MOM #4 : Monotasking Demi Kesehatan Mental Working Mom

Sunday, March 29, 2020




Beberapa bulan lalu,sejak awal tahun 2020, saya yang mendadak punya gejala anxiety problem. Iya, saya punya rasa cemas yang cukup berlebih.  Mungkin terkesan lebay, tapi kecemasan saya itu sampai bikin kondisi kesehatan saya tumbang. Tumbang, saya jadi serba ingin multitasking dan merasa cemas berlebih aja kalau ada yang belum selesai. Istilahnya di bahasa sunda nya gugurudugan dan ngarawuh ku siku.

Demi menjaga kewarasan, sebisa mungkin sebelum urgent harus ke psikolog, banyak hal yang saya lakukan buat self help lebih awal. Saya punya kebiasaan baru menonton channel youtube yang memotivasi dan menyortir hl-hal yang bikin down. Di kondisi itu, saya ingin bisa lebih tenang, less panic, and more mindful living.

Oke, balik lagi chanel youtube yang saya tonton. Berawal dari ketidaksengajaan karena muncul di laman utama, saya menemukan Greatmind nya Marissa Anita. Kalau yang tahu acara jadul di Metro TV, 8-11 show, pasti nggak aneh sama kepiawaian host yang satu ini. Video yang saya pertama kali tonton itu adalah Monotasking.

Supaya nggak penasaran saya taruh videonya dibawah ini, biar pada nonton juga :).





Siapa sangka, dari menonton video ini, dampaknya cukup besar di hidupku. Bagaimana nggak, sebagai seorang ibu baru yang bekerja, rasanya related banget sama tema ini. Kebanyakan ibu di tuntut multitasking, mau urusan dirumah maupun pekerjaan. Sadar nggak sadar, saya pun mengiyakan banget kalau multitasking ini segalanya. Padahal multitasking ini lama-lama bikin energi itu habis percuma. Karena seperti di videonya, multitasking itu nggak bisa bekerja dengan baik, karena otak manusia nya pun di design monotasking.

Mengerjakan satu per satu, demi fokus hasil maksimal dan juga kewarasan :).

Perjalanan monotasking ini saya mulai dari awal tahun, setelah saya pulang habis rawat inap di rumah sakit, tepatnya. Sambil mencicil tenaga dan fokus di masa pemulihan, monotasking ini ternyata berdampak sangat positif buat saya pribadi.

Beberapa manfaat monotasking yang saya rasakan, akan saya tuangkan di poin berikut :

1. Lebih Fokus dan Pekerjaan Minim Error

Pernah dengar istilah baby's brain pada ibu hamil dan menyusui? Singkatnya ya kondisi otak kurang fokus, dan mudah kosong. Ini saya alami betul, dan saya juga sadar kalau efek babys brain ini cukup mengganggu saya. Kondisi ini juga makin parah, kalau saya maksain untuk multitasking, jadi nggak ada hasil yang maksimal yang dikerjakan, huhu.

Beruntung setelah monotasking, saya jadi bisa lebih fokus dan pekerjaan yang saya kerjakan jadi bisa maksimal dan erornya cukup berkurang. Lumayan banget kan, nggak banyak revisian pas diminta bikin berkas ama atasan.

2. Berkurang (Malah Tidak) Proscrastinating

Monotasking mengurangi kebiasaan jelek saya yang mudah terpancing fokus, atau procrastinate. Iya kebiasaan ini saya punya dari lama, dari sebelum menikah pun yaa gitu. Contoh aja, nulis blog aja dulu nggak bisa diem depan laptop sampai tulisannya selesai. Kadang malah buka youtube, atau malah ngerjain hal lain dan akhirnya postingan saya yang mau publish lebih lama beresnya #curhat.  Tapi itu dulu, sekarang beneran bisa nulis dengan tenang dan selesai di satu waktu.

Hal ini pun nggak cuma berlaku buat ngeblogging aja, tapi pekerjaan juga. Maka jangan heran kalau saya nggak pernah atau langka share soal pekerjaan di socmed, karena saya fokus monotasking, hehe.


3. Pekerjaan Jauh Lebih Cepat Selesai

Ini nih dampak terbesarnya, semua jadi lebih cepet selesai dan lebih terprioritas. Memang kenikmatan luar biasa kalau pekerjaan bisa jauh lebih cepat selesai. Selain bisa santai sejenak buat sekedar nyeduh susu coklat pas kerja, tentunya saya jadi lebih konsen saat ngerjain pekerjaan selanjutnya.

Nggak ada hal yang bikin saya cemas, atau merasa dikejar-kejar berlebihan. Walaupun deadline mah tetep ada aja, hehe. Anxiety yang rasakan juga jauh lebih berkurang, seenggaknya ga ada beban yang bikin rasa takut saya bertambah besar.

4. Good Time Management

Dengan monotasking, mengerjakan sesuatu jadi punya timeline dan prioritas yang jelas. Otomatis ini pengaruhnya besar dalam mengatur waktu. Lebih dari itu sih, dengan monotasking juga bisa ngaruh secara tidak langsung ke financial. Jadi waktu adalah cuan itu nyata adanya manteman.

5. Punya Quality Time Lebih Dirumah

Khusus yang ini mungkin dirasa pas lagi libur kerja atau dirumah. Kalau beres ngerjain ini itu, saya punya waktu lebih buat sekedar motoin produk, atau malah baca buku dengan tenang. Apalagi kalau masih ada mba yang bantu jagain anak, kan zen mama banget dirumah. Percayalah rebahan itu enak banget, apalagi bisa ikut bobo siang sama anak, rasanya surga banget buat ibu-ibu mah hahaha.

Panjang juga ya curhatan saya yah, ternyata haha. Intinya dalam proses mengurangi anxiety problem saya bakal melakukan hal apapun yang positif yang bisa mencipakan ketenangan. Ketenangan yang akhirnya saya bisa mengerti seutuhnya, adalah kunci dalam melakukan banyak hal.

Bukan untuk mengambil keputusan krusial butuh ketenangan, tapi sehari-hari, even mengerjakan pekerjaan domestik juga perlu banget yang namanya ketenangan. Supaya fokus dan capaian sehai-hari juga tercapai. Kalau goals kecil saja bisa terwujud, insha allah yang besar juga bisa kan? hehe.

Punya cara-cara supaya tetep istiqomah dalam monotasking? Yang mulai atau malah sudah terbiasa monotasking, boleh banget share di comment gimana, hehe.

postingan ini collaboration with BHB


All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.

You Might Also Like

15 komentar

  1. Hihii..problem kesehatan jaman now adalah kesehatan mental, banyak pasienku yang anxiety,bahkan hampir bundir.

    Nah, mau monotasking ato multitasking, adalah pilihan masing2, tergantung kapasitas dalam dirinya, yang penting lebih smart mengatur waktu itu sendiri agar ga rempong dan cemas berlebihan.

    ReplyDelete
  2. Aku tuh justru kalo monotasking makan waktu banyak. Kebiasaan ngerjain apa2 bebarengan. Waktunya lebih efektif. Hahaha

    ReplyDelete
  3. Aku setuju .. Sebtulnya kita harus mampu mengukur diri kita sendiri . Orng bisa multitasking belum tentu kita bisa melakukan itu pun sebaliknya

    ReplyDelete
  4. Akutuh pernah baca ttg monotasking ini dan berusaha buat nerapin. Tapi di aku ga bisa :-( keadaan menuntut multitasking.

    ReplyDelete
  5. Caranya jangan mikirin yg lain-lain hehe. Cukup satu aja di satu waktu dan pengerjaannya bisa dicicil

    ReplyDelete
  6. Ah iya bener aku juga kadang suka ngarawu ku siku ..🤣 tp sekarang udah mulai prioritaskan yg bisa lebih gampang di kerjain dulu, biar bisa selesai satu-satu.😊

    ReplyDelete
  7. Sama teh, aku lagi mencoba untuk nurunin "ritme". Sempet lihat video tentang avoiding hustle culture pas nyari-nyari referensi minimalism, dan emang bener sih. Monotasking bikin lebih banyak waktu efektif dan efisien, jadi lebih mudah untuk bersyukur :D

    ReplyDelete
  8. Waaah. Informasi baru nih buat aku. Selama ini aku berpikir multitasking itu yg terbaik krn bisa menghemat waktu. Makasih sharingnya teteeh

    ReplyDelete
  9. wah aku banget nih gugurudugan. kayanya harus mencoba menerapkan monotasking ini deh aku

    ReplyDelete
  10. Gugurudugan memang gak nyaman banget ya. Aku juga pengen semuanya beres, segala dikerjain. Tapi gak sampe anxiety sih. Hehehe. Semoga teteh lebih santuy ya jalanin hidup.💪😊

    ReplyDelete
  11. Dari baca judul udah tertarik kok biasanya semua nganjurin multitask ini malah monotask dan setelah dibaca relate banget aku yg baru lahiran beneran deh ngerasain namanya baby brain susah fokus hiks makasi sharingnya ya teh mudah mudahan setelah coba dipraktekin membawa angin segar lebih produktif dengan cara berbeda hehe

    ReplyDelete
  12. Beneer banget. Kadang kita pengen multitasking tapi ternyata ngga sesuai harapan. Semoga kedepannya kita bisa lebih baik dengan monotasking ini. Makasih sharingnya teeh

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mampir dan comment ya :)
Jangan spam dan link hidup diantara kita ya, karena bakal aku hapus.

Twitter : @destywids

Fb Fanpage

Instagram : @ destywids


Instagram : @ destywids