MOM #6 : 6 Kegiatan Baru Saat Work From Home #dirumahaja

Saturday, May 16, 2020


Tanggal 16 Mei ini sudah genap tiga bulan #dirumahaja, sejak 16 Maret lalu. Bukan waktu yang sebentar memang, banyak lika-likunya yang saya alami. Mulai dari mental sendiri sampai anak yang harus banget di rawat di rumah sakit. Hingga melewati ramadan kali ini, yang akhirnya saya baru bisa puasa lagi pasca lahiran dan menyusui dengan kondisi yang berbeda. 


Banyak hal yang sebenernya cukup bikin sedih melewati pandemi ini, tapi terlalu larut dalam kesedihan juga nggak baik kan ya, tul gak? 

Menghapus rasa sedih, kadang hampir putus asa, rasa takut dan kekhawatiran berlebih, itu bukan hal yang gampang di tengah situasi pandemi gini.  Harus punya niat dan tekad yang besar buat tetap waras. Dua hal itu jadi punya dorongan besar dalam diri untuk punya capaian, dan tetap produktif meskipun nggak bisa sebebas merpati terbang di langit, hiks. 

Demi kewarasan, saya pun jadi punya beberapa kebiasaan baru yag sebelumnya nggak pernah atau jarang dilakukan sebelum dirumahaja. Alasan kenapa baru pas pandemi saya lakukan ya cliche, merasa nggak punya waktu cukup aja dulu dan sekarang akhirnya merasa punya waktu, huhu. 

1. Declutering Besar-Besaran (Skincare dan Wardrobe)


minimalism, decluterring, lifestyle


Gaya hidup minimalism ini sebenernya sudah saya perhatikan sejak awal tahun ini. Berawal dari nonton beberapa vlog, terutama dari youtuber indonesia, saya jadi suka ngulik dan kepo kok bisa bertahan dengan gaya hidup minimalism. Soalnya saya nggak suka hal ribet, merasa gaya hidup yang satu ini itu related banget. Harus kuakui, kehidupanku ini sering kadang kurang mindful karena kebanyakan barang, merasa nggak puas, dan mudah lapar mata. 

Padahal kalau liat suami, kadang saya malu aja gitu dia bisa hidup-hidup aja dengan baju yang nggak banyak, dan barang-barang yang gak too much tapi semuanya kepakai dan bermanfaat banget. Prinsip baju baru, 1 baju keluar buat dihibahkan itu berlaku banget buat dia. Meskipun agak sulit, tapi rasanya saya harus deh mulai kaya gitu. Minimal tahu yang mana keep dan dipakai dan mana yang harus out. Gak hanya baju, tapi apapun termasuk makeup dan skincare. 

Langkah awal yang saya lakukan adalah mulai melakukan pembenahan atu decluterring besar-besaran atas barang yang saya miliki. Yang paling kentara memang baju, dibanding makeup dan skincare ya. Pas mulai hamil, koleksi makeup dan skincare saya sudah banyak berkurang untungnya. Alasan gak hanya males dandan, tapi kondisi hamil memang jadi punya banyak batasan dalam memilih skincare, jadi gak bisa icip yang aneh-aneh. Jadi yang masih layak pakai, PAO (Period After Opening) produk yang panjang perlahan sudah saya hibahkan ke orang terdekat, dari saudara dan juga teman. Pas wfh ini, alhamdulilah tinggal rapih- raphin lagi aja. 


Lain dengan baju, rumit gaes. Pas saya cek lemari, rasanya pengen nangis. Antara baru ngeh baju lumayan banyak sama rasa nggak rela pas harus hibah. Drama dikit memang, nimang-nimang mana yang harus keep sama out. Akhirnya sih alhamdulilah lumayan banyak yang out nya, dan sekarang lumayan rapi karena udah di kelompokin baju yang di keep. Yang motif, kaos, dan juga satu warna. Meskipun belum seminimalis orang yang udah minimalism, tapi mulai dulu ya sekarang, hehe. 

2. Lebih Aware Urusan Home Comfort dan Sanitasi Hygiene

Selama pandemi, kerasa banget jadi makin rajin ya soal bersih-bersih rumah. Kalau nggak tahu tekniknya, rasanya cukup berat kalau harus terus-terusan bersih-bersih rumah. Apalagi karena wfh, saya juga memutuskan untuk ngatur jadwal pengasuh anak yang tadinya tiap hari jadi seminggu 3 kali saja. Sisanya saya lumayan rempong karena fokus momong anak balita sambil wfh juga. 

Mau nggak mau saya pun mulai berbagi tugas bebersih sama suami, dan juga ibu saya pas mereka wfh. Ada enaknya sih, soalnya suami memang lebih jago bebenah dan bebersih dibanding saya, haha. Malu juga sih sebenernya nggak jago bebenah, jadi akhirnya saya mau belajar deh soal ini. 

Belajarnya tetep ngandelin socmed, youtube dan juga blog aja. Kalau instagram saya follow dan liatin Dhatu Rembulan, Fany Sebayang, dan Maurelia Imron. Untuk youtube random sih, cuma paling sering nonton Living Loving (+ baca blognya). 

Faedahnya ya, tahu tips dan triknya gimana beberes dengan optimal. Apalagi jadi tahu kan mana yang harus dikerjain daily, weekly sama deep cleansing. Rumah jadi makin bersih dan nyaman buat di tinggalin pas pandemi ini. 

3. Make Over Meja Belajar 


Nyambung dengan point sebelumnya, di rumah kecil ini saya punya meja belajar di kamar saya yang lama pas saya masih single. Sampai saat ini kamarnya masih nganggur ga ada yang pakai, jadinya setengah gudang kecil jatohnya. 

Begitu 1-2 minggu saya wfh, saya tiba-tiba aja pengen beresin ini meja sekalian. Tanggung banget kan kalau brang kaya skincare ama makeup udah beres tapi mejanya nggak. Di beresin pun alhamdulilah pasti fungsinya balik lagi dan berguna juga buat kerja dirumah. 

Voila,

minimalism, decluterring, workspace indonesia
Kondisi terkini agak rapih, tapi masih perlu bebenah lagi hiks :')


Setelah diberesin jadi faedah banget, meskipun masih jauh dari instagramable hehe. Masa wfh ku lumayan jadi lebih kondusif dan bisa lebih produktif daripada kerja sambil rebahan di kamar tidur. Lebih terasa produktif memang, kalau diri ini dibawa situasi yang berbeda. Ditambah lagi, saya pun dress up dan berhijab ala mau ke kantor beneran di jam-jam wfh. 

Antara makin semangat dan juga makin kangen kantoran ya. Semoga pandemi ini berlalu, new normal berjalan kondusif ya :'). 

4. (Lumayan) Rajin Memasak dan Coba Banyak Resep Baru

Kontradiktif memang, saya yang kuliahnya ahli gizi dan pasti masak buat praktikum kenyataannya saya jarang banget masak yang beneran niat. Alasannya blender dirumah rusak dan saya lumayan males ngulek bumbu, wkwk. Ya allah, maapin aku dong, hiks. 

Saya inget banget diawal kegabutan wfh, saya suka scrolling ke akun masak-masak di ig mommylicious, bunda didi, dan lainnya yang sering pakai chopper dari Mitochiba. Meskipun itu choppernya endorse, tapi karena banyak yang komen bagus dan banyak juga yang pakai, saya pun jadi yakin dan beli. 

Alhamdulilah saya beli di tokped pas harganya belum naik dong, haha. Mungkin karena yang gabut pengen masak kaya saya banyak, sepertinya bikin si chopper ini laris manis dan harganya naik. Meskipun nggak ada fotonya karena keburu ludes sama bocil dan suami, saya sukses bikin beberapa masakan. Ada gyoza, nugget tuna, nugget ayam, ayam suwir dan ayam jerit ala-ala, dan banyak lagi haha. 

Resepnya jangan tanya, saya cuma ngandelin cookpad aja. Resepnya banyak yang oke, apalagi pas awal pandemi saya daftarin yang premium karena gratis sebulan, hehe. Meskipun sekarang udah stop pakai yang premium (di ios lebih mahil sih, huhu) tapi tetep bisa dipakai buat search resep yang enak-enak, hehe. 

5. Praktek Hasil Kulwap Finansial 

Tahun lalu saya sempet ikut beberapa kulwap gratis soal mengatur finansial rumah tangga. Ada yang gratis dan juga berbayar. Tapi yang paling berkesan itu yang kelasnya Annisast dan Windi Teguh. Bukan promosi, tapi asli ini mantep banget kulwapnya. Kalau kata youtuber mah isinya daging semua dan membantu banget buat orang awam (kaya saya) yang memang nggak terlalu faham finansial. 

Selama kulwap saya memang diem aja sih, cuma nyimak aja dan coba-coba isi worksheetnya. Hasil worksheet ini saya laporin deh ke pak suami, dan dia sih senyum-senyum aja karena cash flow aman. Suami juga mendukung juga pas saya ilang pengen ikut yang kelas soal investasi. 

Tapi gagal maning, karena anak saya harus di rawat inap karena sakit nefrotik sindrom :'(. Ujian banget ini, secara mental dan juga finansial ,lagi pandemi sakit. Beruntungnya, saya punya dana darurat yang alhamdulilah jadi penyelamat. 

Alhamdulilah banget ya allah, meskipun rasanya ga enak tapi setidaknya saya dan suami nggak perlu berhutang saat kritis ini. Nanti saya cerita di post terpisah soal pentingnya dana darurat ini ya. 

6. Ikut Webinar Gratisan

minimalism, the daisy note blog, www.destywids.com


Akhirnya saya ikut juga full webinar gratisan dari Direktorat Jendral Gizi Masyarakat punya Kemenkes. Asyik sih ikut ini, berasa banget upgrade ilmunya nambah, apalagi ini juga ada arsipnya di youtube, jadi bisa ditonton ulang lagi, hehe. Sayang kurangnya 1, sertifikat ber SKP nya senggol bacok, alias rebutan banget, haha. Tapi nggak kapok sih, nagih malah karena saya rada kompetitif juga orangnya. 

Selain itu, saya juga ikut kelas SEO nya Blogger Perempuan yang kelas nya berbayar sambil donasi. Nggak keburu ikut kelas yang gratisannya karena pas anak dirawat di rumah sakit, huhu. 

Segitu aja kebiasaan baru dan aktifitas selama dirumah aja. Biasa banget memang, dan sebenernya agak nyesel sedikit karena masih kurang banyak ikut course ini itu. Sedih, tapi resiko udah jadi mamak ya begini jangan banyak ekspektasi karena yang penting rumah, anak dan suami ajayan keurus, huhu. 

All right reserved.
Do not copy-paste without allowance 
Or any permission from authors.

12 comments

  1. Masih harus belajar banget nih poin 1. Pakean masih numpuk di lemari padahal banyak yang jarang di pake.
    Btw aku sudah follow blog nya mba. Kalau berkenan follow back ya. Hehe
    Makasih 🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat ya mba buat milah barang2nya ^^. Terima kasih sudah follow, insha allah aku sudah follow ya :)

      Delete
  2. Selama di rumah emang paling berasa yang jadi sering ke dapur buat masak dan rumah jadi keliatan lebih clean karena barang-barang yang kurang berfaedah langsung dirapikan dan dihibahkan.

    ReplyDelete
  3. Eh iya, semenjak WFH aku sering decluttering sampe gak ada lagi yg harus di keluarin dari lemari/storage makeup dan skincare.

    ReplyDelete
  4. memang dirumahaja ternyata jg banyak manfaatnya ya kak, semoga tetap bikin betah hehe selagi msh bisa dan ada waktu untuk aman dan nyaman dirumahaja :)

    ReplyDelete
  5. Hihi sama banget nih. Meski sejak awal udah di rumah, tapi sekarang ada suami yang sering bantu di rumah karena WFH. Banyak bersih-bersih juga jadinya wkwk

    ReplyDelete
  6. Masya Allah.. makasi kak desty, artikel ini bermanfaat bgt.. aku berasa disindir karena banyak bgt hal yang belum aku lakukan.. btw, aku juga sering nyontek resep masakan di cookpad hahaha.. wfh banyak manfaatnya.. alhamdulillah bgt

    ReplyDelete
  7. Declutering baju-baju itu emang menguras tenaga dan perasaan ya Mbak, berasa sayang gitu mau hibahin baju-baju kita, hihihih, tapi kalau udah niat kuat, pasti bisa mantap.
    pandemi ini buat orang jadi lebih kreatif di rumah ya, meski sambil WFH Mbak bisa tetap punya kegiatan berfaedah juga yang mungkin kalau gak ada WFH ntah kapan bisa lukuinnya ya :D

    ReplyDelete
  8. Aku tuh yang paling senang dari kegiatan di rumah selama #dirumahaja tuh masak, karena bisa nyobain beberepa reseo yang gak pernah aku bikin juga.

    ReplyDelete
  9. Webinar lagi banyak juga ya kak, apalagi dengan ber agak bidang yang makin nambah wawasan meski lagi di rumah aja

    ReplyDelete
  10. Bener2 produktif saat WFH. Termasuk saya yang suka bersih2 , hanya barang2 bekas saja yang belum saya keluarkan. Semoga bisa segera seperti mba desty

    ReplyDelete
  11. saya paling ga bisa menerapkan hidup minimalis, beli baju malah yg ada numpuk, haa.. paling kalo udah ga suka dihibahkan sama ponakan, tp ga langsung..

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mampir dan comment ya :)
Jangan spam dan link hidup diantara kita ya, karena bakal aku hapus.