengan berat hati tanda tangan inform concent. Jadi inget masa kuliah, tiap mau ambil data ke responden untuk penelitian saya nyodorin inform concent, and now this is my turn :").

Sebelum ruang operasi, rasanya kok jadi melow juga yaa. Mama saya nangis, suami mukanya sedih banget keliatan nggak bisa ngomong apa-apa lagi. Sebagai pasien, aku tuh harus tegar, harus setrong :"(. Operasi SC nya nggak lama ternyata, cepet banget menurut perkiraan saya. Masuk jam 10 pagi, jam 11 pagi pun udah selesai ternyata. Dan ya meskipun sebentar, tapi tetep berkesan karena saya sadar kok masih bisa lihat dan dengar suara anak bayi saat lahir. Saking terharunya, saya pun menangis pas baby y di dekatkan dan IMD.

Assalamualaikum baby y, sayangnya ibu :*


IMD beneran, meskipun SC, saya tetap bisa IMD dengan baby y. Masha allah, imd itu momentnya nyaman banget, dan seneng banget aja gitu lihat bayi cari ASI. IMD saya ini nggak lama, sekitar 15-20 menit saja karena saya sudah nggak sanggup nahan mual selama operasi berlangsung.

Selesai operasi saya terpisah dulu dari baby y, karena baby y harus diobservasi dan saya pun harus menyesuaikan diri karena kondisi menggigil pasca operasi.  Setelah kurang lebih 6 jam an, akhirnya baby y pun sudah di bawa ke kamar, dan bobo bareng dengan ibu.  Untuk menyusui pertama kalinya, alhamdulilah baby y nggak ada kesulitan berarti, lancar. Saya pun diberi tahu susternya, bahwa baby y cukup asi, karena pup dan pipisnya sudah mulai sering.

Untuk SC ini saya menginap di rumah sakit 4 hari 3 malam, karena d hari kedua dan ketiga saya sudah belajar duduk dan berjalan. Saya merasakan sendiri bahwa kalau sudah SC itu, bukannya enak yang ada sakitnya luar biasa. Untuk pemulihan totalnya, saya sendiri butuh 3 minggu untuk bisa aktifitas yang ringan, kalau sampai biasa ya butuh 1,5 bulan.

Saya juga  opini sedikit, soal melahirkan SC ini. Mohon kiranya ya, kalau ada yang melahirkannya SC, jangan ditanya kok SC dengan nada bicara yang meremehkan dan nggak menyenangkan. Apalagi sampai tega bilang atau judge pengen enaknya aja dan malas lahiran normal ya.

Pertama itu sangat tidak etis, tidak manusiawi malah. Yang kedua, ibu yang habis melahirkan itu hormonalnya sedang tidak stabil, dan pasti berpengaruh ke emosi dan mentalnya. Please, baby blues itu nyata banget, minimal kalau tidak bisa bantu ya jangan jadi trigger. Lebih baik simpan opini (yang kira-kira menyakitkan) dalam hati.

Fyi aja, yang namanya SC itu kan pembedahan, bedah itu sebetulnya dilukai dengan sengaja. Dilukainya pun nggak sembarangan, berlapis-lapis jaringan kulit sampai akhirnya sampai ke bagian rahim. Jadi kalau masih ada yang shamming soal SC, coba aja deh emang berani melukai tubuh sendiri? *hadeuh*.

Pesan masyarakat aja yah, please keep quiet and respect every mom decission. SC atau normal itu sebenernya hanya ikhtiar kok, jalan dan prosedural medisnya aja yang beda. Baik normal atau SC tetap nggak ada yang bisa menggantikan esensinya bahwa itu seorang ibu. Dimata anak yang penting itu ibunya, mau lahirnya mudah kek sulit kek, anak kita gak peduli itu. Peluk buat semua ibu ya, apapun jalan lahirnya, yang paling penting ibu selamat bayi sehat.

Sekian dulu ya, cerita lahiran saya ini, sebenarnya masih panjang tapi lain kali dilanjut di postingan yang lain. Akhirnya plong juga jiwa raga bisa berani cerita soal lahiran setahun yang lalu :"). Jadi lengkap deh seri cerita kehamilan saya di blog ini *terharu*. Semoga kelak kalau baby y sudah besar dan bisa baca blog ini baby y tahu dan makin sayang sama ibuknya :*.

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.


Monday, October 7, 2019

My (Latepost) Preggo Story Part 4 : Skincare Routine Saat Hamil


Ada cerita lucu sih selama hamil baby y setahun lalu. Saya yang basically suka skincare dan makeup, mendadak kehilangan rasa suka sama dua hal itu. Apalagi kalau pakai make up, duh gak tahu deh, pasti selalu ada sugesti kaya badut atau ondel-ondel. Risih aja gitu setiap udah dandan :(. Padahal orang sekitar, kaya suami dan mama saya nggak ada yang bilang aneh. Normal-normal aja katanya. Jadi pas hamil, saya dandan itu pas ke kondangan aja. Selebihnya ya blas aja polosan saja, ahahaha.

Entah bawaan hamil anak laki-laki mungkin ya, saya jadi malesan gitu. Walaupun untuk skincare- an masih bisa dipaksa jalan terus, apalagi pakai sunscreen. Setidaknya rapi dan nggak kelihatan lusuh banget. Cuma ya orang dikantor sih bilangnya saya bawaannya lusuh karena resiko hamil anak cowok, memang bawaan ke ibunya jadi hilang cantik perempuannya.

Maka dari itu, saya resmi jadi ibu-ibu yang nggak kebagian pregnancy glowing. Jadi cantik saat hamil itu, buat saya hanya ungkapan belaka, ahaha. Tapi nggak apalah, yang penting masih rajin skincare yang basic deh. Tujuannya ya maintain kulit supaya tetep sehat dan bersih.

Disclaimer aja masalah kulit saya hamil itu cenderung mudah banget kering dan teksturnya berasa kasar. Karena postingan ini hanya sharing pengalaman pribadi saja ^^. Soalnya kondisi kulit saat hamil setiap orang itu unik dan berbeda. Terutama untuk buibu yang hamil kondisi kulitnya lagi berubah ekstrim. Alangkah aman dan bijak untuk konsultasi aja ke dokter kandungan, demi aman buat ibu dan juga si kecil yang ada di kandungan :).

Rules saya saat skincare saat hamil ada beberapa poin.

1. Go For Phisycal Exfoliant dan Puasa Exfoliant Toner, Terutama BHA. 

Sebelum tahu sedang hamil, saya pemakai tulen BHA toner dari brand korea. Kulit saya termasuk yang cocok dengan bha, dan rutin pakai demi bisa mengurangi jerawat. Meskipun bha toner nya punya konsentrasi rendah, yakni kurang dari 2%. Meskipun katanya konsentrasi < 2% itu aman buat bumil, saya cari aman deh stop dulu saja. Saat itu saya lebih memilih physical exfoliant saja.

Sayangnya saya saat itu nggak kepikiran untuk pakai AHA atau PHA karena pilihan produknya dikit dan cendrung mahal. Nggak sebanyak sekarang, produk AHA dan PHA nya punya banyak pilihan, hiks. Tapi kalau nanti (gak janji, entah kapan yaa, lol) hamil lagi, saya mau pakai exfoliating toner dari AHA atau PHA aja deh.

2. Tidak Memakai Produk Pemutih atau Ada Whitening Agent.

Kalau ini mah saya milih ikutin kata dokter obgyn untuk menghindari aja. Saya nggak hapal semua ingredient lain yang kurang dianjurkan saat hamil, selain mercury, hyroquinon dan retinol. Kalau rajin, bisa tinggal cek ingredients di  Codsna, Skincharisma, dan website BPOM. Sebagai gantinya yah, pakai yang brightening aja. Toh, saya nggak butuh putih, tapi butuh kulit yang sehat dan glowing kaya kue nastar apapun skintonenya, haha.

3. Tidak Pakai Obat Jerawat.

Harus diakui saat hamil baby y, muka saya less acne and less clogging pores. Padahal tadinya gampang banget buat komedo, whiteheads, dan jerawat yang batu dan kecil. Jarang jerawatan bukan berarti nggak ada sih, sesekali masih suka muncul kok gengs :). Jadi kalau ada jerawat kecil, saya milih dibiarin aja atau pakai produk acne patch supaya jerawatnya cepet matang. Itupun selama 9 bulan kehamilan hanya terpakai < 5 kali saja :).

4. Fokus ke Hydarating dan Protecting.

Hal yang sekarang di highlight banyak skincare guru yakni hydrating dan protecting. Karena ya itu, skin barier yang baik dan terhidrasi itu adalah koentji. Berlaku buat siapa saja, tak terkecuali ibu hamil. Seperti yang saya bilang sebelumnya, semales-malesnya saya pakai skincare, step hydrating dan protecting pasti dikerjain. Hydrating toner dan sunscreen itu setiap hari harus terpenuhi, terutama saya juga memang kerja kantoran yang pasti terpapar matahari.



Produknya apa saja bakal saya share sekarang sekaligus mini review nya, simak terus yaa :)

1. Face Cleanser



Pas hamil saya belum melakukan tahap double cleansing, karena memang kulitnya agak kering. Entah kenapa kalau terlalu banyak cleanser itu bikin muka lebih terasa kering dan ketarik rasanya. Fyi, karena tadinya kulit saya normal to oily garis keras yang biasa minyakan belum pernah merasa kalau pakai cleanser tertentu itu bikin ketarik.

Jadi ada 2 cleanser yang saya rasa cukup nyaman di kulit saya yang transisi saat itu. Ada Wardah Aloe Hydramild Facial Wash dan Mustika Ratu Sabun Mutiara. Tapi yang jadi daily routine saya itu Wardah Hydramild Facial Wash, saya sampai habiskan 2-3 tube besar selama hamil. Padahal saya beli ini asal comot aja tadinya di supermarket. Tentunya nggak ada ekspekstasi berlebihan, cuma butuh kulit lembut aja.Meskipun di akhir-akhir saya juga cicip Cetaphil Gentle Cleanser.

Facial wash hydramild ini rasanya enak banget, lembap di muka dan imho busa nya nggak terlalu foamy. Tidak bikin kering sama sekali. Jadi ya, si facial wash ini jadi andalan banget saat di pakai di am dan pm skincare routine saat kulit kering. Saking sukanya, sekarang udah repurchase lagi sih yang versi kecil buat back up kalau kulit kering lagi.

Nah, kalau Mustika Ratu Sabun Mutiara ini saya pakainya kalau kulit jadi agak rewel alias lagi banyak whiteheads dan jerawat kecil. Sabun ini saya tahu dari mama saya, karena ini sabun legend katanya yang ampuh buat menumpas jerawat di muka. Setuju memang kalau klaim menumpas jerawat dan whiteheads, walaupun sayangnya bikin muka cukup ketarik setelahnya. Tapi kalau ada yang lagi jerawatan dan mungkin lagi nggak hamil pun bisa di coba loh sabun ini. Karena ya sebagus itu memang buat mengurangi jerawat.

2. Hydrating Toner



Selesai cumuk (cuci muka), saya lanjut ke tahap selanjutnya yakni hydrating toner. Hydrating toner yang saya gunakan yakni dari Hada Labo Gokujyun Toner. Toner ini punya tekstur seperti air dan tanpa pewarna serta pewangi. Sesuai klaim nya banget, jadi memang ramah dan aman untuk kulit sensitif sekalipun.

Karena kondisi kulit saat hamil memang kering, toner ini bisa bekerja optimal di kulit. Optimal dalam hal melembapkan, dan tekstur kering di wajah saya pun cukup berkurang. Toner ini pun nggak bikin muka minyakan, karena menyerap dengan baik di kulit. Cara pakainya pun hanya di tuang di telapak tangan dan tinggal di tap ke muka, voilla selesai.

Sedikit curhat tadinya saya love-hate relationship sama hydrating toner ini. Awal pemakaian, toner ini sukses bikin jerawat kecil 2 buah. Setelah jerawatan reda, sekitar 2 minggu lebih saya pun memberi kesempatan kedua untuk  toner ini. Surprisingly, malah  gak apa-apa, dan gak ada jerawat muncul lagi. Akhirnya, ngeh sih kalau saya purging.

Selesai purging, saya jadi suka sama hydrating toner hada labo gokujyun ini. Kulit berasa improving banget karena kelembapanya terjaga. Pori-pori di muka ini, jadi agak langsingan dan wajah jadi nggak gampang berminyak. Harganya pun terjangkau, karena dibawah 50ribu saja.

3. Moisturizer dan Sunscreen 



Step yang ini sebenernya udah pada saya review barangnya di blog ini, hehe. Malah untuk sunscreen nya saya memang repurchase 2 tube sejak yang di posting ini habis, hehe. Memang sulit buat saya untuk move on dari sunscreen jepang, khususnya Biore UV Aqua Rich.

Baca juga : Biore UV Aqua Rich

Untuk moisturizer saya cuma cicip 2 brand aja, Adoree Paris dan juga Safii. Lagi-lagi yang Adoree Paris pernah saya review juga diblog, hehe.

Baca juga : Adoree Paris Rice Face Cream

Setelah habis Adoree Paris, barulah saya pindah ke Safii Brightening Day Cream varian Naturally Bright yang Mangoosteen. Seingetku, pakai ini saat masuk ke trimester 2 deh, pokoknya sudah habis sekitar 3 jar. Pelembab ini formulanya enak, ringan, dan cepet menyerap dikulit. Sebenernya ini varian di sasar Safii buat remaja, tapi bumil seperti akutu aja cocok-cocok aja pakai ini. Ingredient nya pun nggak ada yang dilarang, mana ini juga halal jadi lebih aman lagi.

4. Powder dan Lip Product

Setelah skincare-an saya biasanya hanya pakai bedak tabur saja. Bedak tabur yang lebih sering dipakai ya yang dari Revlon ketimbang Ponds BB Powder. Saya nggak terlalu suka sama baunya Ponds BB Powder sih, kayak bau apek gitu.  Padahal finishnya lumayan bagus, nggak matte banget.

Revlon Loose Powder yang saya pakai itu shade Creamy Peach. Untuk bedak tabur dari Revlon, saya masih agak so-so. Formulanya ringan, undertone nya peach, finishnya nggak matte banget. Daya tahannya lumayan kalau kulit yang tipe nya kering, kalau di kulit berminyak kurang nampol. IMHO, butirannya agak kurang halus. Jujur, masih belum ingin repurchase dan lagi menjajal ke bedak tabur lainnya sih, hehe.

Segini aja sih, dandanan kalau lagi jadi bumil kemarin, hehe. Untuk lip product saya cuma pakai lip balm yang tinted aja dari Burst Bees. Ini pun saya repurchase di shade yang sama, karena ya saya ngerasa pede-pede aja pakai warna ini. Mungkin baby y nggak suka ibunya terlalu lenongan banget pas hamil, hehe.

Baca juga : Burt's Bees Tinted Lip Balm Hibiscus

5. Physical Exfoliator



Nah, kalau ini optional banget, karena saya nggak pakai ini setiap hari. Physical exfo itu saya hanya pakai 2-3x/minggu saja. Memang sih, banyak yang bilang kalau chemical exfoliant itu lebih baik dari physical tapi balik lagi ke pasal awal, saya mencoba pilih yang lebih safe buat bayi. Produk yang saya gunakan ini ada 2, St. Ives Fresh Skin Apricot Scrub dan juga Zoya Exfoliator Gel. Keduanya saya pakai selang-seling, gimana mood. Hasilnya sendiri sama-sama menghaluskan tekstur kulit

Buat skincare malam, saya nggak pakai apa-apa,cukup cuci muka saja yang bersih. Soalnya saya biasanya mual banget di malam hari, dan gampang banget ngantuk. Jadi bisa dibilang pas hamil jarang begadang. Malam itu beneran dipakai buat pol istirahat, main social media pun jarang karena skip pengen bobo lebih awal.


Nah buibu yang lain tim apa. Tim tetep rajin skincare-an atau malah jadi suka dandan karena kebagian pregnancy glowing? Mungkinkah ada yang kaya saya, yang malas dandan dan skincare. Share juga yuk di kolom komentar ^^.

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.


Saturday, September 28, 2019

Review : Elsheskin Deep Cleansing For Normal Skin and Vitamin C Serum



Siapa yang nggak kenal Elsheskin disini? 

Semua orang nampaknya nggak mungkin gak kena, kan ya? hehe. Secara Elsheskin ini termasuk brand skincare lokal yang hits banget karena kualitasnya yang bagus. Saya sendiri termasuk kena racun buat cicip produknya saat hamil tahun lalu.  Beruntung, saya main beli aja di femaledaily sale via website tahun 2017 lalu dan produknya baru dibuka 4 bulanan tahun ini, hehe. 

Dibuka tahun ini karena bawaan pas hamil baby y, yang sukses bikin saya males banget make skincare berlapis apalagi dandan. Selama hamil tiap dandan saya selalu merasa bak badut ancol, serba menor dan aneh aja hahaha. Padahal produk elsheskin yang di review ini aman banget digunakan buat bumil, kok. Jadi daripada dibuka tapi belang betong (bs sunda artinya jarang -jarang) lalu PAO (Period After Opening) productnya jalan terus, lebih baik di keep aja sampai benar-benar mau dipakai ^^. 




Jadi mumpung masih dipakai keduanya dan Elsheskin Vitamin C Serum nya udah otw mau habis, rampung juga lah di blog ini reviewnya.  Saya bakal bahas satu per satu aja ya, biar jelas reviewnya ^^.

Elsheskin Deep Cleansing For Normal Skin




Sejujurnya saya pengen beli varian Oily Skin pas diskon di websitenya FD. Apadaya saya kalah gercep jarinya, jadinya sisa varian normal ini aja. As always, sebelum beli saya sempetin banget untuk cari dan baca review yang pakai varian normal. Meskipun nggak se-hits yang oily skin dan sensitive skin, tapi karena diskon bismillah aja semoga ini cocok ^^.

Packaging Elsheskin ini rapih, nggak berisik atau fancy, tapi juga nggak se straight forward TO juga. Masih ada klaim per product yang bisa bantu konsumen memilih, varian mana yang sekiranya cocok dan dibutuhkan sesuai kondisi kulit saat ini. Saya pribadi suka dan merasa terbantu sekali kok dengan penjelasan yang ada di kemasan. Kebantu juga supaya nggak pengen borong semuanya alias nggak impulsive, lol 😜.

Cleanser ini pun di kemas di botol plastik bening, dan pas kondisi barunya seingetku di segel rapat. Pas datang pun, alhamdulilah botolnya tetep mulus dan nggak ada yang bocor. Ukurannya yang mungil, 60 ml ini juga amat sangat travel friendly buat dibawa kemana saja.


Elsheskin Deep Cleansing For Normal Skin ini bentuknya gel cleanser tipe clear dengan tekstur sedikit padat. Maksud saya gelnya ini nggak cair seperti air, berasa gelnya gitu sih. Teksturnya jadi mudah di kontrol saat di pencet dari botolnya. Selain itu, cleanser ini tipe yang berbusa sedikit. Untuk kulit saya yang kadang suka mendadak sensitif pun aman banget pakai ini. Tapi kalau yang memang punya kulit sensitif, imho mending pakai yang varian sensitifnya aja.



Ada kandungan AHA, Vitamin A, dan citric acid di cleanser ini meski konsentrasinya rendah dan nggak disebutkan juga sih berapa persennya. Tapi memang dari pihak Elsehskin, sudah ada warning banget kok untuk pakai cleanser ini hanya 1x sehari terutama saat wajah bener-bener kotor dan menggunakan makeup.

Ajaibnya meski kecil, cleanser ini habisnya lumayan susah juga ya ternyata, haha. Dipakai hampir 2 bulan pun masih ada 3/4 nya. Ya itu tadi dipakainya cukup 1x sehari, atau kalau saya pakai seminggu 3-4x saja, mencegah overexfoliate.  Kesimpulan saya, ini baiknya di pakai saat night skincare routine aja, yang memang dituntut harus lebih bersih.

Untuk pemakaian saat ini, saya pribadi lebih suka pakai cleansing ini as second cleanser. Pernah memang pakai ini sebagai first cleanser hasilnya tetap bersih tanpa sisa di kapas + toner. Jujur entah kenapa ya,  lebih enak efek dan sensasi setelah first cleanser yang oil cleanser lalu lanjut ini gitu loh. Berasa makin bersih dan nggak ada efek ketarik atau kering setelahnya. Suka banget akutu sama ini cleanser, seriusan.

Harganya sendiri normalnya IDR 90.000, tapi kalau diskon bisa dibawah itu kok gengs. Malah saya sendiri beli ini pas diskonan hanya 60rb aja jadinya hehe. Hemat kok harga segitu, karena habisnya lama banget-banget, nggak bakal rugi buat ibu-ibu pengeretan kaya saya. Saking sukanya, saya bakal repuchase si cleanser ini 😙.

Elsheskin Vitamin C Serum 

Nah kalau beli Elsheskin Vitamin C Serum, memang saya sadar dan butuh sama vitamin C. Walaupun sempet galau juga antara yang Radiant Skin Serum atau Vitamin C ini, hehe. Tapi udah mantap beli yang vitamin c, karena selama ini memang nggak pernah ada masalah dan juga cocok dengan kandungan vitamin c dalam skincare.




Sama seperti cleanser nya, packaging Vitamin C serum ini juga gak macem-macem. Cuma dari botol kaca dilengkapi pipet. Entah saya dapet yang bad batch atau memang aslinya begini, pipet yang ada di saya nggak enakeun dong :(. Kurang bisa nyedot serumnya yang cukup kental, jadinya sekali pencet cuma bisa maksimal 2 tetes saja, hiks. Positive thinking aja ini memang bad batch deh, huhu.



Warnanya serum vitamin c bening, tapi mungkin punya saya karena udah dipakai jadi sedikit oxidize. Hasilnya, warna serum agak sedikit kekuningan. Serum Vitamin C dari Elsheskin ini bentuknya kental yang tipikal serum gitu. Konsistensi nya lumayan kental dan pliket. Namun pas dioles dikulit dan di ratakan, serum ini bisa melt di kulit dan menyerap dengan baik. Hasil instant sejak pertama pakai ya muka jadi glowy ala-ala korean honey skin gitu.



Kandungan vitamin C yang ada di elsheskin setahu aku dari instagram skincare guru Deszell dan Skinchemically, adalah tipe yang stabil jadi dia bisa tahan buat stok lama. Kalau nggak salah Ethyl ascorbic acid. Kalau tipe ethyl ini stabil wajar sih, karena vitamin c yang ada di makanan pun rata-rata bentuknya l-ascorbic acid yang mudah oksidasi dan tidak tahan suhu tinggi, cmiiw.



Untuk pemakaiannya, aku pribadi lebih sering pakai ini di malam hari ketimbang pagi hari. Walaupun sebenernya nggak apa-apa kok pakai vitamin C di AM skincare routine. Pemakaian nya setelah hydrating toner, langsung deh oles dan tepuk ke seluruh wajah. Buat satu muka saya cukup pakai 2 tetes aja sih.

Untuk efeknya, jujur aja awal-awal pemakaian saya sempet on-off sama serum ini. Soalnya pas kedua kali pakai keluar deh jerawat kecil beberapa di pipi. Karena dulu ga bisa bedain purging dan breakout, saya pun off dulu dan selang 2 minggu pakai ini lagi malah aman-aman aja. Baru ngeh deh pas awal ternyata purging dong -__-".

Proses purging berlalu, baru deh saya rasakan manfaatnya dipakai rutin +/- 1,5 bulan terakhir. Kulit jadi membaik banget teksturnya, cukup cerah karena uneven skintone nya berkurang. Efek melembapkannya sudah berasa dari pemakaian pertama, dan kulit beneran honey skin. Tapi untuk bekas jerawat yang PIH (post inflamantory hyperpigmentation), sudah mulai pudar sedikit. Dari 0 - 100, saya rasa baru 40 deh mudarnya. Jadi butuh waktu lebih lama lagi pemakaian, kalau mau hasil sampai hilang bekas jerawatnya.

Dulu saya beli Vitamin C Serum Elsheskin ini cuma IDR 100rb aja as diskonan, haha. Sekarang harga 1 tube isi 20 ml nya sekitar IDR 225.000. Cukup mahal sih, tapi karena dia kandungan vitamin c nya stabil dan efeknya bagus, sepadan banget kok sama benefit yang bakal kita dapat. Karena vitamin c brand luar yang bagus pun harganya jauh lebih mahal dari ini kok.



Kesimpulannya, saya harus akui kedua produk Elsheskin ini bagus dan keduanya juga works optimal on my skin.  Ditanya apakah akan repurchase? Ofkors, pasti dibeli lagi kok apalagi yang deep cleansingnya, auto habis pasti beli lagi. Buat serumnya, sepertinya bakal menjajal varian elsheskin yang lain, kalau vitamin c ini habis. Kalau kalian cocoknya pakai elsheskin yang apa? Sharing yuk di komen, biar aku tahu favorit masing-masing ^^.

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.
Monday, September 16, 2019

Finally, A New Me!




Bicara tentang perubahan itu seperti dua sisi mata uang. Buat saya perubahan itu kadang bisa sesuatu yang bikin gak nyaman atau malah nantinya jadi nyaman. Iya, saya termasuk orang yang adaptif tapi nggak selalu mudah di awal kalau ada perubahan. Pasti suka babarian (bs sunda : gampangan) galau pas harus jalan di atas perubahan.

Selama kurang lebih 3-4 tahun nge-blog (gak kerasa asli, masha allah walhamdulilah ^^), mulai dari 0 dengan segala kemudahan dan juga hambatannya, akhirnya saya baru memutuskan untuk ganti nama domain lagi. Keputusan buat berubah yang amat sangat berat sih, seperti ngambil keputusan besar buat diri sendiri, hikss.

Harus diakui sebulan yang lalu, Agustus yang bertepatan dengan jadwal memperpanjang domain, saya luar biasa galau banget deh. Apakah akan tetap bertahan dengan domain lama, destywidy.com apa mau ganti. Sampai sakit kepala cekot-cekot kok mikirin ini aja dong, haha gak juga sih. Apalagi saat itu di kantor juga lagi sibuk-sibuknya mau akreditasi, bikin saya susah buat merenung sih.

Makin deket habis buat masa perpanjangan, akhirnya berhasil mendorong keputusan yang cukup berani dong gaes. Saya beneran ganti nama domain! Beneran diganti, huhu. Rada dug-dug serr aslik, dan memang rasanya drama banget sampai ingin nangis tapi sadar luka ini tidak berdarah.

Akhirnya setelah nimbang sana-sini, saya ikhlaskan aja memang buat ganti nama :'). Nah sebelum eng-ing-eng nyebut nama barunya, saya mau ngasih beberapa alasan kenapa namanya harus ganti.

But this is life, like a show must go on to step to another chapter. 

1. Nama Blog Lama Dirasa Sulit di Ingat

Harus diakui saya sering denial banget saya pas dulu ganti dari blogspot ke TLD (Top Level Domain) pakai nama destywidy.com. Denial bahwa namanya nggak gampang diingat.  Cuma waktu itu udah kadung jadi jagoan abal-abal, karena beli TLD nya langsung 2 tahun gengs -__-. Langsung dua tahun, karena dapat promo. 

Coba yang mampir kemari gampang nggak sih inget destywidy.com, dengan dua huruf y di dalamnya? hehe.

2. Mencoba Rebranding dan Memperluas Niche

Dulunya blog ini lebih banyak konten beauty dan jarang banget nulis hal lifestyle. Tapi entah kenapa, setiap saya nulis hal yang rada memnag curcol di blog ini, pageview nya kok pada lumayan yah :'). padahal tulisan yang curcol itu jarang atau hampir nggak pernah di promote di socmed tapi ya ada aja yang mampir buat baca dan komen. 

Terharu loh akutu, makasih banyak udah mampir ke konten yang nggak beauty related sama sekali :'). 

Soalnya sadar nggak sadar pas nulis yang cucolan itu saya nggak banyak mikir, dan nggak banyak editing. Mengalir gitu aja, sesuai kondisi saat itu. Malah nggak jarang saya memang terlalu larut, sampai ada luapan emosi dalam dada ini keluar juga akhirnya. Tap udahnya saya merasa agak plong dan makin bahagia kalau ada yang mampir dan komen. It's really helpful loh :). 

Rebranding yang bakal ada di blog ini adalah saya nggak akan melulu nulis beauty review, tapi juga akan ada konten lifestyle, motherhood, dan mungkin sedikit-sedikit soal parenting juga. Nulis parenting ini karena sebagai ibu dari satu orang anak. Demi kewarasan mental, lahir batin sebagai working mom rasanya nulis tentang bagaimana menjadi ibu itu salah satu obat mujarab menghadapi modyarhood yang luar biasa edyan, hahaha.

3. Biar Seragam-an dengan Nama di Akun Social Media

Ini penting sih buat saya, yang kadang suka siwer gitu ditanya akun sosmed dan alamat blog nya apa. Selain itu saya juga melihat kebanyakan blogger pada berjamaah gitu semua nama akun di social media, youtube, dan blog nya. Di pikir-pikir kan ide bagus juga gitu ya, nggak bingung buat diinget sama yang suka baca blog ini. Kan kalau yang baca aja inget, pasti mampir lagi dan lagi atuh ya :D *harapannya*. 

Bersama itu pula, akhirnya saya memutuskan untuk menyeragamkan nama blog, twitter sama dengan akun instagram saya : destywids. Nama destywids ini berawal dari nama instagram saya yang tadinya 4l4y, yakni dstywdy mau diganti ke destywidy dan juga destywidyani nggak bisa-bisa, hiks.

Kalau kata Instagramnya, nama destywidy itu udah ada yang pakai, meski nggak tahu juga siapa dan orang mana yang pakai. Puter otak deh lama-lama, gantinya harus apa. Ganti nama jadi destywids pun ada alasannya. 

Desty = nama depan 
Wid = pendekan Widyani 
S = tanda beda sekaligus jadi nama belakang alm. bapak saya Subariyadi 
(biar ketahuan nasab nya siapa)



Yaudah deh, resmi lah www.destywids.com jadi nama baru blog ini, *yeaay*. 

Resmi seragaman bareng akun instagram, twitter dengan nama @destywids. Untuk akun facebook, meski jarang dibuka namanya tetap nama asli ya Desty Widyani. Kalau akun youtube, entah kapan ada nyali punya chanel sendiri, pasti nama nya mau destywids juga :). 

Ada beberapa harapan baru yang ingin dicapai dari blog ini(semoga kesampaian, aamiin) : 
1. Blog ini makin rajin bikin content dan nulis apapun di sini, share yang baik dan bermanfaat
2. Bisa ngadain giveaway secepatnya (ditunggu ya gengs, tapi jangan di rurusuh )
3. Makin membaik pageview, analytics, DA dan PA nya kembali normal
4. Yang paling penting, blog ini semakin panjang umurnya,aamiin ya rabbal alamin :). 

Mohon maaf ganti domain aja jadi konten begini, biar Mbah Google nggak salah sangka kalau domain baru ini bukan website plagiat.  Jadi postingan ini adalah cara ikhtiar saya supaya yang nama baru dari laman ini bisa dikenalkan dengan baik-baik sama si mbah gugel ☺.

Doakan aku yah gengs dan manteman semuanya buat langgeng nya blog ini. 

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.


Saturday, August 31, 2019

Me Time Routine



Isu soal kesehatan mental itu memang lagi trending sekarang. Yup, mengingat tuntutan jaman now yang serba hectic dan harus bisa multitasking, rasanya nggak mungkin deh kalau nggak stress. Stress karena beban kerja atau beban hidup yang berat inilah, yang mau nggak mau harus bisa diuraikan dan di kurangi. Yah, melepas penat itu memang sebuah kewajiban kalau mental pengen selalu sehat dan waras :).

Belum lagi jadi manusia introvert kaya saya, yang kadang stress nya bisa makin ke trigger kalau lagi nggak mood tapi harus banget ketemu banyak orang. Salah-salah kadang saya jadi gampang kesel, dongkol, and blame maself again.  Cara ampuh buat  melepas penat dan kepusingan hidup ini adalah me time atau memberi waktu untuk diri kita sendiri. Waktu buat diri sendiri buat buang kejenuhan sekaligus me-charge baterai introvert saya supaya bisa full lagi.

1. Pampering My Skin

Akhir-akhir ini setlah mulai rajin skincare-an dengan lengkap per +/- 3 bulan yang lalu, skincare pagi dan malam itu jadi me time daily saya yang paling gampang dan pasti dikerjain. Apalagi udah jadi ibu, kan agak repot memang kalau mau me time yang susah-susah mah, haha. Keburu bayi nangis lah, pengen di gendong, atau malah pengen dituntun jalan kaya sekarang :).



Tapi kalau bener-bener lagi me time, saya sukanya nambahin maskeran juga. Biasanya kalau lagi santuy banget mah, bisa pakai clay mask lalu sudahnya pakai sheet mask. Ah, jangan ditanya deh udahnya muka jadi berasa seger, dan pori-pori pun rasanya plong, gada yang clogging lagi :D. Untuk clay mask favorit (sekaligus belum habis-habis) saya adalah Innisfree Color Clay Mask Hydrating yang warnanya biru.  Semoga secepatnya, saya buatkan reviewnya ya buat blog ini, sekalian sama current skincare routine :). Untuk sheet mask saya pakai apa aja yang ada deh, biasanya dari brand –brand korea aja karena essence nya tebel dan bikin kulit lembap.

2. Baca Buku

fotonya diambil dari postingan lama di blog ini,lol, :p

Harus saya akui saya lumayan bookworm juga ternyata, tiap ada waktu senggang pasti bawaannya baca buku. Baca bukunya bisa sambil maskeran, atau nggak memang menyempatkan aja main ke perpustakaan terdekat kaya dulu sebelum punya anak. Yang saya baca buat me time itu buku yang nggak perlu mikir-mikir banget, malah kebanyakan yang saya baca genre nya  self-help atau self-love sih. Supaya bisa memaksimalkan diri sendiri aja sih, dan belajar semakin mencintai diri sendiri. Apalagi pas dulu menghadapi quarter life crisis, dan sekarang menjelang mau kepala 3, mental inferiority, baca buku itu jadi hal wajib sih. Kalau udah larut dalam satu buku, rasanya bisa kayak lari dari kenyataan, hehe.

3. Try and Learn Something New

Permasalahan wanita setelah menikah dan punya anak itu adalah stagnan atau nggak berkembang. Harus diakui memang setelah punya anak, kita jadi lebih fokus ke hal yang rumahan banget ketimbang pengembangan diri. Banyak resiko yang cukup berbahaya memang kalau udah stagnan, baca sana sini, stagnan itu bisa ngaruh ke hubungan dan komunikasi sama suami. Bayangkan aja, waktu sebelum menikah dan punya anak yang asalnya serba tahu, pintar, pas udah nikah tiba-tiba nggak uptodate, serba nggak nyambung :(.




Buat pencegahan stagnan, saya mau nggak mau pas me time saya juga belajar hal lain sih supaya nggak kudet. Mulai dari belajar pakai procerate, baca soal teknis blog, fotografi sampai belajar main playstation bareng suami juga haha. Meskipun nggak bisa langsung total belajar, karena waktunya cukup terbatas. Akhir-akhir ini malah pengen belajar beres-beres ala konmari biar manfaatnya dobel,ilmunya dapet rumah beres dan rapihnya pun dapet.  Follow orang-orang yang inovatif di Instagram, dan buka pinterest juga salah satu media belajar yang ampuh kok buat pengembangan diri.

4. Berbagi Jadwal Me Time

Demi kesehatan mental bersama, nggak ada alasan buat kasih waktu pasangan buat me time. Sesimple biarin suami main game, atau olahraga. Buat saya suami juga perlu me time, karena sama-sama kerja dan sama-sama rawan jenuh dan stress. Selain itu, kalau suami dikasih me time kan nggak ada alasan buat ganggu pas saya me time sih, hahaha.  

5. Beberapa Jam No Gadget 

Sehari-hari pegang gadget pasti rasanya kecanduan banget, nggak bisa kalau gak ada gadget atau gawai. Urusan kantor, kerjaan, rumah, belanja dan lainnya pasti banget harus sedia gadget. Nggak bawa dompet pun masih aman asal ada gadget atau handphone. Actually, my gadget is my everything.

Resiko ketergantungan gadget itu ya, kadang mendekatkan yang jauh menjauhkan yang dekat. Jadi kalau udah kaya gitu agak bahaya memang, ketemu orang aja bisa seolah jadi asyik sendiri kalau ada gadget. Nggak mau hubungan jadi anti social gitu, suami dan saya suka menyempatkan waktu buat jauh dari gadget kala weekend. Jadi setiap minggu kalau udah waktunya main ke luar rumah, sebisa mungkin ngurangi main gadget dan banyakin ngobrol berdua atau malah bertiga sambil nemenin main anak.Hasilnya yah, quality time banget keluarganya dapet banget. Seenggaknya buat keluarga kecil saya, komunikasi jadi lebih lancar aja dan bisa maksimal buat bonding ke anak yang memang senin-jumat, 8-17, saya tinggal kerja.



Jadi nggak ada syarat khusus untuk me time kok, pada intinya ya melakukan apa aja yang kita sukai dan imho kita sendiri bisa merasa larut di dalam kegiatan. Goals nya setelah me time ya pikiran jadi lebih fresh saat kembali ke rutinitas semula. Kalau me time versi kalian kaya gimana? Ada yang sama kebiasaan me time nya kaya saya? Hehe.

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.



Saturday, August 24, 2019

Saatnya Mencoba Bedak Cair Untuk Bayi | Review : Mitu Baby Liquid Powder


Merawat dan menjaga tubuh itu memang sudah seharusnya dilakukan sejak dini, Yup sejak dini, sedini bayi dan balita juga perlu di rawat kesehatan kulit sekaligus kesegaran tubuhnya. Selain alasan kesehatan, tentunya nggak mau juga kan anak bayi dan balita nggak karu-karuan bau badannya. Masa ibunya kece tapi anaknya nggak kece, bukan gitu buibuu? hehe.

Membiasakan dan memberi contoh anak untuk merawat tubuhnya sendiri, jadi alasan saya kenapa hal ini harus banget dilakukan. Pertama biar anak aware, kenal dan bisa menjaga tubuhnya dengan baik. Yang kedua buat menanamkan self esteem yang baik, biar nanti dia nyaman dengan tubuhnya sendiri. Kalau nyaman kan, insha allah bakal pede anaknya hehe. Belum lagi kulit anak saya, baby y, yang mudah banget kering, jadi menambah alasan kenapa harus dirawat kelembapan dan kesegarannya sejak bayi. Kondisi seperti itu, menuntut saya harus selektif memilih produk skincare buat baby y.

Apalagi neneknya juga suka banget tanya baby y pake bedak apa, katanya nanti mau dibeliin deh. Haduh gimana gitu ya dengernya, bukan mau larang ngasih ke cucu tapi agak takut aja gitu main kasih bedak. Waktu itu saya belum pakai bedak bayi apapun, karena masih galau sama pro-kontra soal kandungan talc yang kurang baik untuk kesehatan paru-paru bayi. Sebagai ibu baru, saya jadi faham kenapa banyak ibu-ibu yang galau soal pakai atu nggak pakai bedak buat bayi.




Berbekal googling cari tahu sanna-sini, akhirnya saya menemukan produk pengganti bedak tabur yang tersedia di Indonesia dari Mitu Baby. Produknya bernama Mitu Liquid Powder. Pertama kali dengar pun unik banget, ternyata ada bedak cair. Ternyata carinya pun nggak susah, di mini market dekat rumah juga ada. Lega dan bahagia akutu langsung dibeli aja deh produknya biar nggak penasaran :D.

Bedak cair Mitu Liquid Powder itu bedak yang bentuknya di cairkan supaya lebih aman dipakai sehari-hari buat si kecil. Inovasi menarik banget ya dari Mitu,bayi dipakaikan bedak cair. Nggak perlu kuatir bakal ada partikel bedak yang akan terhirup oleh bayi. Bayi tetep wangi dan segar, tapi kita sebagai ibunya pun tetap tenang jadinya, yeaay. Selain sebagai pengganti bedak tabur, bedak cair dari Mitu Liquid Powder ini punya beberapa kelebihan untuk kulit si kecil.




1. Mengandung Acti Natura (Vit B5, Chamomile, Zinc, Talc)
Acti Natura ini memiliki fungsi untuk menjaga kulit bayi tetap kering &  halus dan terlindung dari iritasi kulit.

2. Memiliki Tekstur Lotion
Ini yang paling penting, karena teksturnya cair yang pasti penggunaannya praktis dan tidak mudah tercecer.

3. Terbukti Hypoallergenic Tested
Teruji aman untuk kulit bayi.

4. Soft Fragrance
Wangi lembut yang menyenangkan.




Dari packaging bedak cair Mitu liquid Powder ini sleek, praktis tapi tetep kelihatan lucu. Mungkin karena tube nya putih jadi kelihatan banget kontras gmbarnya . Bentuk dan ukuran tube nya yang slim ini bikin gampang dibawa kemana-mana, dari kontrol ke dsa sampai travelling juga bisa. Menggunakan sistem buka tutup flip top, bedak cair aman dan praktis, karena tidak mudah tumpah dan dibuka sama bayi.




Cara penggunaan nya pun mudah, tinggal di tekan kemasan flip top, voila bedak cair bayi nya pun mudah meluncur deh ke tangan. Kalau saya, suka pakai Mitu Liquid Powder ini di bagian muka dan lipatan bagian badan bayi sih. Biar seger dan bayi juga wangi. Sebelum menggunakan saya suka shake in lebih dulu aja, buat make sure aja sih, hehe.





Bedak cair Mitu Liquid Powder ini punya warna putih susu dan tekstur cair. Agak unik sih teksturnya, sedikit creamy jadi nggak gampang bleberan tapi nggak sulit dituang. Finish nya pun sama seperti pakai bedak biasa. Bedanya ya nggak ada partikel terbang-terbang, dan juga nggak ribet sih karena cuma oles-oles aja.




Wangi bedak cair Mitu ini, wangi floral yang enak dan juga netral. bisa dipakai laki-laki maupun perempuan. Daya tahan bedak cair ini sekitar 1 jam an saja, bukan masalah karena memang banyak aktifitas balita mah. Bedak cair Mitu Baby ini juga nggak meninggalkan whitecast, natural hasilnya.

Karena ada bahan Acti Natura dan hypoallergenic tested, alhamdulilah selama baby y pakai bedak cair dari Mitu Baby ini, nggak ada reaksi negatif sama sekali. Kulit baby y juga halus, nggak ada beruntusan sama sekali. Yang saya notice,  di Mitu Liquid Powder ada kandungan zinc oxide yang terkenal sebagai tabir surya. Meskipun produknya tidak ada keterangan spf berapa, tapi nilai plus aja karena ada proteksi anti uv untuk kulit bayi.




Final thoughts, saya suka banget sama bedak cair Mitu Liquid Powder ini. Beneran suka tanpa cela sejauh ini, karena bedak cair ini bisa menjawab kegalauan saya dan ibu-ibu di luar sana yang takut anaknya kenapa-kenapa kalau bedakan pakai bedak tabur. Selain itu produknya juga gampang banget di dapat, dari e-commerce sampai mini market terdekat juga ada. Harganya terjangkau kok, seinget saya masih di bawah Rp. 20.000,- saja kok. Aman di kulit sama aman banget kan buat dompet buibu semua :). Gimana buibu, mau coba beralih ke bedak cair dari Mitu Baby buat perawatan bayi nya nggak nih? hehe.





Mitu Baby Social Media and Website
Facebook : Mitu Baby
Instagram : @mitubabyid 
Website : www.mitubabycare.com

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.