Thursday, August 22, 2019

Isi Tas ASI Perah (Cooler Bag) Ibu Bekerja



Awal bulan agustus ini ternyata ada event istimewa yang dirayakan di seluruh dunia yang special buat semua ibu di dunia, Pekan ASI Sedunia. Eits, bukan berarti yang dikasih sufor atau saat ini masih campur ASI dan sufor (partially breastfeeding) nggak bisa ya. Semuanya juga tetap bisa merayakan kok, buibu. Apapaun caranya tetap semangat yah untuk terus mengASIhi buah hati. Peluk virtual ya buibu semua :*.

Sebagai working mom yang bertekad komitmen meng-ASI-hi semampu yang bisa, rasanya nggak bisa jauh deh sama yang namanya perintilan untuk seputar ASI. Mulai dari memilah breast pump (BP) sampai perintilan pakai kantong asi atau mau pakai botol kaca, hehe. Ribet memang awalnya tapi kalau goals nya demi bisa mencukupi kebutuhan ASI pas anak ditinggal di rumah, why not ?

Kali ini saya mau bebongkaran isi peralatan perang meng-ASI-hi versi saya as working mom. Biar nggak bikin post berkali-kali pun, saya bakal bikin mini review nya juga dimari. Jadi disimak aja terus postingan ini ya :).

Disclaimer : Semua barang yang ada di postingan ini saya beli sendiri.

1. Cooler Bag NerTur 



Alasan awal saya milih cooler bag merk Ner Tur ini adalah fancy. Sungguh saya memang receh banget soal milih tas buat simpan asip. Saya terhitung gambling beli tas asi perah ini, karena ini juga kado dari teman kuliah. Iya, saya sendiri yang bilang ke teman saya minta kadonya tas ini, hehe. Kalau liat di instagram nya memang tas nya Ner Tur ini memang kece banget desainnya. Cocok buat milenials mom yang anti ribet ribet club, yang fungsinya dapet dengan desain aesthethic.

Selain fungsinya, harganya si Ner Tur ini affordable kok, standard harga cooler bag pada umunya. Pangalaman saya pakai tas ini selama kurang lebih 6 bulanan pakai pun nggak mengecewakan kok. Bagian cooler bag atau insulated nya terbukti bisa nahan dingin dalam waktu cukup lama. Belum pernah ada kejadian kurang dari 8 jam asip dan ice gelnya cair. ASI perah saya bisa tahan sampai 10 jam dengan aman dan tentram.

Pengalaman terlama saya pernah bawa ASI perah sampai 13 jam karena dinas keluar kota, pakai tas ini aman-aman aja. Ini bukan sponsored post atau endorsed ya, tapi jujur memang kualitasnya bagus untuk brand lokal saat ini :). jadi di mata saya minus untuk si cooler bag ini gak ada rasanya. Saya juga lagi ngiler sama mini cooler bag nya, buat bawa bekal makanan nya baby y, hihi. Kan lumayan buat nyimpen cemal-cemil dan bubur mpasi baby y pas lagi jalan-jalan keluar rumah *ngode suami minta beli* :D.

2. Breast Pump Medela Mini Electric 

Menentukan breast pump yang pas dari segi fungsi dan budget itu lumayan menguras tenaga dan pikiran. As you know, harga buat breast pump yang bagus dan di rave banyak orang itu, nggak murah-murah amat. Karena saya nggak mau rugi, saya dan suami tadinya sudah niat mau sewa pompa, sebelum benar-benar mau beli yang mana.



Tapi sewa pompa itu hanya wacana forever, pada saat teman kakak sepupu saya menawarkan pompa Medela Mini Electric preloved pada saya dengan harga yang amat sangat murah. Harganya IDR 300k saja buibu, sudah dapat pompa preloved yang baru dipakai sebulan saja, terus dianggurin selama 1 tahun. Tanpa pikir panjang saya beli aja, karena harganya setara 2 bulanan sewa pompa asi, dan harga second untuk pompa ini juga sekitar IDR 500 - 700k . Such a good deals, rite?

Kelebihan breast pump cocokologinya bagus di saya, karena selama pemakaian saya nggak perna ada keluhan lecet gimana-gimana hehe.Meskipun corongnya bukan yang silicon, tapi cukup empuk, dan nggak keras sampai  bikin lecet. Pompa ini juga bisa double power supply, bisa dicolokin ke listrik atau pakai baterai alkaline ukuran AA 2 buah. Cocok buat working mom kaya saya yang kadang bisa mati lampu di kantor dalam waktu cukup lama. Nggak terlalu kuatir kalau mati lampu asal stok baterai nya ready di meja kerja hehe.

Kekurangan breast pump merk medela seri mini electric ini suara mesinnya aja yang lumayan kenceng. Suara kenceng ini kadang bikin saya nggak enak kalau harus pumping sambil duduk di meja. Saya pumping di meja kerja karena di kantor saya belum ada ruang laktasi, huhu. Tapi suara kerasnya ini juga kadang menguntungkan karena orang jadi notice juga kalau saya lagi mompa ASI hehe. Selebihnya nggak ada lagi sih, selain spare part medela memang harganya agak lumayan.

3. Nursing Apron + DIY Nursing Apron



Nursing apron yang saya pakai merknya Cotton Seeds, beli di LaVie Bandung pas belanja perintilan sebelum lahiran. Sebenernya nggak harus brand ini sih, apa aja asal bahannya nggak nerawang dan ada kaitan kawatnya. Niatnya selain buat dipakai pas pumping di kantor juga pas dipakai baby y imunisasi ke DSA. Tapi semuanya bubar, karena baby y nggak betah kalau ketutupan nursing cover pas menyusui.

Walhasil, nursing apron ini anteng dikantor aja deh buat pompa. Karena saya pumping di meja kerja, maka wajib hukumnya pakai nursing cover. Apron Cotton Seed ini bahannya enak dan ringan banget, nggak bikin gerah. Panjangnya pun pas dipakai di saya yang tinggi badannya 166 cm, gak terlalu gombrong. Gesper dan kawatnya pun dari stainless, jadi meski di cuci pun nggak karatan sama sekali. Kawat melengkungnya ini bantu banget pas lagi mompa, karena tinggal ngintip aja buat cek asi nya udah penuh apa belum.

Karena di cuci 1-2 minggu sekali pas weekend, saya kadang kelupaan bawa ini di tas. Supaya tetep punya back up nursing cover tanpa beli lagi . Yup, saya pun diy nursing apron aja pakai kerudung polos yang bahannya tebal. Caranya tinggal ikat aja di leher deh, dan voila nursing cover ala-ala buat mompa pun sudah jadi :D.

4. Ice Gel


Ice gel saya ini bawaan dari Ner Tur ada 2 buah, ukuran 500 ml. Tapi saya juga punya merk GaBag ukuran 500 ml dan yang unbranded ukuran 200 ml. Sejujurnya setiap hari saya cukup bawa yang 500 ml aja satu buah, untuk jam kerja jam 8 pagi -5 sore. Tapi kalau lembur atau harus keluar kota saya biasanya bawa yang 200 ml plus bawa 1 batang blue ice  aja buat bikin insulated nya dingin lebih lama. 

5. Kantong ASI



Sebagai  ibu-ibu anti ribet-ribet club, kantong ASI itu pas banget buat pilihan saya buat menyimpan ASI.  Ini memang nggak go green sama sekali, tapi apadaya udah coba pakai botol kaca, baby y nggak mau minum ASI perah dari botol kaca coba ? hiks :(.  Demi tuntas meng-ASI-hi tuntas ASI 2 tahun, yaudah lah ya untuk penyimpanan ASI saya hanya ikutin maunya baby y aja.

Kantong ASI perah yang saya pilih itu seringnya dari brand GaBag, dan sesekali beli Natur. GaBag ini di shopee harganya lumayan miring. Sebagai buibu irit dan bpjs (budget pas - pasan jiwa sosialita) tentunya ini ramah di kantong dan bisa nyetok banyak hihi. Kualitasnya juga bagus, alhamdulilah nggak pernah dapet yang bocor dan juga double zipper bag nya pun aman sekali beneran nggak tumpah-tumpah. Kantong GaBag yang saya pakai itu 120 ml sama 150ml ya, pokoknya 2 ukuran itu selalu ada di tas dan laci kantor.

6. Baterai Cadangan


Jaga-jaga kalau di kantor mati lampu, harus siap sedia baterai buat BP.

7. Hand Sanitizer dan Sabun Cuci Tangan 

Peralatan kebersihan lah ya, biar pas nanti merah ASI pas dibantu tangan nggak kuatir kalau tangan nggak bersih. Saya pribadi mengusahakan cuci tangan pakai sabun, tapi karena sering kepepet jadi ya pakai hand sanitizer :D.


8. Tissue Kering dan Tissue Basah

Ini essential banget, karena ya dipakai buat ngelap botol yang basah, atau tumpahan ASI pas transfer dari botol ke kantong ASI.

9. ASI Booster



Bagian yang opsional untuk bawa asi booster, karena biasanya saya minum kalau merasa perlu aja. Mama Bear Soya Milk ini saya suka minum buat ganjel kalau nanggung bentar lagi jam makan tapi udah kebelet laper , hehe. Efek nggak nya lumayan sih, kalau mama bear soya ini bantu mengentalkan asi di saya, kalau produksi makin banyak atau nggak ya gimana seberapa sering pompa dan prinsip supply by demand.

Kalau supplemen yang asifit dan mama bear tea itu saya konsumsi karena saat itu saya lagi sakit flu parah dan salah satu obatnya agak menurunkan produksi asi. Jadi dokternya menyarankan buat minum asifit biar tetep ke booster asinya, begichu.

Ternyata bawaan aku di cooler bag banyak juga ya, haha. Pantesan kadang berasa berat aja gitu bawa ini tas hehe :D. Sebenernya bisa aja sih beli cooler bag yang bisa nyatu sama tas kerja, tapi aku malas bawa berat yang nggak bisa di tenteng hehe. Sekian postingan soal inside my cooler bag nya ya, semoga bisa bermanfaat, sampai jumpa di postingan selanjutnya. Ada ide mau tulis apa soal perintilan jadi ibu ? Jangan lupa comment di bawah ya :)

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.



Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terima kasih banyak sudah mampir dan comment ya :)
Jangan spam dan jangan ada link hidup diantara kita ya, karena bakal aku hapus.