Saturday, August 31, 2019

Me Time Routine



Isu soal kesehatan mental itu memang lagi trending sekarang. Yup, mengingat tuntutan jaman now yang serba hectic dan harus bisa multitasking, rasanya nggak mungkin deh kalau nggak stress. Stress karena beban kerja atau beban hidup yang berat inilah, yang mau nggak mau harus bisa diuraikan dan di kurangi. Yah, melepas penat itu memang sebuah kewajiban kalau mental pengen selalu sehat dan waras :).

Belum lagi jadi manusia introvert kaya saya, yang kadang stress nya bisa makin ke trigger kalau lagi nggak mood tapi harus banget ketemu banyak orang. Salah-salah kadang saya jadi gampang kesel, dongkol, and blame maself again.  Cara ampuh buat  melepas penat dan kepusingan hidup ini adalah me time atau memberi waktu untuk diri kita sendiri. Waktu buat diri sendiri buat buang kejenuhan sekaligus me-charge baterai introvert saya supaya bisa full lagi.

1. Pampering My Skin

Akhir-akhir ini setlah mulai rajin skincare-an dengan lengkap per +/- 3 bulan yang lalu, skincare pagi dan malam itu jadi me time daily saya yang paling gampang dan pasti dikerjain. Apalagi udah jadi ibu, kan agak repot memang kalau mau me time yang susah-susah mah, haha. Keburu bayi nangis lah, pengen di gendong, atau malah pengen dituntun jalan kaya sekarang :).



Tapi kalau bener-bener lagi me time, saya sukanya nambahin maskeran juga. Biasanya kalau lagi santuy banget mah, bisa pakai clay mask lalu sudahnya pakai sheet mask. Ah, jangan ditanya deh udahnya muka jadi berasa seger, dan pori-pori pun rasanya plong, gada yang clogging lagi :D. Untuk clay mask favorit (sekaligus belum habis-habis) saya adalah Innisfree Color Clay Mask Hydrating yang warnanya biru.  Semoga secepatnya, saya buatkan reviewnya ya buat blog ini, sekalian sama current skincare routine :). Untuk sheet mask saya pakai apa aja yang ada deh, biasanya dari brand –brand korea aja karena essence nya tebel dan bikin kulit lembap.

2. Baca Buku

fotonya diambil dari postingan lama di blog ini,lol, :p

Harus saya akui saya lumayan bookworm juga ternyata, tiap ada waktu senggang pasti bawaannya baca buku. Baca bukunya bisa sambil maskeran, atau nggak memang menyempatkan aja main ke perpustakaan terdekat kaya dulu sebelum punya anak. Yang saya baca buat me time itu buku yang nggak perlu mikir-mikir banget, malah kebanyakan yang saya baca genre nya  self-help atau self-love sih. Supaya bisa memaksimalkan diri sendiri aja sih, dan belajar semakin mencintai diri sendiri. Apalagi pas dulu menghadapi quarter life crisis, dan sekarang menjelang mau kepala 3, mental inferiority, baca buku itu jadi hal wajib sih. Kalau udah larut dalam satu buku, rasanya bisa kayak lari dari kenyataan, hehe.

3. Try and Learn Something New

Permasalahan wanita setelah menikah dan punya anak itu adalah stagnan atau nggak berkembang. Harus diakui memang setelah punya anak, kita jadi lebih fokus ke hal yang rumahan banget ketimbang pengembangan diri. Banyak resiko yang cukup berbahaya memang kalau udah stagnan, baca sana sini, stagnan itu bisa ngaruh ke hubungan dan komunikasi sama suami. Bayangkan aja, waktu sebelum menikah dan punya anak yang asalnya serba tahu, pintar, pas udah nikah tiba-tiba nggak uptodate, serba nggak nyambung :(.




Buat pencegahan stagnan, saya mau nggak mau pas me time saya juga belajar hal lain sih supaya nggak kudet. Mulai dari belajar pakai procerate, baca soal teknis blog, fotografi sampai belajar main playstation bareng suami juga haha. Meskipun nggak bisa langsung total belajar, karena waktunya cukup terbatas. Akhir-akhir ini malah pengen belajar beres-beres ala konmari biar manfaatnya dobel,ilmunya dapet rumah beres dan rapihnya pun dapet.  Follow orang-orang yang inovatif di Instagram, dan buka pinterest juga salah satu media belajar yang ampuh kok buat pengembangan diri.

4. Berbagi Jadwal Me Time

Demi kesehatan mental bersama, nggak ada alasan buat kasih waktu pasangan buat me time. Sesimple biarin suami main game, atau olahraga. Buat saya suami juga perlu me time, karena sama-sama kerja dan sama-sama rawan jenuh dan stress. Selain itu, kalau suami dikasih me time kan nggak ada alasan buat ganggu pas saya me time sih, hahaha.  

5. Beberapa Jam No Gadget 

Sehari-hari pegang gadget pasti rasanya kecanduan banget, nggak bisa kalau gak ada gadget atau gawai. Urusan kantor, kerjaan, rumah, belanja dan lainnya pasti banget harus sedia gadget. Nggak bawa dompet pun masih aman asal ada gadget atau handphone. Actually, my gadget is my everything.

Resiko ketergantungan gadget itu ya, kadang mendekatkan yang jauh menjauhkan yang dekat. Jadi kalau udah kaya gitu agak bahaya memang, ketemu orang aja bisa seolah jadi asyik sendiri kalau ada gadget. Nggak mau hubungan jadi anti social gitu, suami dan saya suka menyempatkan waktu buat jauh dari gadget kala weekend. Jadi setiap minggu kalau udah waktunya main ke luar rumah, sebisa mungkin ngurangi main gadget dan banyakin ngobrol berdua atau malah bertiga sambil nemenin main anak.Hasilnya yah, quality time banget keluarganya dapet banget. Seenggaknya buat keluarga kecil saya, komunikasi jadi lebih lancar aja dan bisa maksimal buat bonding ke anak yang memang senin-jumat, 8-17, saya tinggal kerja.



Jadi nggak ada syarat khusus untuk me time kok, pada intinya ya melakukan apa aja yang kita sukai dan imho kita sendiri bisa merasa larut di dalam kegiatan. Goals nya setelah me time ya pikiran jadi lebih fresh saat kembali ke rutinitas semula. Kalau me time versi kalian kaya gimana? Ada yang sama kebiasaan me time nya kaya saya? Hehe.

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.



Saturday, August 24, 2019

Saatnya Mencoba Bedak Cair Untuk Bayi | Review : Mitu Baby Liquid Powder


Merawat dan menjaga tubuh itu memang sudah seharusnya dilakukan sejak dini, Yup sejak dini, sedini bayi dan balita juga perlu di rawat kesehatan kulit sekaligus kesegaran tubuhnya. Selain alasan kesehatan, tentunya nggak mau juga kan anak bayi dan balita nggak karu-karuan bau badannya. Masa ibunya kece tapi anaknya nggak kece, bukan gitu buibuu? hehe.

Membiasakan dan memberi contoh anak untuk merawat tubuhnya sendiri, jadi alasan saya kenapa hal ini harus banget dilakukan. Pertama biar anak aware, kenal dan bisa menjaga tubuhnya dengan baik. Yang kedua buat menanamkan self esteem yang baik, biar nanti dia nyaman dengan tubuhnya sendiri. Kalau nyaman kan, insha allah bakal pede anaknya hehe. Belum lagi kulit anak saya, baby y, yang mudah banget kering, jadi menambah alasan kenapa harus dirawat kelembapan dan kesegarannya sejak bayi. Kondisi seperti itu, menuntut saya harus selektif memilih produk skincare buat baby y.

Apalagi neneknya juga suka banget tanya baby y pake bedak apa, katanya nanti mau dibeliin deh. Haduh gimana gitu ya dengernya, bukan mau larang ngasih ke cucu tapi agak takut aja gitu main kasih bedak. Waktu itu saya belum pakai bedak bayi apapun, karena masih galau sama pro-kontra soal kandungan talc yang kurang baik untuk kesehatan paru-paru bayi. Sebagai ibu baru, saya jadi faham kenapa banyak ibu-ibu yang galau soal pakai atu nggak pakai bedak buat bayi.




Berbekal googling cari tahu sanna-sini, akhirnya saya menemukan produk pengganti bedak tabur yang tersedia di Indonesia dari Mitu Baby. Produknya bernama Mitu Liquid Powder. Pertama kali dengar pun unik banget, ternyata ada bedak cair. Ternyata carinya pun nggak susah, di mini market dekat rumah juga ada. Lega dan bahagia akutu langsung dibeli aja deh produknya biar nggak penasaran :D.

Bedak cair Mitu Liquid Powder itu bedak yang bentuknya di cairkan supaya lebih aman dipakai sehari-hari buat si kecil. Inovasi menarik banget ya dari Mitu,bayi dipakaikan bedak cair. Nggak perlu kuatir bakal ada partikel bedak yang akan terhirup oleh bayi. Bayi tetep wangi dan segar, tapi kita sebagai ibunya pun tetap tenang jadinya, yeaay. Selain sebagai pengganti bedak tabur, bedak cair dari Mitu Liquid Powder ini punya beberapa kelebihan untuk kulit si kecil.




1. Mengandung Acti Natura (Vit B5, Chamomile, Zinc, Talc)
Acti Natura ini memiliki fungsi untuk menjaga kulit bayi tetap kering &  halus dan terlindung dari iritasi kulit.

2. Memiliki Tekstur Lotion
Ini yang paling penting, karena teksturnya cair yang pasti penggunaannya praktis dan tidak mudah tercecer.

3. Terbukti Hypoallergenic Tested
Teruji aman untuk kulit bayi.

4. Soft Fragrance
Wangi lembut yang menyenangkan.




Dari packaging bedak cair Mitu liquid Powder ini sleek, praktis tapi tetep kelihatan lucu. Mungkin karena tube nya putih jadi kelihatan banget kontras gmbarnya . Bentuk dan ukuran tube nya yang slim ini bikin gampang dibawa kemana-mana, dari kontrol ke dsa sampai travelling juga bisa. Menggunakan sistem buka tutup flip top, bedak cair aman dan praktis, karena tidak mudah tumpah dan dibuka sama bayi.




Cara penggunaan nya pun mudah, tinggal di tekan kemasan flip top, voila bedak cair bayi nya pun mudah meluncur deh ke tangan. Kalau saya, suka pakai Mitu Liquid Powder ini di bagian muka dan lipatan bagian badan bayi sih. Biar seger dan bayi juga wangi. Sebelum menggunakan saya suka shake in lebih dulu aja, buat make sure aja sih, hehe.





Bedak cair Mitu Liquid Powder ini punya warna putih susu dan tekstur cair. Agak unik sih teksturnya, sedikit creamy jadi nggak gampang bleberan tapi nggak sulit dituang. Finish nya pun sama seperti pakai bedak biasa. Bedanya ya nggak ada partikel terbang-terbang, dan juga nggak ribet sih karena cuma oles-oles aja.




Wangi bedak cair Mitu ini, wangi floral yang enak dan juga netral. bisa dipakai laki-laki maupun perempuan. Daya tahan bedak cair ini sekitar 1 jam an saja, bukan masalah karena memang banyak aktifitas balita mah. Bedak cair Mitu Baby ini juga nggak meninggalkan whitecast, natural hasilnya.

Karena ada bahan Acti Natura dan hypoallergenic tested, alhamdulilah selama baby y pakai bedak cair dari Mitu Baby ini, nggak ada reaksi negatif sama sekali. Kulit baby y juga halus, nggak ada beruntusan sama sekali. Yang saya notice,  di Mitu Liquid Powder ada kandungan zinc oxide yang terkenal sebagai tabir surya. Meskipun produknya tidak ada keterangan spf berapa, tapi nilai plus aja karena ada proteksi anti uv untuk kulit bayi.




Final thoughts, saya suka banget sama bedak cair Mitu Liquid Powder ini. Beneran suka tanpa cela sejauh ini, karena bedak cair ini bisa menjawab kegalauan saya dan ibu-ibu di luar sana yang takut anaknya kenapa-kenapa kalau bedakan pakai bedak tabur. Selain itu produknya juga gampang banget di dapat, dari e-commerce sampai mini market terdekat juga ada. Harganya terjangkau kok, seinget saya masih di bawah Rp. 20.000,- saja kok. Aman di kulit sama aman banget kan buat dompet buibu semua :). Gimana buibu, mau coba beralih ke bedak cair dari Mitu Baby buat perawatan bayi nya nggak nih? hehe.





Mitu Baby Social Media and Website
Facebook : Mitu Baby
Instagram : @mitubabyid 
Website : www.mitubabycare.com

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.






Thursday, August 22, 2019

Isi Tas ASI Perah (Cooler Bag) Ibu Bekerja



Awal bulan agustus ini ternyata ada event istimewa yang dirayakan di seluruh dunia yang special buat semua ibu di dunia, Pekan ASI Sedunia. Eits, bukan berarti yang dikasih sufor atau saat ini masih campur ASI dan sufor (partially breastfeeding) nggak bisa ya. Semuanya juga tetap bisa merayakan kok, buibu. Apapaun caranya tetap semangat yah untuk terus mengASIhi buah hati. Peluk virtual ya buibu semua :*.

Sebagai working mom yang bertekad komitmen meng-ASI-hi semampu yang bisa, rasanya nggak bisa jauh deh sama yang namanya perintilan untuk seputar ASI. Mulai dari memilah breast pump (BP) sampai perintilan pakai kantong asi atau mau pakai botol kaca, hehe. Ribet memang awalnya tapi kalau goals nya demi bisa mencukupi kebutuhan ASI pas anak ditinggal di rumah, why not ?

Kali ini saya mau bebongkaran isi peralatan perang meng-ASI-hi versi saya as working mom. Biar nggak bikin post berkali-kali pun, saya bakal bikin mini review nya juga dimari. Jadi disimak aja terus postingan ini ya :).

Disclaimer : Semua barang yang ada di postingan ini saya beli sendiri.

1. Cooler Bag NerTur 



Alasan awal saya milih cooler bag merk Ner Tur ini adalah fancy. Sungguh saya memang receh banget soal milih tas buat simpan asip. Saya terhitung gambling beli tas asi perah ini, karena ini juga kado dari teman kuliah. Iya, saya sendiri yang bilang ke teman saya minta kadonya tas ini, hehe. Kalau liat di instagram nya memang tas nya Ner Tur ini memang kece banget desainnya. Cocok buat milenials mom yang anti ribet ribet club, yang fungsinya dapet dengan desain aesthethic.

Selain fungsinya, harganya si Ner Tur ini affordable kok, standard harga cooler bag pada umunya. Pangalaman saya pakai tas ini selama kurang lebih 6 bulanan pakai pun nggak mengecewakan kok. Bagian cooler bag atau insulated nya terbukti bisa nahan dingin dalam waktu cukup lama. Belum pernah ada kejadian kurang dari 8 jam asip dan ice gelnya cair. ASI perah saya bisa tahan sampai 10 jam dengan aman dan tentram.

Pengalaman terlama saya pernah bawa ASI perah sampai 13 jam karena dinas keluar kota, pakai tas ini aman-aman aja. Ini bukan sponsored post atau endorsed ya, tapi jujur memang kualitasnya bagus untuk brand lokal saat ini :). jadi di mata saya minus untuk si cooler bag ini gak ada rasanya. Saya juga lagi ngiler sama mini cooler bag nya, buat bawa bekal makanan nya baby y, hihi. Kan lumayan buat nyimpen cemal-cemil dan bubur mpasi baby y pas lagi jalan-jalan keluar rumah *ngode suami minta beli* :D.

2. Breast Pump Medela Mini Electric 

Menentukan breast pump yang pas dari segi fungsi dan budget itu lumayan menguras tenaga dan pikiran. As you know, harga buat breast pump yang bagus dan di rave banyak orang itu, nggak murah-murah amat. Karena saya nggak mau rugi, saya dan suami tadinya sudah niat mau sewa pompa, sebelum benar-benar mau beli yang mana.



Tapi sewa pompa itu hanya wacana forever, pada saat teman kakak sepupu saya menawarkan pompa Medela Mini Electric preloved pada saya dengan harga yang amat sangat murah. Harganya IDR 300k saja buibu, sudah dapat pompa preloved yang baru dipakai sebulan saja, terus dianggurin selama 1 tahun. Tanpa pikir panjang saya beli aja, karena harganya setara 2 bulanan sewa pompa asi, dan harga second untuk pompa ini juga sekitar IDR 500 - 700k . Such a good deals, rite?

Kelebihan breast pump cocokologinya bagus di saya, karena selama pemakaian saya nggak perna ada keluhan lecet gimana-gimana hehe.Meskipun corongnya bukan yang silicon, tapi cukup empuk, dan nggak keras sampai  bikin lecet. Pompa ini juga bisa double power supply, bisa dicolokin ke listrik atau pakai baterai alkaline ukuran AA 2 buah. Cocok buat working mom kaya saya yang kadang bisa mati lampu di kantor dalam waktu cukup lama. Nggak terlalu kuatir kalau mati lampu asal stok baterai nya ready di meja kerja hehe.

Kekurangan breast pump merk medela seri mini electric ini suara mesinnya aja yang lumayan kenceng. Suara kenceng ini kadang bikin saya nggak enak kalau harus pumping sambil duduk di meja. Saya pumping di meja kerja karena di kantor saya belum ada ruang laktasi, huhu. Tapi suara kerasnya ini juga kadang menguntungkan karena orang jadi notice juga kalau saya lagi mompa ASI hehe. Selebihnya nggak ada lagi sih, selain spare part medela memang harganya agak lumayan.

3. Nursing Apron + DIY Nursing Apron



Nursing apron yang saya pakai merknya Cotton Seeds, beli di LaVie Bandung pas belanja perintilan sebelum lahiran. Sebenernya nggak harus brand ini sih, apa aja asal bahannya nggak nerawang dan ada kaitan kawatnya. Niatnya selain buat dipakai pas pumping di kantor juga pas dipakai baby y imunisasi ke DSA. Tapi semuanya bubar, karena baby y nggak betah kalau ketutupan nursing cover pas menyusui.

Walhasil, nursing apron ini anteng dikantor aja deh buat pompa. Karena saya pumping di meja kerja, maka wajib hukumnya pakai nursing cover. Apron Cotton Seed ini bahannya enak dan ringan banget, nggak bikin gerah. Panjangnya pun pas dipakai di saya yang tinggi badannya 166 cm, gak terlalu gombrong. Gesper dan kawatnya pun dari stainless, jadi meski di cuci pun nggak karatan sama sekali. Kawat melengkungnya ini bantu banget pas lagi mompa, karena tinggal ngintip aja buat cek asi nya udah penuh apa belum.

Karena di cuci 1-2 minggu sekali pas weekend, saya kadang kelupaan bawa ini di tas. Supaya tetep punya back up nursing cover tanpa beli lagi . Yup, saya pun diy nursing apron aja pakai kerudung polos yang bahannya tebal. Caranya tinggal ikat aja di leher deh, dan voila nursing cover ala-ala buat mompa pun sudah jadi :D.

4. Ice Gel


Ice gel saya ini bawaan dari Ner Tur ada 2 buah, ukuran 500 ml. Tapi saya juga punya merk GaBag ukuran 500 ml dan yang unbranded ukuran 200 ml. Sejujurnya setiap hari saya cukup bawa yang 500 ml aja satu buah, untuk jam kerja jam 8 pagi -5 sore. Tapi kalau lembur atau harus keluar kota saya biasanya bawa yang 200 ml plus bawa 1 batang blue ice  aja buat bikin insulated nya dingin lebih lama. 

5. Kantong ASI



Sebagai  ibu-ibu anti ribet-ribet club, kantong ASI itu pas banget buat pilihan saya buat menyimpan ASI.  Ini memang nggak go green sama sekali, tapi apadaya udah coba pakai botol kaca, baby y nggak mau minum ASI perah dari botol kaca coba ? hiks :(.  Demi tuntas meng-ASI-hi tuntas ASI 2 tahun, yaudah lah ya untuk penyimpanan ASI saya hanya ikutin maunya baby y aja.

Kantong ASI perah yang saya pilih itu seringnya dari brand GaBag, dan sesekali beli Natur. GaBag ini di shopee harganya lumayan miring. Sebagai buibu irit dan bpjs (budget pas - pasan jiwa sosialita) tentunya ini ramah di kantong dan bisa nyetok banyak hihi. Kualitasnya juga bagus, alhamdulilah nggak pernah dapet yang bocor dan juga double zipper bag nya pun aman sekali beneran nggak tumpah-tumpah. Kantong GaBag yang saya pakai itu 120 ml sama 150ml ya, pokoknya 2 ukuran itu selalu ada di tas dan laci kantor.

6. Baterai Cadangan


Jaga-jaga kalau di kantor mati lampu, harus siap sedia baterai buat BP.

7. Hand Sanitizer dan Sabun Cuci Tangan 

Peralatan kebersihan lah ya, biar pas nanti merah ASI pas dibantu tangan nggak kuatir kalau tangan nggak bersih. Saya pribadi mengusahakan cuci tangan pakai sabun, tapi karena sering kepepet jadi ya pakai hand sanitizer :D.


8. Tissue Kering dan Tissue Basah

Ini essential banget, karena ya dipakai buat ngelap botol yang basah, atau tumpahan ASI pas transfer dari botol ke kantong ASI.

9. ASI Booster



Bagian yang opsional untuk bawa asi booster, karena biasanya saya minum kalau merasa perlu aja. Mama Bear Soya Milk ini saya suka minum buat ganjel kalau nanggung bentar lagi jam makan tapi udah kebelet laper , hehe. Efek nggak nya lumayan sih, kalau mama bear soya ini bantu mengentalkan asi di saya, kalau produksi makin banyak atau nggak ya gimana seberapa sering pompa dan prinsip supply by demand.

Kalau supplemen yang asifit dan mama bear tea itu saya konsumsi karena saat itu saya lagi sakit flu parah dan salah satu obatnya agak menurunkan produksi asi. Jadi dokternya menyarankan buat minum asifit biar tetep ke booster asinya, begichu.

Ternyata bawaan aku di cooler bag banyak juga ya, haha. Pantesan kadang berasa berat aja gitu bawa ini tas hehe :D. Sebenernya bisa aja sih beli cooler bag yang bisa nyatu sama tas kerja, tapi aku malas bawa berat yang nggak bisa di tenteng hehe. Sekian postingan soal inside my cooler bag nya ya, semoga bisa bermanfaat, sampai jumpa di postingan selanjutnya. Ada ide mau tulis apa soal perintilan jadi ibu ? Jangan lupa comment di bawah ya :)

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.



Monday, August 12, 2019

Botanina Comforting Baby Oil

Trend essential oil itu banyak banget bak jamur di musim hujan kalau kata peribahasa. Siapa saja bisa pakai essential oil mulai dari bayi sampai lansia. Apalagi bayi, yang rasanya ringkih banget dan sebagai ibu juga saya nggak tega kalau serba main obat.

Berbekal dari rasa nggak tegaan kasih obat, saya yang tadinya skeptis jadi mulai tertarik sama trend essential oil. Setiap baca postingan di instagram @byputy dan @anissaast, dan melihat diluar sana banyak yang keracunan juga, aku pun jadi pengen ikutan ahaha. Dari 2 mom influencer itulah akhirnya saya mencoba produk dari Botanina. Bak gayung bersambut pas pengen coba ada diskonan juga di tokopedia botanina, yaweslah saya bungkus satu.



Botanina sendiri adalah brand lokal dan indie, yang ternyata adanya di Bandung. Produknya sudah banyak yang rave karena banyak yang cocok. Terutama buat ibu yang punya bayi dan balita, karena produk oil gini bisa membantu banget. Selain itu kalau lihat di profilnya, Botanina juga organik dan hanya menggunakan bahan alami yang teruji. Di kemasannya pun sudah ada nomor BPOM, jadi insha allah aman.



Varian botanina yang sedang diskon dan saya pilih untuk beli adalah Botanina Comforting Baby Oil. Sebenernya pengen coba yang cold an flu juga sih, tapi saat itu saya kehabisan karena kalah gercep. Yunus sendiri juga termasuk tipe anak yang alhamdulilah nya jarang kena flu sih sebenernya. Eits, meski jarang kena flu, yunus lebih gampang kena masalah saluran cerna  seperti diare dan demam, hiks :(. Karena ini juga pertama kali coba, jadi saya pilih ini tanpa pikir panjang lagi, itung-itung buat preventif ajalah.

Botanina Comforting Baby Oil ini sebenernya reformulasi dari Immunguard Oil yang sudah dibuat sama botanina juga sebelumnya. Seperti namanya si immunguard ini berfungsi buat meningkatkan daya tahan tubuh bayi, sekaligus bisa multifungsi buat dipakai buat lainnya selain oles-oles.

Yang saya beli adalah kemasan 60 ml, jadi ukurannya pas buat dimasukin ke pouch bayi pas jalan-jalan. Kemasannya standard pump + tutup dan warnanya gelap, tapi ada label jelas soal botanina comforting baby oil nya yang di laminating. Menurut aku bagus labelnya di laminating, mengingat ini isinya oil dan kalau misalkan bocor, labelnya nggak akan pudar.



Botanina Comforting Baby Oil ini udah tinggal langsung pakai aja, nggak perlu repot di campur carrier oil dan lain sebagainya. Praktis dan anti ribet ribet club deh, hehe.  Tinggal pump dan langsung oles ke badan bayi. Kandungannya pun terpampang jelas dan bisa di cek juga kalau ini bahannya alami semua, no perservatives. Laff banget, kan botanina?

Oil yang ada di botanina ini campuran banget, dan teksturnya juga ringan banget dikulit. Pengalaman saya pas pakai di Yunus, botanina comforting baby oil ini cepet nyerep. Nggak sticky sama sekali, atu bikin kulitnya greasy. Wangi botanina comforting baby oil juga enak, kaya wangi rempah gitu tapi nggak nusuk dan cepet hilang. Buat yang bayi nya alergi sama wewangian gitu ada baiknya konsul dulu ke dokter ya.


Cara pakainya sendiri sudah ada label botanina nya, seperti foto di bawah.



Sebenernya pengen cobain di tetes di jolang pas mandi, tapi apa daya saya udah papuket (baca : sibuk) jadi lupa deh, haha. Saya lebih suka pakai botanina comforting baby oil ini dioles langsung ke badan bayi setiap habis pakai telon, setelah mandi. Selain itu juga saya suka pakai ini buat pijat sebelum tidur (apalagi kalau kecapean abis gulitik ria), dan juga di bagian leher pas terapi pijat buat penyembuhan tortikolis. Hasilnya yang saya lihat sih baby y nya anteng-anteng aja, dan nyaman juga setelah dipijet. Alhamdulilah nggak ada respon alergi atau kemerahan di kulit sama sekali selama pakai ini. Auto cocokologi banget kalau kata jaman now mah, haha.



Ada cerita menarik juga selama pakai baby oil botanina. Waktu awal baby y mpasi, baby y itu susah banget buka mulut a.k.a GTM (Gerakan Tutup Mulut). Asli saya juga bingung sendiri kenapa, udah coba menu ini itu masuknya sedikit dan lama banget makannya. Isenglah sebelum tidur dan makan dicoba diolesin di perut baby y, ternyata besokannya baby y lahap makannya. Baca beberapa review juga hasilnya gitu,  entah sugesti atau efeknya ada pengaruh.



Puas atau nggak sama botanina comforting baby oil, saya bisa bilang iya puas banget. Walaupun nggak bisa 100% menjamin baby selalu sehat berkat ini, karena perkara sakit juga qodarullah. Tapi bikin baby y nyaman dan nggak ada efek negatif, why not dipakai terus. Repurchase ? Iyes, malah pengen banget coba varian buat orang dewasa yang katanya bisa bikin relax. Tapi sepertinya saya juga bakal coba varian lagi yang buat anak-anak yaa, hihi *tetep belanja*.

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance,
Or any permission from authors.


Friday, August 2, 2019

Mulai Untuk Mengawali Generasi Maju| Event Report Festival Bunda Generasi Maju SGM Bunda

Setelah merasakan sendiri menjadi seorang ibu, sekarang mah udah faham kalau dunia per-ibu-ibuan itu amat sangat kompleks. Mulai dari masa persiapan nya sampai menjadi seorang ibu nya pun, ternyata butuh persiapan yang matang loh manteman. Dari janin di dalam rahim sampai nanti anak usia 5 tahun harus dipersiapkan dari sekarang. Istilah keren nya adalah 100 hari pertama kehidupan, 100 hari pertama yang punya efek jangka panjang untuk kemajuan generasi berikutnya. Duh ngetik kaya barusan rasanya kaya ngerjain TA di kampus deh, haha.


Untuk mempersiapkan 1000 hari pertama kehidupan si buah hati, nggak ada salahnya untuk sering-sering browsing, baca buku bahkan datang ke seminar atau festival yang ada kaitannya dengan ibu hamil. Salah satunya ke Festival Bunda Generasi Maju dari SGM yang minggu lalu, tanggal 28 Juli 2019, di Taman Tegalega Kota Bandung. 

Festival Bunda Generasi Maju SGM ini sebelumnya sudah sukses diadakan juga loh di Surabaya, Jakarta, dan Yogyakarta. Jadi kota Bandung ini adalah kota keempat yang di datangi oleh SGM untuk roadshow berikutnya, yeaay.  Meskipun sudah jadi ibu, tapi rasanya tetep merasa perlu menimba ilmu aja ke acara-acara seperti ini, seenggaknya supaya bisa share juga ke inner circle terdekat yang sekarang sedang mempersiapkan 1000 hari pertama kehidupan untuk si buah hati. 

Acara Festival Bunda Generasi maju SGM ini mulai dari jam 8 pagi dan situasinya ramai banget, dan sudah banyak bumil yang kumpul.meskipun tempatnya di taman tegalega, tapi eventnya ini seru banget karena boothnya ternyata nyaman dan sejuk loh. Begitu datang ke lokasi, sudah banyak booth yang bisa dicoba dan dinikmati sama para ibu hamil loh :).

Ada 6 spot yang tersedia di lokasi dan bisa dicoba satu per satu. Mulai dari pemeriksaan kesehatan (usg, konsultasi dokter, dan cek tekanan darah), pijat dan totok wajah, arena jajan/snack, booth produk sgm bunda, beauty corner, sampai spot buat foto-foto juga ada. Mantep banget pokoknya, seru bisa dijajalin oleh para bumil. 










Pembukaan acara dimulai dengan sesi talkshow bersama dokter obgyn, DR. dr. H. Ridwan Abdullah Putra, SpOG (K.FM) CH.  Di talkshow ini, dr. Ridwan menjelaskan betapa pentingnya untuk menjaga kandungan dengan baik, baik dari segi mengatur aktifitas fisik sampai asupan gizi untuk menunjang kehidupan janin yang ada dalam rahim ibu. Ada beberapa poin yang bisa saya rangkum ya di sini :




1. Pengaturan aktifitas fisik ibu hamil. 
Ini penting banget untuk di manage, mengingat semakin besarnya kandungan badan ibu hamil pasti lebih berasa gampang capek. Intinya kata dr. Ridwan, aktifitas nya bisa seperti biasa hanya saja perlu di kondisikan saja sekuatnya ibu. dr. Ridwan pun menambahkan olahraga yang baikuntuk ibu hamil, seperti senam hamil dan juga yoga yang bisa membantu menguatkan otot-otot kandungan dan juga mengurangi rasa nyaman di beberapa bagian tubuh saat hamil. 

2. Periksa hamil secara rutin. 
Ini mah udah wajib banget hukumnya, deh. Pokoknya buat semua bumil diluar sana jangan lupa untuk memeriksakan kehamilannya setiap bulan ke tenaga kesehatan yaa, baik ke bidan maupun ke dokter kandungan.



3. Kelola stress psikis dan fisik. 
Ibu hamil itu rawan stress loh gaess, apalagi ada istilahnya bawaan orok kalau ibunya moody, hehe. Mood ibu ini sangat dipengaruhi banyak hal kok, salah satunya dari faktor perubahan hormonal saat kehamilan, dan juga pemicu yang berasal dari luar. Jadi saran dr. Ridwan, saat hamil suami dan anggota keluarga juga punya peran penting untuk tetap support secara emosional pada ibu hamil. Meskipun stress memang nggak bisa dihindari, usahakan tetep happy dengan di dukung lingkungan yang suportif dan menjalin komunikasi yang baik sama pasangan. Supaya nggak jadi penyakit akibat ada stress yang dipendam, karena stress psikis ini bisa mempengaruhi ke janin juga loh bu. Yuk berbahagia aja selama hamil mah. 

4. Penuhi Asupan Gizi Seimbang 
Tantangan terbesar ibu hamil itu mayoritas pasti di asupan gizinya, apalagi semakin membesar janin terkadang bikin perut rasanya nggak nyaman dan gampang kenyang. dr.Ridwan punya tips untuk membantu asupan gizi secara seimbang, yakni pengaturan jam makan dengan porsi kecil tapi sering. Jadi nggak apa bangetlah ya buat ibu hamil kalau makannya sedikit tapi sering :). 



Sesi ini pun ada tambahan juga dari PR SGM Bunda, yakni pentingnya untuk memperhatikan asupan mikronutrient pada ibu hami. Iya, mikronutrient ini punya banyak peranan penting untuk perkembangan janin loh. Seperti zat besi (Fe), asam folat, kalsium, vitamin D dan juga minyak ikan. 

Nah untuk memenuhi kebutuhan itu semua, terkadang dari makanan pun belum cukup. Untuk memenuhi nya sekarang SGM Bunda sudah tersedia susu khusus untuk ibu hamil dengan rasa yang enak dan gizinya cukup. SGM Bunda punya complinutri dengan tinggi zat Besi (Fe), asam folat, kalsium, vitamin D dan juga minyak ikan yang sanagt baik untuk menjaga kesehatan ibu dan optimalisasi perkembangan janin. Demi mencapai perkembangan janin dan kesehatan ibu hamil yang optimal. 



SGM Bunda ini juga ada dua rasa, yakni chocolate dan strawberry. Berhubung saat acara saya di suguhi SGM Bunda, ternyata rasanya enak banget nggak bikin eneg. IMHO sepertinya yang lagi hamil pun bakal suka. 

Selesai talkshow, acara pun di lanjut beberapa acara lainnya. Yang kedua adalah sesi prenatal couple yoga. Meskipun cuma menyimak aja di sesi ini, saya jadi inget pas dulu hamil dan ikutan prenatal yoga barengan suami. Saya pernah nulis juga di blog kok soal prenatal yoga, bisa tinggal klik aja dibawah ini (sambil promo blog sendiri) hehe. 





Selanjutnya prenatal yoga ada 2 acara yang bisa dikuti, yakni cooking demo menggunakan SGM Bunda dan ditutup beauty demo dari Wardah Beauty.  Kedua acara ini seru banget dan informatif buat para bumil yang hadir. Apalagi yang cooking class karena produk hasil cooking classnya ternyata enak banget buat di cicip :D.





Overall saking serunya acara dan juga booth yang ada di dalamnya, nggak berasa kalau acaranya udah beres di siang hari. Selama acara berlangsung saya merasa excited banget, karena selain ketemu temen yang lain banyak ilmu yang bisa didapat. Terima kasih banyak untuk SGM Bunda yang sudah menghadirkan acara yang amat sangat berfaedah di Bandung.

mohon maap klo ginuk2, tapi aku lagi nggak isi kok, cuma masi busui aja :')

Buat teman-teman lain yang pengen datang juga ke Festival Bunda Generasi Maju nya SGM Bunda pantengin aja social media nya SGM Bunda yaa. Selain ada info event, di sosmed nya juga udah banyak banget tips, dan info seputar kehamilan dan kesehatan ibu dan janin. Yuk ramaikan dan ikutan untuk menghasilkan #LangkahAwalDukungGenerasiMaju di #FestivalBundaGenerasiMaju berikutnya. 
Social Media SGM Bunda 

Facebook : SGM Bunda 
Instagram : @sgmbunda

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance,
Or any permission from authors.