Sunday, January 12, 2020

#MenjadiBuibu: Perjalanan Hidup Satu Dekade dari 2009-2019


Menjelang pergantian tahun di linimasa atau social media seperti instagram, hits banget soal decade recap. Saya pun ikutan ngisi rekap hidup saya juga kok pakai template nya Mommiesdaily, hahaha. Iseng banget kok sebenernya, ikutan ala-ala orang, just for fun aja. Tapi rasanya rekap satu dekade ini sayang banget kalau cuma diabadikan di sosmed. Kalau di blog ditulis versi lebih panjangnya bakal seru ya. Seru buat di kepoin hahahaha.



Focus to the point, mari kita bahas per tahun ya ^^. 

2009-2010 

Tahun 2009-2010 ini, saya masih tingkat 2 menuju ke tingkat 3 untuk diploma 3 gizi. Iya, saya sebetulnya ahli gizi atau nutrisionist sebenernya, haha. Tapi di tahun selanjutnya saya jelasin kenapa saya nyasar sana-sini sampai punya blog dan jadi website sendiri ini ^^. 

Nah di tahun ini saya sejujurnya selain sibuk kuliah (itupun cuma pembekalan), dan sudah praktek kerja lapangan. Lumayan berjibaku banget ditahun ini karena nyaipin ke desa, dan banyak perintilannya. Mungkin temen-temen yang nakes (tenaga kesehatan) tahu banget lah susahnya bikin kuesioner, uji coba, samapi pelaksanaan dan olah data. Memang di tahun ini saya dan teman-teman sperjuangan lagi capek-capeknya banget. 

Tak hanya PKL ke desa dan puskesmas, saya juga ngumpulin data buat buat tugas akhir. Yup meski diploma 3, ada tugas akhir yang namanya karya tulis ilmiah untuk syarat kelulusan. Percayalah di tahun ini saya langsing banget hahaha. 

2011

Selesai 2010, 2011 ini masih menyisakan PKL yang terakhir sebelum sidang KTI dan juga kelulusan, yakni PKL Rumah Sakit atau rotasi klinik. Saya agak kewalahan di part praktik ke rumah sakit, nggak se-excited praktik ke desa atau puskesmas. Alhamdulilah beres tepat waktu dengan segala dramanya, meskipun rasanya engap banget. Rotasi rumah sakit pertama saya di RS Dr. Moewardi Surakarta. 

Lanjut ke sidang KTI, rasanya lega kebangetan bisa beresin tugas akhir. Setelah pening olah data dengan korelasi regresi dan saya yang jelimet angka pun bisa lewatin dengan lancar, alhamdulilah. Di tahun ini saya pun akhirnya bisa lulus D3 saya ^^. 

Punya tekad bercita-cita jadi dosen saat itu, tadinya di tahun ini saya pengen lanjut kuliah S1. Sayangnya, kerena proses ijasah D3 saya lama, akhirnya harus pending tahun depan. Universitas yang saya tuju juga memang pengen ijazah dan transkrip legalisir sebagai syarat daftar. Ujian pertama tahap kehidupan banget, mimpi terpending :'(. 

Di tahun ini pula, pertama kali mental breakdown, saya jadi pengangguran, susah dapat kerja. Saya jamin baper banget saya kalau ada yang nanya kenapa belum kerja tetap. Mulai suka depresi (dan mungin tahap post power depresion) tapi masih ada penyemangat kalau tahun depan kuliah lagi. Kapan-kapan saya nulis ah pengalaman post power syndrome saya di blog. 

2012 - 2014

Akhirnya saya resmi diterima S1 Ilmu Gizi di Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya. Rasanya penantian setahun nganggur saya terbayar lunas, dan rasanya bahagia banget bisa keluar Bandung untuk waktu yang cukup lama.  Satu setengah tahun saya dihabiskan di Kota Malang, menikmati kesendirian saya dengan jauh dari orang tua, LDR-an dengan mantan haha, dan jauhan juga dengan jodoh saya yang sebenernya.

Fun fact: sebenernya teman yang sekarang jadi suami ini mulai kontak dengan saya ya pas lagi di Malang ini, ahahahaha.

Selama itu juga lah, saya cukup struggle buat belajar, baik secara akademik dan juga non akademik. Belajar mengehemat jadi anak kost, struggle hidup sendiri dan menghadapi beberapa hal toxic yang cukup ganggu mental. Ngalamin dari ketawa sampai nangis sendiri di kota orang juga udah kelewatin semua. Namanya juga lyfe yaah, pahit manis ada nggak kaya air mineral ada manis-manisnya aja ;). 

But i'm very thankful for everything, alhamdulilah Allah swt plans never fails me. Biggest lesson is, we can't please and pleasant for everyone.

Lulus dengan nilai yang lebih baik dari saat Diploma 3, itu sudah lebih dari cukup buat membahagiakan kalau dipikir-pikir sekarang. Setidaknya itu jadi kado termanis buat mendiang ayah saya yang hadir saat wisuda UB bangga kalau anaknya nggak malu-maluin terus, lol. 

Setelah lulus di UB alhamdulilah, saya nganggur nggak selama pas D3, meski sering jadi enumerator dan freelancer. Beberapa hal yang akhirnya bisa saya beli juga dari hasil keringat sendiri itu udah bikin saya bahagia. Pertengahan 2014 pun membuka jalan saya untuk punya blog, yang tanpa disengaja bisa di geluti lama banget sampai sekarang. Walaupun masih bolong-bolong, gak kerasa udah mau 5 tahun aja dong, terharu banget akutu ^^.

2015

The most grieved year, so far. Tahun yang lumayan menguras banyak emosi. Setelah bisa bebas total dari hal 'toxic' di tahun sebelumnya, ujian di tahun 2015 ini waw banget. Rasanya di test langsung sama Allah itu bener-bener berat di tahun ini. Mulai dari putus cinta dari hubungan 7 tahun lamanya yang nggak mengenakan, karena di selingkuhin  plus ditinggal nikah sekaligus. Kalau mau jujur, sekarang pengen standing applouse sandiwaranya apik hampir bikin gila (untungnya kagak), hahaha. 

Pertengahan tahun ini saya akhirnya nggak melulu jadi freelancer, karena saya akhirnya bisa merasakan kerja di korporat. Meskipun nggak bisa disebut namanya disini, tapi jujur dari hati dalam bangga banget bisa jadi bagian disana. Asli seorang kudet kaya saya, bisa punya prestasi kerja di korporat multinasional haha. Nyaman jadi junior dikantor baru, akhirnya membuat saya beneran move on dari patah hati. Menikmati dunia #worklyfe lah pokoknya.


Penghujung tahun 2015 paling menyakitkan tiba, ayah meninggal dunia dari sakit jantung selama 2 tahun. Tepat h-2 ulang tahun saya, jadinya di usia 25 tahun saya genap jadi anak yatim. Percayalah menerima dan memeluk kehilangan orang tua itu lebih sakit dari sekedar diputusin. Di hari 1 ayah saya wafat, air mata saya sedikit, saking terlalu sakit. Selanjutnya saya tiap malam, di jam-jam witching hour atau jam-jam tahajud saya bisa nangis histeris  sendiri.  Butuh waktu lama buat sembuh dari luka ini, karena ya memang sakit banget.

2016-2017

Hidup saya mulai berubah banget rasanya kaya naik roller coaster. Tahun yang menurut saya lumayan banyak mengubah cara pandang soal hidup. Mengalami lagi naik turun karier lebih terjal di hitungan di bulan ini. Mulai dari korban efisiensi, drama 'titipan', pindah bagian tapi rasanya buntu. Merasa lelah banget sampai sakit psikosomatis, akhirnya akhir tahun 2016 saya memutuskan buat resign total. 

Hukum lost and found bekerja di hidup saya. Betul, kalau banyak yang bilang, kehilangan itu sementara karena pasti akan ada yang ditemukan lagi. Tidak sampai sebulan resign, Allah SWT menjawab permintaan saya sejak 2 tahun lalu soal jodoh. Jadi kalau doa orang teraniaya itu diijabah itu memang bener sih, saya memang minta 2 tahun jeda baru mau nikah. Jodoh saya pun ternyata nggak jauh, temen saya sendiri. Temen SMA yang di curhatin dari pas putus sama orang lain.

Lucu emang hidup ini, kadang-kadang ahaha. Teman yang sekarang suami ini, beneran serius dan nggak perlu lama saya mau say yes komitmen. Cerita lengkapnya ada di postingan di bawah yaa :

#TemanTapiMusuhan Akhirnya Jadi #TemanTapiMenikah...

Setelah menikah di tahun 2017, alhamdulilah akhirnya saya dapat ganti karir yang lebih baik. Bekerja kembali sebagai staf akademik di tempat saya kuliah D3. Alhamdulilah juga nggak lama, saya pun diberikan amanah untuk hamil ^^.

2018 - 2019

Perjalanan saya menjadi working mom pun dimulai dari hamil, melahirkan, menyusui dan parenting. Sebagian besar sudah saya tuliskan di blog ini, silahkan menuju tag motherhood journey. Ada preggo story, rangkuman pengalaman hamil, labor story, dan mungkin curhatan lainnya setelah saya menjadi seorang ibu.

Prestasi banget buat saya yang introvert ini menulis hal yang lumayan personal. As an INFP person, saya tertutup kalau cerita hal privat. Rasanya ya, selama di keep sendiri kenapa saya mesti banget cerita. Jadi di saat blogger lain mulai pindah platform menulis stories di instagram, saya milih jadi penonton. Bingung mulai cerita harus dari mana.

Namun karena jadi ibu baru itu kadang bikin kepala mumet dan mudah burn out, rasanya menulis blog itu lumayan menolong. Menolong meringankan beban yang ada di hidup ini, wkwk. Jadi di tahun 2019 lalu saya memutuskan mau rajin sebisanya nulis blog dan mengganti nama domain dari destywidy.com ke www.destywids.com.


Panjang banget ya tulisannya? Udah bisa ke indeks dengan baik dan organik kan sama Mbah Gugel?? hehe.

Akhir-akhir ini saya seneng banget kok blog ini di kepo-in, soalnya biar pageview nya naik dan analytics nya bagus. Maklum kan abis rombakan nama domain juga sih, jadi rasanya kaya mulai dari nol, huhuhu. Netijen, aku mohon doa dan dukungan kalian ya, lewat ngepoin blog ini :D. Salah satu keinginan aka resolusi tahun 2020, aku pengen rajin lagi ngeblog dan banyak bikin tulisan tahun ini. Sampai jumpa di postingan berikutnya.


All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.



Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terima kasih banyak sudah mampir dan comment ya :)
Jangan spam dan jangan ada link hidup diantara kita ya, karena bakal aku hapus.