Monday, September 16, 2019

Finally, A New Me!




Bicara tentang perubahan itu seperti dua sisi mata uang. Buat saya perubahan itu kadang bisa sesuatu yang bikin gak nyaman atau malah nantinya jadi nyaman. Iya, saya termasuk orang yang adaptif tapi nggak selalu mudah di awal kalau ada perubahan. Pasti suka babarian (bs sunda : gampangan) galau pas harus jalan di atas perubahan.

Selama kurang lebih 3-4 tahun nge-blog (gak kerasa asli, masha allah walhamdulilah ^^), mulai dari 0 dengan segala kemudahan dan juga hambatannya, akhirnya saya baru memutuskan untuk ganti nama domain lagi. Keputusan buat berubah yang amat sangat berat sih, seperti ngambil keputusan besar buat diri sendiri, hikss.

Harus diakui sebulan yang lalu, Agustus yang bertepatan dengan jadwal memperpanjang domain, saya luar biasa galau banget deh. Apakah akan tetap bertahan dengan domain lama, destywidy.com apa mau ganti. Sampai sakit kepala cekot-cekot kok mikirin ini aja dong, haha gak juga sih. Apalagi saat itu di kantor juga lagi sibuk-sibuknya mau akreditasi, bikin saya susah buat merenung sih.

Makin deket habis buat masa perpanjangan, akhirnya berhasil mendorong keputusan yang cukup berani dong gaes. Saya beneran ganti nama domain! Beneran diganti, huhu. Rada dug-dug serr aslik, dan memang rasanya drama banget sampai ingin nangis tapi sadar luka ini tidak berdarah.

Akhirnya setelah nimbang sana-sini, saya ikhlaskan aja memang buat ganti nama :'). Nah sebelum eng-ing-eng nyebut nama barunya, saya mau ngasih beberapa alasan kenapa namanya harus ganti.

But this is life, like a show must go on to step to another chapter. 

1. Nama Blog Lama Dirasa Sulit di Ingat

Harus diakui saya sering denial banget saya pas dulu ganti dari blogspot ke TLD (Top Level Domain) pakai nama destywidy.com. Denial bahwa namanya nggak gampang diingat.  Cuma waktu itu udah kadung jadi jagoan abal-abal, karena beli TLD nya langsung 2 tahun gengs -__-. Langsung dua tahun, karena dapat promo. 

Coba yang mampir kemari gampang nggak sih inget destywidy.com, dengan dua huruf y di dalamnya? hehe.

2. Mencoba Rebranding dan Memperluas Niche

Dulunya blog ini lebih banyak konten beauty dan jarang banget nulis hal lifestyle. Tapi entah kenapa, setiap saya nulis hal yang rada memnag curcol di blog ini, pageview nya kok pada lumayan yah :'). padahal tulisan yang curcol itu jarang atau hampir nggak pernah di promote di socmed tapi ya ada aja yang mampir buat baca dan komen. 

Terharu loh akutu, makasih banyak udah mampir ke konten yang nggak beauty related sama sekali :'). 

Soalnya sadar nggak sadar pas nulis yang cucolan itu saya nggak banyak mikir, dan nggak banyak editing. Mengalir gitu aja, sesuai kondisi saat itu. Malah nggak jarang saya memang terlalu larut, sampai ada luapan emosi dalam dada ini keluar juga akhirnya. Tap udahnya saya merasa agak plong dan makin bahagia kalau ada yang mampir dan komen. It's really helpful loh :). 

Rebranding yang bakal ada di blog ini adalah saya nggak akan melulu nulis beauty review, tapi juga akan ada konten lifestyle, motherhood, dan mungkin sedikit-sedikit soal parenting juga. Nulis parenting ini karena sebagai ibu dari satu orang anak. Demi kewarasan mental, lahir batin sebagai working mom rasanya nulis tentang bagaimana menjadi ibu itu salah satu obat mujarab menghadapi modyarhood yang luar biasa edyan, hahaha.

3. Biar Seragam-an dengan Nama di Akun Social Media

Ini penting sih buat saya, yang kadang suka siwer gitu ditanya akun sosmed dan alamat blog nya apa. Selain itu saya juga melihat kebanyakan blogger pada berjamaah gitu semua nama akun di social media, youtube, dan blog nya. Di pikir-pikir kan ide bagus juga gitu ya, nggak bingung buat diinget sama yang suka baca blog ini. Kan kalau yang baca aja inget, pasti mampir lagi dan lagi atuh ya :D *harapannya*. 

Bersama itu pula, akhirnya saya memutuskan untuk menyeragamkan nama blog, twitter sama dengan akun instagram saya : destywids. Nama destywids ini berawal dari nama instagram saya yang tadinya 4l4y, yakni dstywdy mau diganti ke destywidy dan juga destywidyani nggak bisa-bisa, hiks.

Kalau kata Instagramnya, nama destywidy itu udah ada yang pakai, meski nggak tahu juga siapa dan orang mana yang pakai. Puter otak deh lama-lama, gantinya harus apa. Ganti nama jadi destywids pun ada alasannya. 

Desty = nama depan 
Wid = pendekan Widyani 
S = tanda beda sekaligus jadi nama belakang alm. bapak saya Subariyadi 
(biar ketahuan nasab nya siapa)



Yaudah deh, resmi lah www.destywids.com jadi nama baru blog ini, *yeaay*. 

Resmi seragaman bareng akun instagram, twitter dengan nama @destywids. Untuk akun facebook, meski jarang dibuka namanya tetap nama asli ya Desty Widyani. Kalau akun youtube, entah kapan ada nyali punya chanel sendiri, pasti nama nya mau destywids juga :). 

Ada beberapa harapan baru yang ingin dicapai dari blog ini(semoga kesampaian, aamiin) : 
1. Blog ini makin rajin bikin content dan nulis apapun di sini, share yang baik dan bermanfaat
2. Bisa ngadain giveaway secepatnya (ditunggu ya gengs, tapi jangan di rurusuh )
3. Makin membaik pageview, analytics, DA dan PA nya kembali normal
4. Yang paling penting, blog ini semakin panjang umurnya,aamiin ya rabbal alamin :). 

Mohon maaf ganti domain aja jadi konten begini, biar Mbah Google nggak salah sangka kalau domain baru ini bukan website plagiat.  Jadi postingan ini adalah cara ikhtiar saya supaya yang nama baru dari laman ini bisa dikenalkan dengan baik-baik sama si mbah gugel ☺.

Doakan aku yah gengs dan manteman semuanya buat langgeng nya blog ini. 

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.


Saturday, August 31, 2019

Me Time Routine



Isu soal kesehatan mental itu memang lagi trending sekarang. Yup, mengingat tuntutan jaman now yang serba hectic dan harus bisa multitasking, rasanya nggak mungkin deh kalau nggak stress. Stress karena beban kerja atau beban hidup yang berat inilah, yang mau nggak mau harus bisa diuraikan dan di kurangi. Yah, melepas penat itu memang sebuah kewajiban kalau mental pengen selalu sehat dan waras :).

Belum lagi jadi manusia introvert kaya saya, yang kadang stress nya bisa makin ke trigger kalau lagi nggak mood tapi harus banget ketemu banyak orang. Salah-salah kadang saya jadi gampang kesel, dongkol, and blame maself again.  Cara ampuh buat  melepas penat dan kepusingan hidup ini adalah me time atau memberi waktu untuk diri kita sendiri. Waktu buat diri sendiri buat buang kejenuhan sekaligus me-charge baterai introvert saya supaya bisa full lagi.

1. Pampering My Skin

Akhir-akhir ini setlah mulai rajin skincare-an dengan lengkap per +/- 3 bulan yang lalu, skincare pagi dan malam itu jadi me time daily saya yang paling gampang dan pasti dikerjain. Apalagi udah jadi ibu, kan agak repot memang kalau mau me time yang susah-susah mah, haha. Keburu bayi nangis lah, pengen di gendong, atau malah pengen dituntun jalan kaya sekarang :).



Tapi kalau bener-bener lagi me time, saya sukanya nambahin maskeran juga. Biasanya kalau lagi santuy banget mah, bisa pakai clay mask lalu sudahnya pakai sheet mask. Ah, jangan ditanya deh udahnya muka jadi berasa seger, dan pori-pori pun rasanya plong, gada yang clogging lagi :D. Untuk clay mask favorit (sekaligus belum habis-habis) saya adalah Innisfree Color Clay Mask Hydrating yang warnanya biru.  Semoga secepatnya, saya buatkan reviewnya ya buat blog ini, sekalian sama current skincare routine :). Untuk sheet mask saya pakai apa aja yang ada deh, biasanya dari brand –brand korea aja karena essence nya tebel dan bikin kulit lembap.

2. Baca Buku

fotonya diambil dari postingan lama di blog ini,lol, :p

Harus saya akui saya lumayan bookworm juga ternyata, tiap ada waktu senggang pasti bawaannya baca buku. Baca bukunya bisa sambil maskeran, atau nggak memang menyempatkan aja main ke perpustakaan terdekat kaya dulu sebelum punya anak. Yang saya baca buat me time itu buku yang nggak perlu mikir-mikir banget, malah kebanyakan yang saya baca genre nya  self-help atau self-love sih. Supaya bisa memaksimalkan diri sendiri aja sih, dan belajar semakin mencintai diri sendiri. Apalagi pas dulu menghadapi quarter life crisis, dan sekarang menjelang mau kepala 3, mental inferiority, baca buku itu jadi hal wajib sih. Kalau udah larut dalam satu buku, rasanya bisa kayak lari dari kenyataan, hehe.

3. Try and Learn Something New

Permasalahan wanita setelah menikah dan punya anak itu adalah stagnan atau nggak berkembang. Harus diakui memang setelah punya anak, kita jadi lebih fokus ke hal yang rumahan banget ketimbang pengembangan diri. Banyak resiko yang cukup berbahaya memang kalau udah stagnan, baca sana sini, stagnan itu bisa ngaruh ke hubungan dan komunikasi sama suami. Bayangkan aja, waktu sebelum menikah dan punya anak yang asalnya serba tahu, pintar, pas udah nikah tiba-tiba nggak uptodate, serba nggak nyambung :(.




Buat pencegahan stagnan, saya mau nggak mau pas me time saya juga belajar hal lain sih supaya nggak kudet. Mulai dari belajar pakai procerate, baca soal teknis blog, fotografi sampai belajar main playstation bareng suami juga haha. Meskipun nggak bisa langsung total belajar, karena waktunya cukup terbatas. Akhir-akhir ini malah pengen belajar beres-beres ala konmari biar manfaatnya dobel,ilmunya dapet rumah beres dan rapihnya pun dapet.  Follow orang-orang yang inovatif di Instagram, dan buka pinterest juga salah satu media belajar yang ampuh kok buat pengembangan diri.

4. Berbagi Jadwal Me Time

Demi kesehatan mental bersama, nggak ada alasan buat kasih waktu pasangan buat me time. Sesimple biarin suami main game, atau olahraga. Buat saya suami juga perlu me time, karena sama-sama kerja dan sama-sama rawan jenuh dan stress. Selain itu, kalau suami dikasih me time kan nggak ada alasan buat ganggu pas saya me time sih, hahaha.  

5. Beberapa Jam No Gadget 

Sehari-hari pegang gadget pasti rasanya kecanduan banget, nggak bisa kalau gak ada gadget atau gawai. Urusan kantor, kerjaan, rumah, belanja dan lainnya pasti banget harus sedia gadget. Nggak bawa dompet pun masih aman asal ada gadget atau handphone. Actually, my gadget is my everything.

Resiko ketergantungan gadget itu ya, kadang mendekatkan yang jauh menjauhkan yang dekat. Jadi kalau udah kaya gitu agak bahaya memang, ketemu orang aja bisa seolah jadi asyik sendiri kalau ada gadget. Nggak mau hubungan jadi anti social gitu, suami dan saya suka menyempatkan waktu buat jauh dari gadget kala weekend. Jadi setiap minggu kalau udah waktunya main ke luar rumah, sebisa mungkin ngurangi main gadget dan banyakin ngobrol berdua atau malah bertiga sambil nemenin main anak.Hasilnya yah, quality time banget keluarganya dapet banget. Seenggaknya buat keluarga kecil saya, komunikasi jadi lebih lancar aja dan bisa maksimal buat bonding ke anak yang memang senin-jumat, 8-17, saya tinggal kerja.



Jadi nggak ada syarat khusus untuk me time kok, pada intinya ya melakukan apa aja yang kita sukai dan imho kita sendiri bisa merasa larut di dalam kegiatan. Goals nya setelah me time ya pikiran jadi lebih fresh saat kembali ke rutinitas semula. Kalau me time versi kalian kaya gimana? Ada yang sama kebiasaan me time nya kaya saya? Hehe.

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.



Saturday, August 24, 2019

Saatnya Mencoba Bedak Cair Untuk Bayi | Review : Mitu Baby Liquid Powder


Merawat dan menjaga tubuh itu memang sudah seharusnya dilakukan sejak dini, Yup sejak dini, sedini bayi dan balita juga perlu di rawat kesehatan kulit sekaligus kesegaran tubuhnya. Selain alasan kesehatan, tentunya nggak mau juga kan anak bayi dan balita nggak karu-karuan bau badannya. Masa ibunya kece tapi anaknya nggak kece, bukan gitu buibuu? hehe.

Membiasakan dan memberi contoh anak untuk merawat tubuhnya sendiri, jadi alasan saya kenapa hal ini harus banget dilakukan. Pertama biar anak aware, kenal dan bisa menjaga tubuhnya dengan baik. Yang kedua buat menanamkan self esteem yang baik, biar nanti dia nyaman dengan tubuhnya sendiri. Kalau nyaman kan, insha allah bakal pede anaknya hehe. Belum lagi kulit anak saya, baby y, yang mudah banget kering, jadi menambah alasan kenapa harus dirawat kelembapan dan kesegarannya sejak bayi. Kondisi seperti itu, menuntut saya harus selektif memilih produk skincare buat baby y.

Apalagi neneknya juga suka banget tanya baby y pake bedak apa, katanya nanti mau dibeliin deh. Haduh gimana gitu ya dengernya, bukan mau larang ngasih ke cucu tapi agak takut aja gitu main kasih bedak. Waktu itu saya belum pakai bedak bayi apapun, karena masih galau sama pro-kontra soal kandungan talc yang kurang baik untuk kesehatan paru-paru bayi. Sebagai ibu baru, saya jadi faham kenapa banyak ibu-ibu yang galau soal pakai atu nggak pakai bedak buat bayi.




Berbekal googling cari tahu sanna-sini, akhirnya saya menemukan produk pengganti bedak tabur yang tersedia di Indonesia dari Mitu Baby. Produknya bernama Mitu Liquid Powder. Pertama kali dengar pun unik banget, ternyata ada bedak cair. Ternyata carinya pun nggak susah, di mini market dekat rumah juga ada. Lega dan bahagia akutu langsung dibeli aja deh produknya biar nggak penasaran :D.

Bedak cair Mitu Liquid Powder itu bedak yang bentuknya di cairkan supaya lebih aman dipakai sehari-hari buat si kecil. Inovasi menarik banget ya dari Mitu,bayi dipakaikan bedak cair. Nggak perlu kuatir bakal ada partikel bedak yang akan terhirup oleh bayi. Bayi tetep wangi dan segar, tapi kita sebagai ibunya pun tetap tenang jadinya, yeaay. Selain sebagai pengganti bedak tabur, bedak cair dari Mitu Liquid Powder ini punya beberapa kelebihan untuk kulit si kecil.




1. Mengandung Acti Natura (Vit B5, Chamomile, Zinc, Talc)
Acti Natura ini memiliki fungsi untuk menjaga kulit bayi tetap kering &  halus dan terlindung dari iritasi kulit.

2. Memiliki Tekstur Lotion
Ini yang paling penting, karena teksturnya cair yang pasti penggunaannya praktis dan tidak mudah tercecer.

3. Terbukti Hypoallergenic Tested
Teruji aman untuk kulit bayi.

4. Soft Fragrance
Wangi lembut yang menyenangkan.




Dari packaging bedak cair Mitu liquid Powder ini sleek, praktis tapi tetep kelihatan lucu. Mungkin karena tube nya putih jadi kelihatan banget kontras gmbarnya . Bentuk dan ukuran tube nya yang slim ini bikin gampang dibawa kemana-mana, dari kontrol ke dsa sampai travelling juga bisa. Menggunakan sistem buka tutup flip top, bedak cair aman dan praktis, karena tidak mudah tumpah dan dibuka sama bayi.




Cara penggunaan nya pun mudah, tinggal di tekan kemasan flip top, voila bedak cair bayi nya pun mudah meluncur deh ke tangan. Kalau saya, suka pakai Mitu Liquid Powder ini di bagian muka dan lipatan bagian badan bayi sih. Biar seger dan bayi juga wangi. Sebelum menggunakan saya suka shake in lebih dulu aja, buat make sure aja sih, hehe.





Bedak cair Mitu Liquid Powder ini punya warna putih susu dan tekstur cair. Agak unik sih teksturnya, sedikit creamy jadi nggak gampang bleberan tapi nggak sulit dituang. Finish nya pun sama seperti pakai bedak biasa. Bedanya ya nggak ada partikel terbang-terbang, dan juga nggak ribet sih karena cuma oles-oles aja.




Wangi bedak cair Mitu ini, wangi floral yang enak dan juga netral. bisa dipakai laki-laki maupun perempuan. Daya tahan bedak cair ini sekitar 1 jam an saja, bukan masalah karena memang banyak aktifitas balita mah. Bedak cair Mitu Baby ini juga nggak meninggalkan whitecast, natural hasilnya.

Karena ada bahan Acti Natura dan hypoallergenic tested, alhamdulilah selama baby y pakai bedak cair dari Mitu Baby ini, nggak ada reaksi negatif sama sekali. Kulit baby y juga halus, nggak ada beruntusan sama sekali. Yang saya notice,  di Mitu Liquid Powder ada kandungan zinc oxide yang terkenal sebagai tabir surya. Meskipun produknya tidak ada keterangan spf berapa, tapi nilai plus aja karena ada proteksi anti uv untuk kulit bayi.




Final thoughts, saya suka banget sama bedak cair Mitu Liquid Powder ini. Beneran suka tanpa cela sejauh ini, karena bedak cair ini bisa menjawab kegalauan saya dan ibu-ibu di luar sana yang takut anaknya kenapa-kenapa kalau bedakan pakai bedak tabur. Selain itu produknya juga gampang banget di dapat, dari e-commerce sampai mini market terdekat juga ada. Harganya terjangkau kok, seinget saya masih di bawah Rp. 20.000,- saja kok. Aman di kulit sama aman banget kan buat dompet buibu semua :). Gimana buibu, mau coba beralih ke bedak cair dari Mitu Baby buat perawatan bayi nya nggak nih? hehe.





Mitu Baby Social Media and Website
Facebook : Mitu Baby
Instagram : @mitubabyid 
Website : www.mitubabycare.com

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.