Sunday, January 12, 2020

#MenjadiBuibu: Perjalanan Hidup Satu Dekade dari 2009-2019


Menjelang pergantian tahun di linimasa atau social media seperti instagram, hits banget soal decade recap. Saya pun ikutan ngisi rekap hidup saya juga kok pakai template nya Mommiesdaily, hahaha. Iseng banget kok sebenernya, ikutan ala-ala orang, just for fun aja. Tapi rasanya rekap satu dekade ini sayang banget kalau cuma diabadikan di sosmed. Kalau di blog ditulis versi lebih panjangnya bakal seru ya. Seru buat di kepoin hahahaha.



Focus to the point, mari kita bahas per tahun ya ^^. 

2009-2010 

Tahun 2009-2010 ini, saya masih tingkat 2 menuju ke tingkat 3 untuk diploma 3 gizi. Iya, saya sebetulnya ahli gizi atau nutrisionist sebenernya, haha. Tapi di tahun selanjutnya saya jelasin kenapa saya nyasar sana-sini sampai punya blog dan jadi website sendiri ini ^^. 

Nah di tahun ini saya sejujurnya selain sibuk kuliah (itupun cuma pembekalan), dan sudah praktek kerja lapangan. Lumayan berjibaku banget ditahun ini karena nyaipin ke desa, dan banyak perintilannya. Mungkin temen-temen yang nakes (tenaga kesehatan) tahu banget lah susahnya bikin kuesioner, uji coba, samapi pelaksanaan dan olah data. Memang di tahun ini saya dan teman-teman sperjuangan lagi capek-capeknya banget. 

Tak hanya PKL ke desa dan puskesmas, saya juga ngumpulin data buat buat tugas akhir. Yup meski diploma 3, ada tugas akhir yang namanya karya tulis ilmiah untuk syarat kelulusan. Percayalah di tahun ini saya langsing banget hahaha. 

2011

Selesai 2010, 2011 ini masih menyisakan PKL yang terakhir sebelum sidang KTI dan juga kelulusan, yakni PKL Rumah Sakit atau rotasi klinik. Saya agak kewalahan di part praktik ke rumah sakit, nggak se-excited praktik ke desa atau puskesmas. Alhamdulilah beres tepat waktu dengan segala dramanya, meskipun rasanya engap banget. Rotasi rumah sakit pertama saya di RS Dr. Moewardi Surakarta. 

Lanjut ke sidang KTI, rasanya lega kebangetan bisa beresin tugas akhir. Setelah pening olah data dengan korelasi regresi dan saya yang jelimet angka pun bisa lewatin dengan lancar, alhamdulilah. Di tahun ini saya pun akhirnya bisa lulus D3 saya ^^. 

Punya tekad bercita-cita jadi dosen saat itu, tadinya di tahun ini saya pengen lanjut kuliah S1. Sayangnya, kerena proses ijasah D3 saya lama, akhirnya harus pending tahun depan. Universitas yang saya tuju juga memang pengen ijazah dan transkrip legalisir sebagai syarat daftar. Ujian pertama tahap kehidupan banget, mimpi terpending :'(. 

Di tahun ini pula, pertama kali mental breakdown, saya jadi pengangguran, susah dapat kerja. Saya jamin baper banget saya kalau ada yang nanya kenapa belum kerja tetap. Mulai suka depresi (dan mungin tahap post power depresion) tapi masih ada penyemangat kalau tahun depan kuliah lagi. Kapan-kapan saya nulis ah pengalaman post power syndrome saya di blog. 

2012 - 2014

Akhirnya saya resmi diterima S1 Ilmu Gizi di Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya. Rasanya penantian setahun nganggur saya terbayar lunas, dan rasanya bahagia banget bisa keluar Bandung untuk waktu yang cukup lama.  Satu setengah tahun saya dihabiskan di Kota Malang, menikmati kesendirian saya dengan jauh dari orang tua, LDR-an dengan mantan haha, dan jauhan juga dengan jodoh saya yang sebenernya.

Fun fact: sebenernya teman yang sekarang jadi suami ini mulai kontak dengan saya ya pas lagi di Malang ini, ahahahaha.

Selama itu juga lah, saya cukup struggle buat belajar, baik secara akademik dan juga non akademik. Belajar mengehemat jadi anak kost, struggle hidup sendiri dan menghadapi beberapa hal toxic yang cukup ganggu mental. Ngalamin dari ketawa sampai nangis sendiri di kota orang juga udah kelewatin semua. Namanya juga lyfe yaah, pahit manis ada nggak kaya air mineral ada manis-manisnya aja ;). 

But i'm very thankful for everything, alhamdulilah Allah swt plans never fails me. Biggest lesson is, we can't please and pleasant for everyone.

Lulus dengan nilai yang lebih baik dari saat Diploma 3, itu sudah lebih dari cukup buat membahagiakan kalau dipikir-pikir sekarang. Setidaknya itu jadi kado termanis buat mendiang ayah saya yang hadir saat wisuda UB bangga kalau anaknya nggak malu-maluin terus, lol. 

Setelah lulus di UB alhamdulilah, saya nganggur nggak selama pas D3, meski sering jadi enumerator dan freelancer. Beberapa hal yang akhirnya bisa saya beli juga dari hasil keringat sendiri itu udah bikin saya bahagia. Pertengahan 2014 pun membuka jalan saya untuk punya blog, yang tanpa disengaja bisa di geluti lama banget sampai sekarang. Walaupun masih bolong-bolong, gak kerasa udah mau 5 tahun aja dong, terharu banget akutu ^^.

2015

The most grieved year, so far. Tahun yang lumayan menguras banyak emosi. Setelah bisa bebas total dari hal 'toxic' di tahun sebelumnya, ujian di tahun 2015 ini waw banget. Rasanya di test langsung sama Allah itu bener-bener berat di tahun ini. Mulai dari putus cinta dari hubungan 7 tahun lamanya yang nggak mengenakan, karena di selingkuhin  plus ditinggal nikah sekaligus. Kalau mau jujur, sekarang pengen standing applouse sandiwaranya apik hampir bikin gila (untungnya kagak), hahaha. 

Pertengahan tahun ini saya akhirnya nggak melulu jadi freelancer, karena saya akhirnya bisa merasakan kerja di korporat. Meskipun nggak bisa disebut namanya disini, tapi jujur dari hati dalam bangga banget bisa jadi bagian disana. Asli seorang kudet kaya saya, bisa punya prestasi kerja di korporat multinasional haha. Nyaman jadi junior dikantor baru, akhirnya membuat saya beneran move on dari patah hati. Menikmati dunia #worklyfe lah pokoknya.


Penghujung tahun 2015 paling menyakitkan tiba, ayah meninggal dunia dari sakit jantung selama 2 tahun. Tepat h-2 ulang tahun saya, jadinya di usia 25 tahun saya genap jadi anak yatim. Percayalah menerima dan memeluk kehilangan orang tua itu lebih sakit dari sekedar diputusin. Di hari 1 ayah saya wafat, air mata saya sedikit, saking terlalu sakit. Selanjutnya saya tiap malam, di jam-jam witching hour atau jam-jam tahajud saya bisa nangis histeris  sendiri.  Butuh waktu lama buat sembuh dari luka ini, karena ya memang sakit banget.

2016-2017

Hidup saya mulai berubah banget rasanya kaya naik roller coaster. Tahun yang menurut saya lumayan banyak mengubah cara pandang soal hidup. Mengalami lagi naik turun karier lebih terjal di hitungan di bulan ini. Mulai dari korban efisiensi, drama 'titipan', pindah bagian tapi rasanya buntu. Merasa lelah banget sampai sakit psikosomatis, akhirnya akhir tahun 2016 saya memutuskan buat resign total. 

Hukum lost and found bekerja di hidup saya. Betul, kalau banyak yang bilang, kehilangan itu sementara karena pasti akan ada yang ditemukan lagi. Tidak sampai sebulan resign, Allah SWT menjawab permintaan saya sejak 2 tahun lalu soal jodoh. Jadi kalau doa orang teraniaya itu diijabah itu memang bener sih, saya memang minta 2 tahun jeda baru mau nikah. Jodoh saya pun ternyata nggak jauh, temen saya sendiri. Temen SMA yang di curhatin dari pas putus sama orang lain.

Lucu emang hidup ini, kadang-kadang ahaha. Teman yang sekarang suami ini, beneran serius dan nggak perlu lama saya mau say yes komitmen. Cerita lengkapnya ada di postingan di bawah yaa :

#TemanTapiMusuhan Akhirnya Jadi #TemanTapiMenikah...

Setelah menikah di tahun 2017, alhamdulilah akhirnya saya dapat ganti karir yang lebih baik. Bekerja kembali sebagai staf akademik di tempat saya kuliah D3. Alhamdulilah juga nggak lama, saya pun diberikan amanah untuk hamil ^^.

2018 - 2019

Perjalanan saya menjadi working mom pun dimulai dari hamil, melahirkan, menyusui dan parenting. Sebagian besar sudah saya tuliskan di blog ini, silahkan menuju tag motherhood journey. Ada preggo story, rangkuman pengalaman hamil, labor story, dan mungkin curhatan lainnya setelah saya menjadi seorang ibu.

Prestasi banget buat saya yang introvert ini menulis hal yang lumayan personal. As an INFP person, saya tertutup kalau cerita hal privat. Rasanya ya, selama di keep sendiri kenapa saya mesti banget cerita. Jadi di saat blogger lain mulai pindah platform menulis stories di instagram, saya milih jadi penonton. Bingung mulai cerita harus dari mana.

Namun karena jadi ibu baru itu kadang bikin kepala mumet dan mudah burn out, rasanya menulis blog itu lumayan menolong. Menolong meringankan beban yang ada di hidup ini, wkwk. Jadi di tahun 2019 lalu saya memutuskan mau rajin sebisanya nulis blog dan mengganti nama domain dari destywidy.com ke www.destywids.com.


Panjang banget ya tulisannya? Udah bisa ke indeks dengan baik dan organik kan sama Mbah Gugel?? hehe.

Akhir-akhir ini saya seneng banget kok blog ini di kepo-in, soalnya biar pageview nya naik dan analytics nya bagus. Maklum kan abis rombakan nama domain juga sih, jadi rasanya kaya mulai dari nol, huhuhu. Netijen, aku mohon doa dan dukungan kalian ya, lewat ngepoin blog ini :D. Salah satu keinginan aka resolusi tahun 2020, aku pengen rajin lagi ngeblog dan banyak bikin tulisan tahun ini. Sampai jumpa di postingan berikutnya.


All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.



Saturday, January 11, 2020

Review : Skin Aqua UV Moisture Milk SPF 50+ PA+++ dan Skin Aqua UV Mild Milk SPF 25 PA++





Hidupku sekarang nggak bisa jauh dari yang namanya sunscreen deh. Seriusan ini, selain nggak bisa hidup tanpa suamik, sunscreen itu essensial. Kalau takut kesiangan dan telat kerja, saya cuma pakai 3 produk : hydrating toner, moisturizer, dan juga sunscreen. Kedua produk itu jadi life saver banget, kayanya kalau salah satu nggak ada, kulitku nggak bakal bisa mendingan seperti sekarang deh.

Sebelum review, saya mungkin orang yang tampak telat banget ikutan hype orang- orang soal si sunscreen dari brand satu ini. Tapi saya juga punya alasan tersendiri, kenapa saya baru jatuh cinta sama sunscreen skin aqua ini di 1,5 tahun ke belakang ini.

Buat yang baru tahu, Skin Aqua ini punya 4 macam sunscreen dengan berbagai kegunaaan dan SPF yang bervariasi. Sebelum mencoba kedua varian ini, beberapa tahun lalu saya pernah mencicip varian skinaqua SPF 30 dengan tipe gel. Pernah saya buat haulnya juga di blog ini, sekitar 4 tahun yang lalu, lol. Sayangnya saya kurang cocok dan tidak berjodoh dengan varian gel spf 30.

Baca juga : Skincare Collective Haul


Ambisius, saya nggak menyerah sampai situ sih. Saya masih berbaik hati, kasih kesempatan kedua buat Skin Aqua ini hehe. Jadi setelah baca di forum fd, ternyata buat yang oily skin banyak yang rekomendasi Skin Aqua UV Moisture Milk SPF 50+ PA+++ dan juga Skin Aqua UV Mild Milk SPF 25 PA+++. Akhirnya saya bisa mencicip keduanya sekarang, dan rasanya sayang banget kalau nggak di review dimari, hehe.


Rangkaian skin aqua sunscreen ini punya packaging yang sama semuanya, botol plastik yang ramping + tutupnya tipe ulir. Yang membedakan setiap variannya, selain keterangan, adalah warna tutup dan tube nya. Supaya nggak salah beli, ya monggo di baca dan dilihat dengan teliti ya gaess. Ukuran tubenya pun semua travel friendly banget, kecil dan anti tumpah-tumpah. Kalau variannya apa aja lihat aja dibawah, saya mager jelasin :p.
Image result for skin aqua sunscreen



Dari keempat varian saya hanya cocok di dua varian, yang ada milk nya saja. Etapi, saya belum cicip deh satu varian yang botol putih, soalnya saya jarang nemu produknya. Lagipula, yang dua ini sering seliweran kalau di supermarket, jadi yaudah ambilnya ini aja hehe.



Meski yang cocok di saya keduanya sama-sama ada kata milky, keduanya punya formula dan konsistensi berbeda. Bahasnya satu per satu yaah.





Skin Aqua UV Moisture Milk SPF 50+ PA+++ 

Varian ini punya tekstur lebih cair dan runny banget. Meski cair, saya setuju banget sama klaimnya yang nggak bikin whitecast. Selama pakai sunscreen ini, saya dan orang lain nggak pernah ada yang notice kalau muka saya abu-abu atau putih yang gak natural.  Terkadang saking cair dan watery, konsistensi nya bisa misah gitu. Kalau sudah terpisah, entah kenapa saya merasa agak insecure, takut perlindungannya nggak maksimal. Jadi setiap pemakaian saya suka kocok aja, make sure konsistensinya lebih emulsified alias menyatu.

Hatiku dan hatimu aja harus menyatu, malih :D wkwkwk.

Alhamdulilah, selama pakai varian SPF 50 untuk dipakai aktifitas outdoor, kulit saya nggak pernah sunburn atau menggelap. Fyi saja, skala Fitzpatrick saya termasuk kulit yang mudah menggelap :(. Jadi kalau aktifitas outdoor sudah tentu wajib pakai spf yang proteksinya cukup. Skin Aqua UV Moisture Milk ini bisa dibilang holy grail sunscreen saya, selain Biore ya. Soalnya mau coba sunscreen apapun, ujung-ujungnya balik lagi repurchase ini.

beda ingredients


Skin Aqua UV Mild Milk SPF 25 PA+++ 

Memiliki tekstur sedikit lebih padat dibanding varian SPF 50, jadi lebih kental. Teksturnya nyaman banget dipakai dimuka kalau lagi dehidrasi dan juga kering, soalnya bikin kulit berasa lebih halus saja sih. Untuk soothing effect nya saya pun cukup merasa ada kok, tapi yaa nggak dingin semriwing. Mungkin yang punya wajah sensitif dan mudah kemerahan bakal lebih berasa sama manfaatnya. Yang varian ini saya keep dikantor, untuk reapply sunscreen sekaligus melembapkan muka.

Kalau ditanya saya suka yang mana? Jujur saya lebih suka Skin Aqua yang SPF 25, karena formulanya hampir mirip dengan varian sarafit. Bedanya yang ini tanpa wangi, dan spfnya nggak sebesar yang sarafit.





Kedua sunscreen ini pun nggak ada yang bikin kulit saya breakout dan pore clogging, yang artinya cocok banget di muka *yeeay*. Biasanya kalau saya nggak cocok sunscreen wajah saya pasti kepancing banyak whiteheads. Tapi ini nggak, malah muka semakin mulus, karena kalau rajin pakai sunscreen konon katanya PIH bisa berkurang. Memang PIH (Post Inflamantary Hyperpigmentation) saya lumayan membandel, tapi sejak rajin pakai sunscreen lumayan berkurang.



Dengan harga yang terjangkau dan kualitas yang bagus saya pasti repurcahse buat Skin Aqua. meskipun nggak menutup kemungkinan juga sih, bakal menjajal sunscreen yang lain juga hahaha. Setidaknya udah tahu banget kalau 2 ini nggak bikin breakout. Kalau kalian cocok juga sama skin aqua yang varian mana? Sharing ya, di comment :)

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.

Thursday, December 26, 2019

Avoskin HTE New Formulation

Belum apa-apa saya udah jujur-jujuran banget nih, gaes. Saya galau mau posting review yang mana produknya Avoskin, haha. Soalnya saya pakai banget-banget nih kedua skincare hitsnya, Avoskin PHTE (Perfect Hydrating Treatment Essence) dan HTE (Hydrating Treatment Essence). Yaudah deh saya bahas aja si HTE nya duluan. Nanti kalau yang PHTE udah rampung bakal ditaruh link nya di postingan ini kok. And vice versa, ahaha.

Avoskin Hydrating Treatment Essence New Formula




Oke, buat yang belum tahu produk Avoskin HTE (Hydrating Treatment Essence) yang bakal saya review ini adalah new formulated. Selayang pandang *ceilah*, avoskin hte ini sudah ada sejak lama namun formulanya belum se-stabil sekarang. Sayangnya saya sendiri belum pernah cicip yang sebelumnya.

Karena formulasinya yang baru inilah, saya bener-bener tertarik buat beli. Apalagi pas beli memang bersamaan dengan repurchase PHTE, ya kenapa tidak :D. Toh, belinya pun pas diskonan (+ gratis ongkir) jadi di itung-itung tetep untung dan cashflow aman sejahtera #curhatbuibulyfe.




Saya sendiri tertarik sama Avoskin HTE ini ya karena ada Niacinamide dan Centella Asiatica. Dua nama yang naik daun dan primadona untuk kulit sensitif, berjerawat, dan dehidrasi. Setidaknya dua bahan itu bisa menjawab banget masalah wajah saya saat ini sih, huhu. Jadi bahas lengkap aja yuk si Avoskin HTE.

As always, kesan pertama pasti dimulai dari packaging. Packaging Avoskin Hydrating Treatment Essence ini simple banget, dus + produknya di botol kaca. Untuk keterangan dan lainnya semua ada di dusnya dan jelas, kalau botolnya ya bening kaca gitu. Setahuku dari Instagram Official Avoskin, memang konsep nya sengaja sesimple itu sih, supaya lebih go green and support sustainable living karena mudah di daur ulang.



Avoskin HTE ini dikemas dengan bentuk spray, beda dengan PHTE yang memang dituang. Botol kacanya mantep jiwa, tebel banget. Untuk nozzle atau semprotannya, lumayan halus dimuka. Punya saya penyebarannya kurang penuh, jadi memang perlu 3-4 spray supaya semuka kebagian HTE. Minus kemasannya satu sih, tutupnya kurang firm, jadi rawan lepas dan ngeglosor. Entah punya saya aja yang begini atau gimana, jadi lumayan serem juga sih kalau dibawa kemana-mana, takut bocor.






Fungsi Avoskin HTE ini mau ada 3 kalau dari kemasannya, yaitu :

1. Sebagai Hydrating Toner 

Dikemasannya HTE ini diklaim bisa digunakan sebagai hydrating toner. Sejujurnya saya jarang memposisikan ini sebagai hydrating toner, karena sehari-hari memang sudah pakai saudaranya PHTE. Pernah saya mencoba HTE as hydrating toner setelah pakai exfoliant toner, tapi di kulit saya yang cukup dehidrasi rasanya kurang lembap, huhu. Mungkin setelah pakai BHA kali ya, berasa keringnya :(.

Lain cerita kalau saya sedang tidak pakai exfoliant toner, HTE ini cukup bisa diandalkan sebagai hydrating toner dadakan. Sebagai hydrating toner, saya spray dimuka cukup basah sekitar 4x semprot. Efeknya cukup melembapkan, dan kulit rasanya bouncy dan agak cerah dari Niacinamide nya dapet. Jadi fungsi ini saya manfaatkan banget pas saya lagi sakit cukup parah kemarin, karena ya udah ga sanggup skincare-an rutin. Hasilnya ya, alhamdulilah muka saya nggak ada masalah, malah baik-baik aja gak kebawa sakit hehe. Padahal biasanya ya setelah sembuh panen kulit kusam loh, tapi berkat HTE nggak, aku happy :)

2. Sebagai Face Mist 

Digunakan sebagai face mist memang nyaman, mau lagi panas-panas habis olahraga atau jemur badan enak. Bikin adem kulit, meskipun ada peppermint oil, tapi nggak bikin iritasi apa-apa. Pokoknya aman banget deh. Saya pakai sebagai face mist kalau sedang tidak sholat aja sih, itung-itung ganti air wudhu aja.

3. Sebagai Setting Spray

Nah, kalau ini jujur aja awalnya saya ragu banget sama fungsi ini, soalnya pengalaman banget kalau nggak semua facemist bakal bagus jadi setting spray. Tapi si Avoskin HTE ini bisa banget menghilangkan keraguan saya, karena hasilnya BAGUS BANGET!



Bagus, karena beneran bisa bikin complexion yang powdery jadi lebih melt dan menyatu sama kulit. Finishnya jadi dewy sehat, tapi nggak becek *semoga faham maksudnya*. Suami saya yang suka ngomel kalau saya pakai fondie pun nggak komen kalau di setting spray ini. Malah dikirinya makeup saya tipis karena disangkanya kulit saya lebih sehat.

Ketahanan makeup + avoskin HTE ini pun oke punya. Sekitar 5-6 jam saya nggak usah capek blotting di t-zone dan pipi karena muka saya nggak minyakan. Hands down banget sama avoskin hte deh, sekarang saya bisa makin irit gak usah beli setting spray khusus lagi hahaha.

Nah ketiga poin tadi itu saya pakai produknya, setelah saya pakai +/- 1 bulan, jadi saya bisa setuju banget sama klaimnya. Saya bisa menggunakan si HTE ini jadi apapun yang saya mau banget deh. Face mist, Setting Make Up? Hasilnya oke banget, beneran membuat muka segar dan hidrasi terjaga. Jadi di saya rasanya nggak ada kurangnya si Avoskin HTE ini, yang ada malah cocok banget. Ada yang cook dan cinta banget sama HTE ini? Share di comment yah ^^.

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.


Thursday, November 28, 2019

#MenjadiBuibu : Sepotong Cerita Melewati Masa Trimester 4

Pernah mendengar istilah trimester 4 ? Buat yang belum tahu, trimester 4 ini istilah 3 bulan pertama pasca lahiran.  Bisa dibilang fase terberat setelah melahirkan, apalagi buat ibu baru. Semua ibu pasti mengalami betapa struggle banget trimester 4 ini, termasuk saya. Maka dari itu postingan kali ini akan amat sangat curhat banget. Curhatan buibu baru setelah melahirkan, huhu. Betapa setahun lalu, trimester keempat ini fase yang cukup menguras emosi dan berat badan (alhamdulilah turun banyak :D) akhirnya bisa terlewati dengan lancar.



Semua Berubah Ketika Saya Harus Melahirkan SC


Baca juga : My Labor Story 

H+1 setalah SC saya sudah bilang suami dan ibu saya buat jangan terlalu pengumuman dulu kalau sudah lahiran. Yang tahu hanya inner circle keluarga yang dekat-dekat aja deh, soalnya saya masih lemas dan bagian tubuh / ekstremitas bawah saya masih kaku karena efek biusan. Saya jadi inget omongan salah satu dosen dan kolega di kampus Bu Nitta, kalau setelah SC itu jadi ngerti teori soal pemulihan pasca bedah ebb phase, flow phase, sampai anabolic phase.  Masih sempet-sempetnya juga minta perawat buat cek bising usus saya supaya cepet bisa minum air putih, hehe. 

Beruntungnya saat itu saya sudah rawat gabung, jadi baby y bisa langsung direct breastfeeding . Udah ambyar banget kalau mesti pumping pas badan dan perut lagi gak karuan. Jadi faham banget kalau banyak buibu diluar sana amat sangat cari tempat melahirkan yang pro ASI dan rawat gabung. Karena ya bisa setenang itu, nggak usah jauh sama bayi. Mengalami sendiri kalau tempatnya pro asi, kita sebagai ibu baru nggak usah terlalu bawel dan cemas bayi dapet ASI atau nggak. 

Hari selanjutnya sampai 2 hari kemudian, akhirnya saya boleh pulang ke rumah karena sudah bisa jalan dan duduk tegak. Meski rasanya tetep aja pusing dan leher sakit karena tensi rendah. Tanya ke obgyn ternyata, saya diperbolehkan untuk minum starbucks supaya caffein nya bisa bekerja menaikan tekanan darah daripada minum obat. Such as, blessing in disguise + guilty pleasure bisa minum kopi enak setelah melahirkan :D. 

Bayangan kehidupan setelah melahirkan itu ternyata nggak se- excited di film atau iklan di tv ternyata. Tadinya kalau saya berhasil lahiran normal, sudah banyak banget plan mau inilah itulah, dan lain-lain. Qodarullah saya melahirkan ternyata harus SC. Rasanya clueless banget saat itu, dan jujur dalam hati saya rasanya campur aduk. Antara bahagia punya anak lahir dengan selamat dan sehat, dan sedih karena badan saya rasanya lemah banget.

Di bulan pertama baby y saja, saya nggak bisa memandikan baby y sendiri dengan proper. Dua minggu umur baby y aja, saya pakai jasa homecare bidan yang untungnya masih tetangga buat mandikan dan perawatan puput baby y. Menggendong ala timang-timang saja nggak bisa. Meski begitu, hamdalah banget baby y bukan tipe bayi yang tidur harus selalu dipangku, didekap saya dan dibaju dengan hangat aja lebih dari cukup. Fase growth spurt pun hanya lebih banyak menyusui aja. Kalau dipikir sekarang, mungkin saja baby y sudah tahu kalau ibunya sedang struggling sama mentalnya, jadi dia ngerti dan tahu hal yang sekiranya bisa buat dia aman dan saya nyaman.

Akhirnya Saya Baby Blues Juga...


Perasaan campur aduk inilah, sukses membawa saya ke fase yang paling jadi ketakutan semua orang, Baby Blues. Saya mengalami banget, betapa perubahan hormonal di tubuh saya bisa membuat saya menangis seharian tanpa sebab dan merasa tertekan banget. Rasanya mirip banget sama pms, tapi ini lebih nyesek aja. Harus diakui ada trigger yang besar yang mendorong baby blues ini. Memang ada kondisi bawaan baby y, yang membuat saya sedih banget, ditambah saya yang saat itu belum ikhlas SC.  Tapi yang diluar itu rasa sedih tanpa sebabnya pun rasanya juga besar.

Karena sering menangis, tak jarang mbak yang bantu dirumah dan ibu saya pun mulai aware sama saya. Suami memang setelah lahiran hampir seminggu lebih dinas keluar kota, jadi makin drained memang. Hamdalah, pekerjaan domestik banyak yang bantu, sehingga saya bisa fokus berdua dengan bayi. Karena baby y banyak saya yang handle, alhamdulilah baby y pun nggak mengalami bilirubin tinggi, karena rajin berjemur dan menyusui selalu tepat 2-3 jam sekali. Seorang desty yang jauh dari kata rajin, rasanya ajaib saat punya anak bisa sekonsisten itu on the track soal ASI.

Saat 3 minggu pertama saya merasa lebih baik kalau dekat dengan bayi, malah teknik menggendong ala m-shape menggunakan baby wrap yang susah itu pun saya coba terus. Sampai akhirnya bisa dan sama-sama nyaman, saya akui menggendong itu bikin bonding makin kuat. Setidaknya rasa sesak pasca melahirkan saya berkurang, saya nyaman sama bayi. Perlahan mental saya terasa mulai membaik.

Namun suara-suara sumbang takut bayi nya inilah itulah, mulai sering saya dengar juga. Ujian mental ya, ketika merasa sudah agak ok harus dengerin yang nggak enak. Saat itu saya akhirnya mengerti banget, betapa bisa tertekan seorang ibu (apalagi kalau anak pertama) gegara suara sumbang yang belum tentu ilmiah. Apalagi kalau bunyinya soal melahirkan SC, duh ambyar deh gue. Karena saya introvert, mungkin terlihat apatis. Padahal mah, hati pikiran mah mulai kocar-kacir, yang ujung-ujungnya mood swingMood swing, akhirnya nangis lagi sambil meratapi luka jahitan di perut yang masih sakit.

Pokoknya dimasa saya sering dengar suara sumbang, saya membuat diri ini se- comfort mungkin deh. Meskipun nggak jarang saya sering cekcok juga sama suami karena salah faham hal yang sepele banget. Tapi ya gitu, setelahnya kami jadi makin berbenah diri, saya harus ngerem emosi, suami juga ngerti betapa sulitnya struggling kehidupan awal seorang ibu.

Problem pun datang saat itu kenaikan berat badan baby y setelah lahir ya pas-pasan angka aman. Saya nggak mengalami bahwa berat anak bisa naik sampai 1kg lebih diawal bulan lahirannya seperti katanya orang-orang. Ada nada sumbang katanya harus dikasih sufor karena ASI kurang, dan lainnya. Tapi karena saya ahli gizi, suara sumbang model gini masih bisa ditangkis :).  Walaupun sempet kepikiran gitu saya kurang bagus banget ASI-nya. Saya pun saat itu langsung evaluasi menu harian, apa ada yang kurang, apa asupan air putih nya kurang dan lainnya. Menu makanan aman, tapi ya rasa deg-degan tetep ada. Suami juga nggak berhenti mengingatkan saya untuk keep stick it and trust my gut about gain BB baby y. Biar nggak banyak mikir, katanya, simple ya pikiran bapak-bapak.

Selama maternity leave bulan pertama dan kedua, saya semakin fokus pada diri sendiri dan baby y. Terdengar aneh mungkin, tapi saya sering ajak baby y untuk ngobrol, diskusi, bahkan negosiasi. Kinda baby talk lah, kalau kata orang luar. Tapi yang saya rasakan sendiri, baby y sangat kooperatif banget jadinya, bisa ikut insting nurture saya sebagai seorang ibu. Contohnya, di gendong m shape pakai baby wrap pun mau, belajar ASI perah meski pakai dot aman dan lancar jaya. Sampai ya naik bb nya pun alhamdulilah banget stabil, sesuai kms saja cukup.

Dibulan kedua dan ketiga inilah saya pun mulai rajin pumping demi tabungan ASI terpenuhi. Tiap beres dbf, langsung pumping. Di jam-jam malam juga pumping, kapanpun pumping. Hidup rasanya harus pumping dan pumping, demi stok ASI menjelang kerja cukup. Sekarang setelah baby y setahun lebih, jadi kangen juga pumping pas ASi lagi banyak-banyaknya XD.

Suami Aware Soal Mental Health


Bersyukur banget saya punya suami yang faham soal pentingnya mental health. Tanpa bermasksud membanggakan suami saya termasuk orang yang concern banget sama baby blues, post partum depression, malah masalah post power syndrome pun dia peduli. Dia tahu banget, buat saya hanya satu cup kopi latte ala-ala itu sudah membantu menenangkan saya, mengajak saya diskusi banyak hal supaya otak saya nggak stuck. Mengingatkan banget kalau saya adalah individu dewasa yang perlu untuk menjadi orang dewasa, tidak melulu bersama bayi. Termasuk mengenalkan saya untuk yuk mau ngedesain kecil-kecilan lewat ipad karena ada procreatenya. Meskipun sampai sekarang belum ngulik semua, tapi saya merasa bisa "hidup" sekali lagi sebagai seorang ibu.

Sampai menjelang masuk kerja, alhamdulilah semua berjalan smooth banget meskipun ada drama cari pengasuh baby y, hehe. Perlahan tapi pasti, saya bisa struggling menjalani kehidupan modyarhood yang kurang tidur, mandi super kilat, dan jadi ASI berjalan buat baby y. Tapi seiring keyakinan diri, semuanya alhamdulilah bisa dilewati dengan baik-baik saja. Malah menjelang kerja juga lah, alhamdulilah saya bisa punya jadwal yang match dengan fisioterapis baby y. Kapan-kapan saya cerita soal tortikolis ya di blog ini.

Akhir Kata Trimester Empat


Jadi trimester keempat itu besar pengaruhnya buat saya. Betapa perlu banyak bersyukur dalam keadaan yang nggak sesuai ekspektasi. Bersyukur karena masih dikelilingi support system yang amat sangat peduli demi kewarasan saya sebagai ibu. Saya yang sekarang bisa terlihat "kuat" dan tertawa lepas itu, bisa ikhlas menerima bahwa lahiran SC itu tidak apa, memberi asi perah lewat dot tidak apa, berat badan baby y yang naiknya tidak sefantastis anak orang itu juga tidak apa-apa banget. Meskipun saat ini saya masih merasa berjuang sama mental sendiri hingga saat ini.

Pada akhirnya bener seperti caption di instagram, bahwa ibu yang sempurna itu tidak ada. Yang ada hanya ibu terbaik di mata anak-anaknya sendiri. Bahwa anak kita dan keluarga itu bisa bahagia, kalau ibunya sendiri sudah bahagia, dan itu sudah lebih cukup. Malaikat juga tahu, setiap ibu akan juaranya *auto nyanyi*.

Ini cerita saya saat trimester empat, kalau cerita buibu yang lain gimana? Tetep semangat yah buibu yang masih struggle di fase ini. Pokoknya  jangan lupa bahagiakan diri ya buibu, cari support system yang banyak  ^^.

Sampai jumpa di postingan lainnya.

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.